Selasa 06 Feb 2024 06:06 WIB

Omoda E5 Masih Pakai LFP, Chery Bakal Pakai Nikel untuk Baterai Mobil Listrik Selanjutnya

Omoda E5 yang baru saja diluncurkan masih menggunakan baterai LFP.

Desain interior pengemudi mobil listrik Chery Omoda E5 diperlihatkan saat peluncurannya di Jakarta, Senin (5/4/2024).
Foto: Dok.Republika
Desain interior pengemudi mobil listrik Chery Omoda E5 diperlihatkan saat peluncurannya di Jakarta, Senin (5/4/2024).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PT Chery Sales Indonesia (CSI) berkomitmen untuk memakai bahan baku nikel (nickel-based) untuk baterai mobil listriknya di masa yang akan datang. Hal itu sejalan dengan komitmen Chery untuk memperdalam lokalisasi.

“Untuk memperdalam lokalisasi Chery, kami berkomitmen untuk membawa lebih banyak peluang dan pengembangan ke negara ini, kami akan mempertimbangkan untuk menggunakan baterai berbasis nikel di jajaran produk kami berikutnya, itu lah rencana kami,” ujar Assistant President Director PT CSI Zeng Shuo, pada peluncuran Omoda E5, di Jakarta, Senin (5/2/2024) malam.

Baca Juga

Pernyataan tersebut muncul setelah Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto hadir dalam peluncuran mobil listrik pertama Chery tersebut dan mengatakan bahwa Chery Omoda E5 menggunakan baterai berbasis nikel.

Pihak Chery pun meluruskan bahwa Omoda E5 saat ini menggunakan baterai dari bahan dasar litium, atau Lithium Ferro Phosphate (LFP), dan bukan berbasis nikel.

 

Executive Vice President PT CSI, Qu Jizong mengungkap bahwa pemerintah mengharuskan perusahaan untuk menggunakan baterai berbasis nikel, sebagai salah satu syarat mendapatkan insentif mobil listrik dari pemerintah.

“Jadi sebenarnya kami sudah memiliki rencana, untuk berikutnya, kami akan menggunakan sumber daya lokal untuk mencoba membantu pembangunan lokal, itu lah yang dibutuhkan oleh pemerintah. Jadi saat ini, baterai yang kami gunakan adalah FLP, kami sedang menyesuaikannya (beralih ke nikel) secara bertahap,” kata Qu Jizong.

Saat ini, Omoda E5 telah memiliki Tingkat Komponen Dalam Negeri (TKDN) sebesar 40 persen, dirakit dan diproduksi secara lokal (Completely Knocked Down/CKD) di pabrik milik PT Handal Indonesia Motor (HIM), Bekasi, Jawa Barat.

PT CSI berkomitmen untuk segera meningkatkan TKDN hingga 60 persen, untuk memperbesar lokalisasi produk yang pada akhirnya dapat membantu mereka memiliki pasokan baterai lokal.

Diketahui, Indonesia merupakan produsen nikel terbesar di dunia. Menurut laporan Badan Survei Geologi Amerika Serikat (USGS), produksi nikel di dunia diperkirakan mencapai 3,3 juta metrik ton pada 2022, dan total produksi nikel Indonesia diperkirakan mencapai 1,6 juta metrik ton atau menyumbang 48,48 persen dari total produksi nikel dunia sepanjang tahun lalu.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement