Jumat 27 Oct 2023 13:12 WIB

BI: Indonesia Jaga Pemulihan Ekonomi di Tengah Ketidakpastian Global

Inflasi pada September 2023 tercatat 2,28 persen.

Ilustrasi- Logo Bank Indonesia
Foto: Bank Indonesia
Ilustrasi- Logo Bank Indonesia

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Deputi Gubernur Bank Indonesia (BI) Aida S Budiman mengatakan, Indonesia mampu menjaga momentum pemulihan ekonomi di tengah ketidakpastian dan gejolak ekonomi global.

"Di tengah berbagai tantangan tersebut Indonesia tetap mampu menjaga pemulihan ekonomi dengan baik," kata Aida dalam The 7th Indonesia Risk Management Outlook 2024 dengan tema "Beyond Uncertainty and Opportunity: Technology and Leadership as Key Elements" yang dipantau virtual di Jakarta, Jumat (27/10/2023).

Aida menuturkan, ada sejumlah tantangan utama yang dihadapi perekonomian global antara lain pertumbuhan ekonomi yang diperkirakan melemah, eskalasi geopolitik, dan suku bunga kebijakan negara maju termasuk Fed Fund Rate (FFR) yang bertahan tinggi dalam waktu lama.

Ia mengatakan, produk Domestik Bruto (PDB) Indonesia pada kuartal kedua 2023 tumbuh 5,17 persen, dan capaian itu menandai pertumbuhan ekonomi di atas 5 persen selama tujuh kuartal berturut-turut.

 

Pertumbuhan ekonomi tersebut didorong terutama oleh permintaan domestik dan keyakinan konsumen yang tetap tinggi. Sementara itu, indikator-indikator ekonomi terkini juga masih menunjukkan perkembangan yang baik. Kuatnya daya tahan ekonomi Indonesia juga didukung oleh stabilitas perekonomian yang terjaga.

Inflasi pada September 2023 tercatat 2,28 persen, yang berada di bawah target 3 plus minus satu persen. Selain itu, stabilitas sistem keuangan juga tetap terjaga dengan pertumbuhan kredit yang tetap kuat yakni per September 2023 tercatat 8,96 persen, dan kondisi likuiditas perbankan (alat likuid per DPK) baik yakni di posisi 25,83 persen per September 2023.

Kualitas kredit terjaga, tecermin dari non performing loan (NPL) yang tercatat 2,5 persen untuk yang bruto dan 0,79 persen untuk yang neto, sedangkan rasio kecukupan modal juga berada di level yang tinggi pada 27,62 persen. Selain itu, Aida menuturkan kinerja transaksi ekonomi dan keuangan digital juga tetap kuat didukung sistem pembayaran yang aman, lancar dan andal.

BI tetap memperkirakan PDB Indonesia secara keseluruhan akan tumbuh 4,5 sampai 5,3 persen di 2023 dan meningkat pada 2024 dan inflasi tetap pada sasaran yaitu 3 plus minus 1 persen pada 2023 dan 2,5 plus minus 1 persen pada 2024.

sumber : Antara
Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement