Selasa 05 Sep 2023 16:08 WIB

CEO VW: Produsen Mobil China Bukan Ancaman Pembuat Mobil Eropa

Pabrikan Cina mengeluarkan banyak dana menyesuaikan aturan kendaraan Eropa.

Stasiun pengisian daya Volkswagen ditampilkan di pameran Auto Shanghai, di Shanghai, Cina 18 April 2023. CEO Grup Volkswagen Oliver Blume mengatakan produsen mobil China bukan ancaman pembuat mobil Eropa.
Foto: Reuters
Stasiun pengisian daya Volkswagen ditampilkan di pameran Auto Shanghai, di Shanghai, Cina 18 April 2023. CEO Grup Volkswagen Oliver Blume mengatakan produsen mobil China bukan ancaman pembuat mobil Eropa.

REPUBLIKA.CO.ID,Produsen mobil China sejauh ini belum memasuki pasar Eropa dengan harga murah. Memang benar mereka dapat memproduksi dengan biaya 20 persen lebih rendah, namun mereka tidak akan mampu menawarkan tingkat biaya tersebut di Eropa. 

Produsen mobil China perlu mengeluarkan banyak uang untuk menyesuaikan kendaraan dengan peraturan Eropa serta membangun jaringan penjualan. “Harga mobil Cina yang ditawarkan di Eropa dua kali lebih mahal dibandingkan di China,” kata CEO Grup Volkswagen, Oliver Blume, mengomentari merek China memasuki pasar Eropa.

Baca Juga

Produsen mobil Tiongkok, kata Blume, bukanlah ancaman bagi perusahaan-perusahaan Eropa. Dalam dekade terakhir, China telah belajar cara membuat mobil, namun produsen mobil Eropa memiliki pengetahuan mengenai mobil, tingkat kualitas, dan warisan merek. 

“Jadi kami melihat diri kami berada pada posisi yang baik, yang melihat biaya sebagai masalah bagi mobil listrik VW. portofolio. Kami perlu bekerja keras untuk mengurangi biaya, namun kami yakin biaya tersebut dapat dikurangi dengan cepat,” kata Blume

 

Menurut Blume, hingga perusahaan mampu memangkas biaya dan menyelesaikan pengembangan portofolio mobil listrik, Volkswagen dapat mengandalkan model kendaraan bermesin pembakaran internal (ICEV) untuk membiayai transisi tersebut. 

Berbeda dengan mobil China seperti Nio atau BYD, produsen mobil asal Jerman ini dapat mengandalkan dana dari segmen ICEV untuk menginvestasikan uang yang dibutuhkan guna meningkatkan mobilitas listrik. “Merek kendaraan listrik murni tidak memiliki pilihan tersebut, mereka perlu mencari pembiayaan,” jelas Blume.

Biaya yang disebutkan CEO diharapkan akan dipotong sebesar 50 persen untuk kendaraan entry-level setelah sel terpadu pabrikan dikembangkan. Ide di balik baterai ini adalah memiliki desain satu sel yang dapat mencakup lebih dari 80 persen portofolio perusahaan pada tahun 2030. 

Baterai ini sedang dikembangkan bersama produsen baterai Tiongkok, Gotion. Pembuat baterai Hefei juga akan berpartisipasi dalam pembangunan pabrik Saltzgitter. Pada bulan Mei, Gotion mengatakan pabrik sel terpadu yang akan memproduksi 10 GWh sel terner dan 10 GWh sel terpadu lithium-iron phosphate (LFP) akan mulai beroperasi pada kuartal ini.

Sel ini diharapkan menjadi bagian standar dari Scalable System’s Platform (SSP) VW, sebuah platform tunggal yang, seperti sel, harus mencakup lebih dari 80 persen portofolio produk perusahaan. 

Perkembangan terkini mengenai platform ini masih belum jelas. Dengan pergantian CEO pada bulan September tahun lalu, pembuat mobil Jerman tersebut mengatakan bahwa peluncuran proyek yang direncanakan pada tahun 2026 telah ditunda hingga tahun 2028 atau 2029, namun kemudian pada bulan Juni tahun ini perusahaan tersebut menargetkan tahun 2026.

Tenggat waktu aktu peluncuran SSP kembali dipertanyakan, ketika VW mengumumkan pembelian saham pembuat kendaraan listrik Cina, Xpeng, sebagai imbalan atas arsitektur elektronik dan listrik SUV Xpeng, G9, yang penjualannya menurun. Xpeng juga akan membantu perusahaan Jerman tersebut untuk mengembangkan dua model baru pada tahun 2026.

Powertrain G9 menggunakan platform Silicon Carbide (SiC) produksi massal 800 V pertama di China dan menggabungkan ADAS dengan skenario penuh pertama di industri. Mobil ini juga dilengkapi dengan 31 sensor lidar, chip penggerak berbantuan cerdas NVIDIA DRIVE Orin-X ganda, dan arsitektur komunikasi Gigabit Ethernet, G9 memiliki daya komputasi hingga 508 TOPS.

Bersamaan dengan kesepakatan Xpeng, VW mengonfirmasi kerja sama antara Audi dan SAIC Motor. Berdasarkan pemberitaan, Audi tertarik dengan merek EV premium SAIC, IM Motor, dan platformnya yang digunakan oleh model merek tersebut, L7 dan LS7. Berita tentang kerja sama ini menyusul penundaan terus-menerus pada kendaraan listrik baru di Premium Platform Electric (PPE) perusahaan, yang melayani segmen mewah VW di Audi dan Porsche.

Platform ini dapat menampung baterai sepanjang 2023 mm dan mendukung arsitektur listrik 400 V dan 800 V. Platform ini juga dapat menampung kendaraan dengan jarak sumbu roda antara 2690 mm dan 3100 mm.

sumber : carNewsChina.com
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement