Senin 27 Nov 2023 18:03 WIB

IHSG Berhasil Menguat di Tengah Pelemahan Bursa Kawasan Asia

IHSG ditutup menguat 3,78 poin atau 0,05 persen.

Foto pengunjung mengamati data saham melalui aplikasi IDX Mobile.
Foto: Republika/Thoudy Badai
Foto pengunjung mengamati data saham melalui aplikasi IDX Mobile.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) Bursa Efek Indonesia (BEI) pada Senin (27/11/2023) sore ditutup menguat di tengah pelemahan bursa saham kawasan Asia. IHSG ditutup menguat 3,78 poin atau 0,05 persen ke posisi 7.013,41. Sementara kelompok 45 saham unggulan atau indeks LQ45 turun 0,73 poin atau 0,08 persen ke posisi 924,12.

"Bahwa penguatan IHSG sudah cenderung terbatas, hal ini dikarenakan akan adanya aksi profit taking. Dari sisi sentimen sebetulnya dipengaruhi oleh tekanan bursa global khususnya Asia yang bergerak terkoreksi. Namun hal tersebut cukup wajar dan IHSG membutuhkan adanya pullback terlebih dahulu," ujar Analis MNC Sekuritas Herditya Wicaksana di Jakarta, Senin (27/11/2023).

Baca Juga

Pasar saham kawasan Asia tampaknya mencermati perkembangan data ekonomi China. Biro Statistik Nasional (NBS) China mengungkapkan profit firm China industrials turun 7,8 persen per Oktober 2023.

Hal tersebut memberikan penunjukan pemulihan ekonomi China tidak merata pada tahun ini, dengan awal yang baik pada kuartal I, memudar dengan cepat pada kuartal II, sebelum mendapatkan momentum pada kuartal III 2023.

 

Dibuka menguat, IHSG betah di teritori positif sampai penutupan sesi pertama perdagangan saham. Pada sesi kedua, IHSG masih betah di zona hijau hingga penutupan perdagangan saham.

Berdasarkan Indeks Sektoral IDX-IC, enam sektor meningkat yaitu dipimpin sektor barang baku sebesar 1,32 persen, diikuti sektor properti dan sektor energi masing-masing naik sebesar 1,11 persen dan 0,61 persen.

Sedangkan lima sektor turun yaitu teknologi paling dalam minus 5,72 persen, diikuti infrastruktur dan transportasi dan logistik yang masing-masing turun sebesar 0,76 persen dan 0,64 persen.

Saham-saham yang mengalami penguatan terbesar yaitu JARR, PDPP, PURI, PTPS, dan HOKI. Sedangkan saham-saham yang mengalami pelemahan terbesar yakni EDGE, SOUL, STRK, MENN dan PANI.

Frekuensi perdagangan saham tercatat sebanyak 1.358.537 kali transaksi dengan jumlah saham yang diperdagangkan sebanyak 19,28 miliar lembar saham senilai Rp10,19 triliun. Sebanyak 271 saham naik, 248 saham menurun, dan 247 tidak bergerak nilainya.

Bursa saham regional Asia sore ini antara lain, indeks Nikkei melemah 177,80 poin atau 0,53 persen ke 33.447,69, indeks Hang Seng melemah 34,35 poin atau 0,20 persen ke 17.525,06, indeks Shanghai melemah 9,27 poin atau 0,30 persen ke 3.031,70, dan indeks Strait Times melemah 8,39 poin atau 0,27 persen ke 3.086,42.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement