Kamis 30 Nov 2023 05:30 WIB

Gaya Investasi Charlie Munger, Pernah Bisiki Warren Buffet Investasi di China

Munger menghindari perusahaan teknologi dan bisnis lain yang tak ia pahami.

Vice-Chairman Charlie Munger, CEO Berkshire Hathaway Warren Buffet dan Pendiri Microsoft Bill Gates saat debut BYD China.
Foto: EPA/HAN MEI
Vice-Chairman Charlie Munger, CEO Berkshire Hathaway Warren Buffet dan Pendiri Microsoft Bill Gates saat debut BYD China.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK -- Dua sosok penting di Berkshire Hathaway Inc, Warren Buffet dan Charlie Munger, berbagi filosofi "investasi nilai" yang dianut oleh ekonom terkenal Benjamin Graham.

Dilansir Reuters, Rabu (29/11/2023), mereka mencari perusahaan yang dikelola dengan baik dengan harga saham undervalued. Kadang-kadang Munger dan Buffett menganggap perusahaan-perusahaan tersebut sebagai "puntung cerutu", yang berarti mereka tidak lagi disukai tapi masih mempunyai sisa hidup, tapi sering kali terbukti layak untuk dipertahankan selama beberapa dekade.

Baca Juga

Keduanya umumnya menghindari perusahaan teknologi dan bisnis lain yang mereka klaim tidak mereka pahami. Mereka menghindari "kehancuran" setelah gelombang dot-com bangkrut pada akhir 1990an.

Sebaliknya, mereka mengawasi pembelian seperti perusahaan kereta api BNSF pada 2010, dan pembuat saus tomat H.J. Heinz Co, yang dibeli oleh Berkshire dan perusahaan ekuitas swasta 3G Capital pada 2013. Berkshire dan 3G kemudian menggabungkan Heinz dengan Kraft Foods.

 

Munger lah yang menyarankan agar Buffett melakukan salah satu dari sedikit investasi Berkshire di luar AS, di perusahaan mobil dan baterai China, BYD Co. Munger juga yang memperkenalkan Buffett kepada Todd Combs, yang bersama Ted Weschler menjalankan sebagian portofolio investasi Berkshire. Berbeda dengan Buffett, yang membuka akun Twitter yang juga jarang digunakan, Munger menolak mengakses media sosial. 

"Itu bukan lingkungan saya. Saya tidak suka terlalu banyak hal terjadi dalam satu waktu," kata Munger kepada Reuters

Namun dalam banyak hal, dia mirip dengan rekan bisnisnya, terutama dalam hal tidak mengikuti tren terkini. "Saya pribadi skeptis terhadap beberapa hype yang terjadi pada kecerdasan buatan," kata Munger pada pertemuan tahunan 2023. "Saya pikir intelijen kuno bekerja dengan cukup baik."

Munger menyimpan banyak komentar publiknya untuk pertemuan tahunan Berkshire; kendaraan investasinya Wesco Financial Corp, yang dibeli Berkshire pada 2011; dan Daily Journal Corp, sebuah perusahaan penerbitan yang dipimpinnya selama 45 tahun. Bagi para penggemar, Munger adalah psikiater yang lelah dengan dunia seperti halnya seorang investor terkenal.

Banyak pengamatannya dikumpulkan dalam sebuah buku, "Poor Charlie's Almanack: The Wit and Wisdom of Charles T. Munger" dengan kata pengantar oleh Buffett.

"Saya dibesarkan oleh orang-orang yang menganggap bahwa bersikap rasional sebisa mungkin adalah sebuah kewajiban moral," kata Munger kepada pemegang saham Daily Journal pada 2020. "Gagasan itu," tambahnya, "sangat bermanfaat bagi saya."

Pada 2009, ketika terjadi resesi terburuk di AS sejak Great Depression, ia berusaha menenangkan para pengikutnya. "Jika Anda menunggu sampai perekonomian bekerja dengan baik untuk membeli saham, hampir pasti sudah terlambat," katanya pada pertemuan tahunan Wesco.

Setelah pertemuan itu, kolumnis Los Angeles Times dan investor Wesco Kathy Kristof menulis tentang Munger: "Dia memberi kita harapan."

 

 

sumber : ANTARA
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement