Kamis 15 Sep 2022 00:48 WIB

Mentan Minta Serang Jadi Pusat Benih Kedelai Produktivitas Tinggi

Pemerintah berupaya keras untuk mewujudkan swasembada kedelai

Rep: Antara/ Red: Christiyaningsih
 Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (Mentan SYL) melaksanakan panen kedelai. Ilustrasi.
Foto: dok. Kementan
Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (Mentan SYL) melaksanakan panen kedelai. Ilustrasi.

REPUBLIKA.CO.ID, SERANG - Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (Mentan SYL) meminta Pemerintah Kabupaten Serang menjadikan wilayahnya pusat sumber pengembangan benih kedelai produktivitas tinggi hasil ciptaan Profesor Ali varietas Dega dan Migo.

"Kami minta Bupati Serang Ratu Tatu Chasanah dapat kerja sama dengan Profesor Ali untuk pengembangan benih kedelai varietas tinggi itu," kata Syahrul Yasin Limpo saat panen raya kedelai di Desa Rancasanggal Kecamatan Cinangka Kabupaten Serang, Banten, Rabu (14/9/2022).

Baca Juga

Pemerintah berupaya keras untuk mewujudkan swasembada kedelai dan tidak ketergantungan dari luar negeri. Selama ini, ketersediaan kedelai masih impor dan didatangkan dari Amerika Serikat dan Brasil.

Namun, hasil panen kedelai di Kabupaten Serang yang menggunakan benih varietas Dega dan Migo dengan produktivitas 4-5 ton/hektare cukup tinggi. Produktivitas hasil panen di Amerika Serikat dan Brasil sama berkisar 4-5 ton/hektare.

 

"Kami optimistis Indonesia bisa terpenuhi ketersediaan kedelai dengan menggunakan produktivitas tinggi itu," katanya.

Profesor Ali mengatakan pihaknya akan bekerja sama dengan Pemerintah Kabupaten Serang untuk pengembangan benih kedelai varietas Dega dan Migo dalam mendukung swasembada kedelai di Tanah Air. Kerja sama ini nantinya akan mewujudkan Kabupaten Serang menjadi spektrum pengembangan benih kedelai varietas produktivitas tinggi di Indonesia.

Pihaknya selama 15 tahun melakukan penelitian beberapa benih kedelai varietas produktivitas tinggi dengan dukungan pemerintah setempat. Saat ini, pihaknya mendapatkan dukungan dari Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo. Penggunaan benih kedelai varietas Dega dan Migo cukup menggemparkan Mentan dengan produktivitas 4-5 ton/hektare, sedangkan produktivitas kedelai di berbagai daerah rata-rata 1,3 sampai 2,5 ton/hektare.

Penggunaan benih kedelai varietas produktivitas tinggi tentu dapat menguntungkan petani dengan harga kedelai cukup baik di pasaran Rp 12 ribu/kilogram dan impor Rp 10 ribu. "Kami berharap dengan kerja sama ini nantinya menjalin kerja sama dengan gubernur, bupati, dan wali kota se-Indonesia," katanya.

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement