Kamis 03 Aug 2023 17:57 WIB

Kinerja Saham BBRI Cemerlang, Analis Rekomendasikan Buy & Hold

Selasa (1/8/2023) lalu, BBRI ditutup pada level Rp 5.700 atau menguat 0,88 persen.

 Saham PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk atau BBRI konsisten menunjukkan kinerja cemerlang.
Foto: BRI
Saham PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk atau BBRI konsisten menunjukkan kinerja cemerlang.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Saham PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk atau BBRI konsisten menunjukkan kinerja cemerlang. Terbaru, pada penutupan pasar, Selasa (1/8/2023) lalu, BBRI ditutup pada level Rp 5.700 atau menguat 0,88 persen. Bahkan pada perdagangan di hari yang sama, BBRI sempat menyentuh all time high di level Rp 5.750.

Tren positif tersebut membuat technical analyst Pasar Modal dari PT BRI Danareksa Sekuritas Reyhan Pratama merekomendasikan investor untuk buy & hold BBRI dengan target harga di level Rp 5.800 secara jangka pendek. Menurutnya, saham BBRI sendiri secara teknikal masih sangat bagus karena trennya bullish.

Baca Juga

“Apa lagi pada perdagangan Senin (31/7/2023) sempat breakout dari resistance Rp 5.625, untuk jangka pendek masih bisa ke Rp 5.800. Untuk jangka menengah seharusnya bisa lebih, karena trennya masih sangat bullish. Area support sementara yang perlu diperhatikan di level Rp 5.550,” ujarnya.

BBRI ditransaksikan hingga 6.296 kali dengan volume 54,29 juta saham. Nilai transaksinya mencapai Rp 308,53 miliar dan kapitalisasi pasar menyentuh Rp 871,46 triliun. Hal itu terdorong investor asing yang gencar memburu BBRI dalam kurun waktu seminggu terakhir.

 

Terkait dengan kinerja saham tersebut, Direktur Utama BRI Sunarso mengatakan kinerja cemerlang BBRI salah satunya terdorong aspirasi besar perseroan merealisasikan target Return On Equity (ROE) 19 persen pada 2025. Selain itu, kinerja fundamental BRI melalui Holding Ultra Mikro (UMi) terbukti terus bertumbuh. Hal itu membuat investor semakin percaya terhadap komitmen BRI.

“Setidaknya hingga kuartal I/2023 CAR (Capital Adequacy Ratio) BRI tergolong tinggi mencapai 24,9 persen. Di sisi lain pada waktu yang sama, BRI dapat membukukan Return on Equity 21,18 persen pada akhir kuartal I/2023. Kami ingin membuktikan bahwa manajemen BRI memiliki komitmen untuk terus tumbuh secara berkelanjutan sehingga investor konsisten percaya kepada kami, dan itu kuncinya," ucapnya.

Melihat rekam jejak kinerjanya dalam beberapa bulan terakhir, BBRI memang cemerlang. Setidaknya sejak 23 April 2024 harga BBRI tidak pernah diperdagangkan di bawah level Rp 5.000. Sejak akhir April tersebut level harga terendah BBRI adalah Rp 5.025.

Reyhan Pratama pun menilai bahwa BBRI masuk menjadi bagian dari saham-saham yang mengalami penguatan signifikan di Indonesia. Tak ayal, BBRI kini masuk ke dalam deretan top gainers.

 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement