Senin 20 Feb 2023 18:01 WIB

Home Credit Catat Pertumbuhan Pelanggan Rata-Rata 69 Persen per Tahun

Pada 2013 pelanggan Home Credit hanya 300 ribu dan menjadi 5,8 juta pada 2022.

Home Credit. Home Credit mencatat jumlah pelanggan rata-rata tumbuh 69 persen per tahun selama 10 tahun kegiatan operasionalnya.
Foto: homecredit.co.id
Home Credit. Home Credit mencatat jumlah pelanggan rata-rata tumbuh 69 persen per tahun selama 10 tahun kegiatan operasionalnya.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Home Credit mencatat jumlah pelanggan rata-rata tumbuh 69 persen per tahun selama 10 tahun kegiatan operasionalnya.

Pada 2013 jumlah pelanggan Home Credit hanya mencapai 300 ribu dan tumbuh menjadi 5,8 juta pada akhir 2022 dengan total volume pembiayaan mencapai Rp 51 triliun.

Baca Juga

Direktur Utama Home Credit Indonesia Animesh Narang mengatakan, pertumbuhan yang sangat signifikan tersebut juga dibarengi dengan semakin inklusifnya layanan keuangan Home Credit dimana 35 persen pelanggan layanan bertempat tinggal di luar Jawa dalam 10 tahun terakhir. Selain itu, rata-rata jumlah first-time borrowers atau individu yang baru pertama kali menggunakan layanan pembiayaan formal per bulan mencapai 32 persen pada 2022.

Melalui layanan keuangannya yang terus berkembang selama 10 tahun, Home Credit berkomitmen untuk terus membuka akses masyarakat terhadap ekonomi formal sekaligus mendorong pertumbuhan ekonomi Indonesia secara berkelanjutan. "Layanan kami terus berkembang mengikuti kebutuhan masyarakat Indonesia yang dinamis," kata Narang melalui keterangan resmi, Senin (20/2/2023).

 

Pada 2013, Home Credit menjadi pionir dalam menyediakan pembiayaan barang di toko dengan fokus terhadap keterjangkauan dan kenyamanan. Kini layanan Home Credit bisa diakses melalui aplikasi digital My Home Credit dan pelanggan bisa mendapatkan penawaran pembiayaan seperti bunga nol persen dalam beberapa menit.

Layanan Home Credit juga semakin adaptif dan variatif. Selain pembiayaan barang, pelanggan bisa memanfaatkan berbagai layanan secara digital seperti pembiayaan modal usaha, asuransi, pay later hingga e-wallet melalui aplikasi My Home Credit yang telah digunakan oleh 14,3 juta pengguna terdaftar pada akhir Desember 2022.

"Layanan pembiayaan barang kini dapat diakses di lebih dari 23 ribu toko di 217 kota atau kabupaten di Indonesia," kata Narang.

 

sumber : ANTARA
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement