Selasa 28 Nov 2023 17:47 WIB

Sektor Infrastruktur Kerek Penguatan IHSG Hari Ini

IHSG ditutup menguat 27,66 poin atau 0,39 persen ke posisi 7.041,07.

Pengunjung mengamati data saham melalui aplikasi IDX Mobile di dekat layar yang menampilkan indeks harga saham gabungan (IHSG).
Foto: Republika/Thoudy Badai
Pengunjung mengamati data saham melalui aplikasi IDX Mobile di dekat layar yang menampilkan indeks harga saham gabungan (IHSG).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) Bursa Efek Indonesia (BEI) pada Selasa (28/11/2023) sore ditutup menguat dipimpin oleh saham- saham sektor infrastruktur. IHSG ditutup menguat 27,66 poin atau 0,39 persen ke posisi 7.041,07. Sementara, kelompok 45 saham unggulan atau indeks LQ45 naik 1,26 poin atau 0,14 persen ke posisi 925,39.

“Bursa Asia didominasi penurunan, pasar saham mengalami koreksi sejalan dengan sikap pelaku pasar yang cenderung menahan diri masuk ke pasar, karena menanti rilis data ekonomi berbagai negara-negara besar jelang akhir pekan ini, sehingga, pasar mengalami aksi tekan jual,” sebut Tim Riset Pilarmas Investindo Sekuritas dalam kajiannya di Jakarta, Selasa (28/11/2023).

Baca Juga

Di sisi lain, data inflasi negara negara besar akan menjadi arah kebijakan moneter bank sentral, karena prospek kebijakan bank sentral telah menjadi faktor besar yang mendorong peningkatan risk appetiteBerkurangnya tekanan inflasi telah mendukung pandangan bahwa banyak bank sentral telah selesai melakukan siklus pengetatan, dan ekspektasi penurunan suku bunga untuk tahun depan telah dimajukan.

Dari dalam negeri, usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) terus didorong untuk dapat naik kelas, sehingga bisa memberikan kontribusi lebih besar bagi perekonomian, dan menyerap tenaga kerja lebih banyak.

 

Pemerintah kembali memberikan relaksasi, di mana Kementerian Keuangan (Kemenkeu) memastikan bahwa wajib pajak orang pribadi UMKM yang sudah memanfaatkan skema PPh Final 0,5 persen sejak 2018 masih tetap bisa menggunakan skema yang sama hingga tahun pajak 2024.

Dibuka menguat, IHSG betah di teritori positif sampai penutupan sesi pertama perdagangan saham. Pada sesi kedua, IHSG masih betah di zona hijau hingga penutupan perdagangan saham.

Berdasarkan Indeks Sektoral IDX-IC, lima sektor meningkat yaitu dipimpin sektor infrastruktur sebesar 2,83 persen, diikuti sektor barang baku dan sektor energi yang masing-masing naik sebesar 1,57 persen dan 1,09 persen.

Enam sektor turun yaitu sektor teknologi turun paling dalam minus 1,26 persen, diikuti sektor barang konsumen nonprimer dan sektor properti yang masing- masing turun sebesar 0,94 persen dan 0,65 persen.

Saham-saham yang mengalami penguatan terbesar yaitu GPSO, SQMI, TRIN, SEMA dan CUAN. Sedangkan saham-saham yang mengalami pelemahan terbesar, yakni STRK, NAYZ, HILL, MENN dan UNIQ.

Frekuensi perdagangan saham tercatat sebanyak 1.233.902 kali transaksi dengan jumlah saham yang diperdagangkan sebanyak 19,95 miliar lembar saham senilai Rp 11,95 triliun. Sebanyak 249 saham naik, 276 saham menurun, dan 237 tidak bergerak nilainya.

Bursa saham regional Asia sore ini antara lain, indeks Nikkei melemah 39,30 poin atau 0,12 persen ke 33.408,39, indeks Hang Seng melemah 170,92 poin atau 0,98 persen ke 17.354,14, indeks Shanghai menguat 6,85 poin atau 0,23 persen ke 3.038,55 indeks Strait Times melemah 20,48 poin atau 0,66 persen ke 3.065,94.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement