Jumat 16 Jun 2023 15:39 WIB

Bupati Lombok Khawatir Investasi Turun Jika Penyelenggara WSBK Merugi

Kerugian WSBK harus dievaluasi baik dari eksternal maupun internal penyelenggara.

Wisatawan berjalan usai berfoto di depan tulisan dan lambang sirkuit Mandalika di kompleks Pertamina Mandalika International Street Circuit, Lombok Tengah, NTB, Senin (21/3/2022).
Foto: ANTARA/Andika Wahyu
Wisatawan berjalan usai berfoto di depan tulisan dan lambang sirkuit Mandalika di kompleks Pertamina Mandalika International Street Circuit, Lombok Tengah, NTB, Senin (21/3/2022).

REPUBLIKA.CO.ID, LOMBOK TENGAH -- Bupati Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat (NTB), H Lalu Pathul Bahri khawatir investasi bisa menurun di daerah setempat, jika penyelenggara ajang World Superbike (WSBK) di Sirkuit Mandalika rugi. 

"Kerugian yang disampaikan itu tentunya bisa berdampak terhadap minat para investor untuk berinvestasi di Lombok," kata Pathul di Praya, Jumat (16/6/2023).

Baca Juga

Ia mengatakan, dalam melakukan bisnis setiap pengusaha selalu mengeluarkan uang atau bakar uang untuk biaya promosi dan pembangunan sarana lainnya. Sehingga, pada tahun pertama dan kedua perusahaan tidak mesti harus untung.

"Justru saya bertanya kenapa kerugian itu disampaikan ke publik," katanya.

 

Selain itu, penyebab kerugian itu tidak hanya dari luar, namun perlu dilakukan evaluasi terhadap internal penyelenggara, karena kemungkinan dalam merencanakan program anggaran terlalu besar atau berlebihan. Sehingga, target tidak sesuai dengan yang diharapkan.

"Banyak faktor, terlebih ajang ini baru dilaksanakan di tengah pasca pandemi COVID-19," katanya.

Pemerintah daerah juga tidak pernah tahu penyebab kerugian dari penyelenggara, karena pihaknya tidak melakukan pengawasan langsung terhadap manajemen penyelenggara. Salah satu contoh pada ajang WSBK 2023 itu jumlah pendapatan parkir itu sekitar 152 juta dengan jumlah kendaraan yang tercatat pada tanggal 3 Maret Mobil sebanyak 31 unit dan motor 63 unit.

"Pada hari ketiga itu Mobil sebanyak 1.241 unit dan motor 3292 unit. Sedangkan penonton mengalami peningkatan 15 persen dari ajang WSBK 2022 yang mencapai 51 ribu," katanya.

Ia mengatakan, pemerintah daerah Lombok Tengah mendukung penuh pembangunan Sirkuit di Mandalika tersebut dengan harapan bisa memberikan dampak ekonomi bagi masyarakat. Selain itu, program itu merupakan program strategis nasional yang telah ditetapkan oleh Presiden Jokowi untuk mempercepat pertumbuhan masyarakat.

"Bisa dibayangkan, kuburan warga yang telah meninggal dunia itu kita pindahkan, supaya Sirkuit Mandalika itu bisa jadi," katanya.

(Oleh karena itu, ia berharap supaya....)

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement