Rabu 07 Feb 2024 22:29 WIB

Pasar Mobil Hybrid di India Kalahkan Kendaraan Listrik

Mobil hybrid buatan Toyota jauh lebih disukai dibandingkan Tesla.

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Nora Azizah
Pekerja merakit batreai untuk mobil Toyota (ilustrasi).
Foto: Republika/Putra M. Akbar
Pekerja merakit batreai untuk mobil Toyota (ilustrasi).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- India bertekad untuk memikat Tesla (TSLA.O) milik Elon Musk, membuka peluang baru untuk mendirikan pabrik lokal dan membuat kendaraan listrik. Namun, permintaan global yang lebih lambat untuk kendaraan listrik memperkuat alasan bagi pasar mobil terbesar ketiga di dunia ini untuk merangkul kendaraan hybrid seperti yang dibuat oleh Toyota Motor Jepang (7203.T).

Mobil-mobil yang menggunakan campuran baterai dan gas saat ini diperlakukan sebagai barang mewah dan dikenai pajak di dalam negeri lebih dari 43 persen, sementara mobil listrik buatan lokal hanya dikenai pajak sebesar 5 persen.

Baca Juga

Departemen perdagangan India secara pribadi telah mendukung seruan dari para produsen mobil Jepang untuk menurunkan pajak pada mobil hybrid. Hal ini terlihat cerdas, terutama karena saham Tesla telah turun 24 persen tahun ini dan para produsen mobil Cina memangkas harga untuk menarik pembeli.

India perlu berakselerasi dengan hati-hati. Pendorong mendasar dari lemahnya permintaan -kecemasan akan harga dan keterjangkauan- merupakan masalah yang jauh lebih besar di pasar India yang masih baru.

 

Tahun lalu, hanya 2 persen mobil yang dijual di negara ini adalah mobil listrik. Produsen mobil seperti Tata Motors (TAMO.NS) dan Mahindra (MAHM.NS) sedang meningkatkan skala produksi, tetapi pelanggan hanya memiliki beberapa opsi untuk dipilih. Dan untuk saat ini, hanya ada satu titik pengisian daya komersial untuk setiap 200 kendaraan listrik, dibandingkan dengan satu dari 10 di China, menurut Bain & Company.

Pada akhirnya, India tidak mungkin melepaskan preferensinya terhadap kendaraan listrik. India ingin mengurangi emisi, tetapi juga ingin memangkas tagihan impor minyak mentahnya yang berkontribusi pada defisit neraca transaksi berjalannya. Defisit yang tinggi dapat menyebabkan pelemahan rupee dan berdampak pada stabilitas ekonomi negara tersebut.

Namun, kendaraan listrik hanya sebersih jaringan energi yang mendukungnya. Jadi, meskipun Chief Financial Officer Tata Motors, PB Balaji, menyerukan kepada pemerintah untuk memilih teknologi mobil ramah lingkungan mana yang akan didukungnya dan menentang penurunan pajak untuk mobil hybrid, kenyataannya adalah bahwa jaringan listrik India yang sangat bergantung pada batu bara membuat keputusan tersebut menjadi sulit.

“Mungkin diperlukan waktu antara 7 hingga 10 tahun sebelum kendaraan listrik memiliki jejak emisi serendah kendaraan hibrida yang cukup kuat untuk berjalan dengan tenaga baterai saja,” demikian perkiraan analis HSBC). Hal ini membuat kendaraan hybrid menjadi pilihan yang menarik bagi India.

Pergeseran konsensus global juga akan mendukung perusahaan-perusahaan yang sebelumnya dianggap sebagai penghambat kendaraan listrik. Maruti Suzuki (MRTI.NS), produsen mobil penumpang terbesar di India, yang bernilai 38 miliar dolar AS, berharap, mobil hybrid akan mencapai 25 persen dari portofolionya pada tahun keuangan 2031, dibandingkan dengan 15 persen untuk mobil listrik murni.

Tesla mungkin akan segera hadir di India, namun mobil hybrid ampaknya juga akan mendapatkan tempat yang lebih besar di jalan raya.

“India perlu memperjelas teknologi mobil bersih mana yang akan didukungnya untuk mencapai target net zero emission,” kata Chief Financial Officer Tata Motors, PB Balaji seperti dikutip Reuters, Rabu (7/2/2024).

Tata Motors mendesak pemerintah untuk tidak memotong pajak atas mobil-mobil hibrida karena mobil-mobil ini lebih berpolusi dibandingkan dengan model-model mobil listrik murni, Reuters melaporkan pada 17 Januari, mengutip tiga sumber dan sebuah surat dari perusahaan.

Departemen perdagangan India telah mendukung penurunan pajak domestik untuk kendaraan-kendaraan hybrid untuk membantu transisi ke sumber-sumber energi yang lebih bersih, menyusul permintaan dari para pembuat mobil Jepang, 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement