Selasa 30 Jan 2024 20:59 WIB

Toyota Pertahankan Mahkota Produsen Mobil Terlaris di Dunia

Toyota mempertahankan poses teratas pembuat mobil terlaku selama 4 tahun.

PT Toyota Astra Motor meluncurkan Yaris Cross di Jakarta, Senin (15/5/2023). Toyota menjadi produsen nomor satu di dunia dari sisi penjualan.
Foto: Republika/Firkah Fansuri
PT Toyota Astra Motor meluncurkan Yaris Cross di Jakarta, Senin (15/5/2023). Toyota menjadi produsen nomor satu di dunia dari sisi penjualan.

REPUBLIKA.CO.ID,TOKYO - Toyota Motor mempertahankan mahkotanya sebagai produsen mobil terlaris di dunia selama empat tahun berturut-turut. Capaian itu diraih Toyota setelah membukukan rekor penjualan tahunan sebesar 11,2 juta kendaraan pada tahun 2023, meskipun ketuanya meminta maaf pada hari Selasa (30/1/2024) karena skandal di tiga perusahaannya..

Produsen mobil Jepang tersebut melaporkan lonjakan penjualan grup global sebesar 7,2 persen pada tahun lalu, termasuk yang terjadi pada pembuat mobil kecil Daihatsu dan unit truk Hino Motors .

Baca Juga

Kedua anak perusahaan dan afiliasi Toyota Industries telah dilanda masalah tata kelola yang melibatkan prosedur uji sertifikasi untuk mobil dan mesin yang berpotensi merusak reputasi merek global dalam hal kualitas dan keselamatan.

“Saya ingin menyampaikan permintaan maaf terdalam saya kepada pelanggan dan pemangku kepentingan kami atas ketidaknyamanan dan kekhawatiran yang disebabkan oleh penyimpangan berturut-turut di Hino Motors, Daihatsu dan Toyota Industries,” kata Ketua Toyota Akio Toyoda kepada wartawan di sebuah acara untuk mengumumkan visi Toyota. grup yang didirikan oleh kakek buyutnya yang kini mencakup 17 perusahaan.

 

Salah satu dari lima sikap yang harus menjadi fokus karyawan adalah: "Jujur dan lakukan segala sesuatunya dengan cara yang benar."

Perusahaan mengatakan acara tersebut, yang awalnya direncanakan pada 14 Februari, hari ulang tahun mendiang pendirinya Sakichi Toyoda, dimajukan mengingat adanya kejanggalan baru-baru ini di grup perusahaan Toyota.

Penjualan grup global Toyota kini telah melampaui 10 juta kendaraan selama sembilan dari 10 tahun terakhir, kecuali pada tahun 2020 ketika pandemi Covid-19 memberikan pukulan telak pada sektor otomotif.

Saingan peringkat kedua dari Jerman, Volkswagen Group bulan ini melaporkan peningkatan pengiriman sebesar 12 persen tahun lalu menjadi 9,2 juta mobil, menandai pemulihan pascapandemi seiring dengan berkurangnya kemacetan rantai pasokan.

Data pada hari Selasa menunjukkan penjualan kendaraan khusus induk Toyota, yang mencakup merek yang sama dan Lexus, mencapai rekor 10,3 juta kendaraan pada tahun 2023.

Hibrida bensin-listrik mencakup sepertiga dari jumlah tersebut. Kendaraan listrik baterai menyumbang kurang dari 1 persen.

Namun, Toyota berisiko memperlambat momentum penjualan grup tersebut setelah Daihatsu bulan lalu menghentikan pengiriman semua mobilnya setelah penyelidikan skandal keselamatan menemukan masalah yang melibatkan 64 model, termasuk hampir dua lusin model yang dijual dengan merek Toyota.

Daihatsu mengatakan pada hari Selasa bahwa produksi globalnya merosot 25 persen menjadi 121.000 kendaraan pada bulan Desember dan penjualan di seluruh dunia turun sekitar 8 persen pada bulan itu. Kementerian transportasi Jepang mencabut larangan pengiriman 10 mobil buatan Daihatsu pada hari sebelumnya.

Pada hari Senin, Toyota mengungkapkan pihaknya menangguhkan pengiriman beberapa model Toyota termasuk truk Hilux dan SUV Land Cruiser 300 setelah panel independen menemukan kesalahan dalam pengujian mesin diesel yang dikembangkan oleh pemasok Toyota Industries.

Pada tahun 2022, komite lain yang ditugaskan untuk menyelidiki skandal emisi di Hino Motors menemukan bahwa unit truk tersebut telah memalsukan data emisi mesin sejak tahun 2003.

 

 

sumber : Reuters
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement