Senin 04 Sep 2023 13:22 WIB

Taspen Terpilih Sebagai Chairman of Asian Civil Service Pension Association

Taspen telah membawa perusahaan berhasil mencatatkan kenaikan imbal hasil investasi.

PT Taspen (Persero) mampu membuktikan diri sebagai badan pengelola dana pensiun dan asuransi bagi para Aparatur Sipil Negara (ASN) yang terpercaya di tingkat internasional dengan terpilih sebagai Chairman of Asian Civil Service Pension Association (ACSPA) dan tuan rumah Asian Civil Service Pension Forum (ACSPF).
Foto: Taspen
PT Taspen (Persero) mampu membuktikan diri sebagai badan pengelola dana pensiun dan asuransi bagi para Aparatur Sipil Negara (ASN) yang terpercaya di tingkat internasional dengan terpilih sebagai Chairman of Asian Civil Service Pension Association (ACSPA) dan tuan rumah Asian Civil Service Pension Forum (ACSPF).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PT Taspen (Persero) mampu membuktikan diri sebagai badan pengelola dana pensiun dan asuransi bagi para Aparatur Sipil Negara (ASN) yang terpercaya di tingkat internasional dengan terpilih sebagai Chairman of Asian Civil Service Pension Association (ACSPA) dan tuan rumah Asian Civil Service Pension Forum (ACSPF) yang diselenggarakan pada 31 Agustus-1 September 2023. Acara ini bagian dari rangkaian ASEAN Summit di Jakarta.

Kepercayaan yang didapat Taspen hingga mampu mengharumkan Merah Putih di level internasional tersebut, diraih atas komitmen dalam menjalankan pengelolaan dana pensiun yang memenuhi tata kelola perusahaan yang baik atau Good Corporate Governance (GCG). Kinerja positif Taspen telah membawa perusahaan berhasil mencatatkan kenaikan imbal hasil investasi (Yield on Investment/YOI) rata-rata 27,72 persen di atas industri dalam lima tahun terakhir.

Baca Juga

Direktur Utama Taspen ANS Kosasih mengatakan, bersyukur dapat mencapai kinerja yang setara dengan pengelola dana pensiun di negara-negara Asia sehingga bisa dipercaya sebagai Chairman of Asian Civil Service Pension Association (ACSPA) dan tuan rumah Asian Civil Service Pension Forum (ACSPF). Hal ini merupakan wujud dari komitmen Taspen yang senantiasa menerapkan GCG, dengan berpedoman pada aturan-aturan yang ditetapkan oleh lembaga yang berwenang dalam pengelolaan dana investasi dan operasional perusahaan.

"Kinerja ini juga telah dilakukan audit secara periodik oleh BPK-RI selama 5 tahun terakhir, tidak ada temuan material terkait investasi maupun operasional,” ujarnya dalam siaran pers, Senin (4/9/2023).

 

Dalam pelaksanaan investasi dan pengelolaan seluruh program yang ada, Taspen wajib mengikuti aturan yang telah ditetapkan oleh Kementerian Keuangan dan OJK, serta selalu memberikan laporan pengelolaan dana investasi kepada Kementerian BUMN, Kementerian Keuangan dan OJK secara periodik. Pengelolaan investasi ini menjadi salah satu agenda penting yang dibahas bersama seluruh anggota ACSPA pada kegiatan Asian Civil Service Pension Forum (ACSPF) yang merupakan bagian rangkaian ASEAN Summit yang diselenggarakan di Jakarta.  

Lebih lanjut Kosasih menjelaskan dalam strategi investasi Taspen menerapkan prinsip PAHALA, yaitu Pastikan Aman, Hasil, Andal, Likuid dan Antisipatif. Artinya memastikan bahwa investasi selalu memperhitungkan tingkat risiko (Aman), memastikan investasi menghasilkan yield/return yang optimal (Hasil), memastikan instrumen yang digunakan tepat melalui analisis (Andal), memastikan instrumen investasi mudah dicairkan (Likuid), dan memastikan pengalokasian aset-aset investasi dengan memperhatikan kondisi pasar terkini (Antisipatif).

Atas strategi investasi tersebut maka per Juni 2023, dana kelolaan Taspen lebih banyak dialokasikan pada instrumen obligasi pemerintah sebesar 60 persen, 16 persen dialokasikan pada deposito, sembilan persen obligasi korporasi, tujuh persen reksadana, empat persen saham, dua persen surat utang jangka menengah, dan dua persen instrumen lainnya, seperti investasi langsung, entitas asosiasi, properti, dan efek beragun aset. 

Taspen berkomitmen untuk selalu amanah dalam mengelola dana peserta dan pensiunan ASN dengan meningkatkan produktivitas dan efisiensi usaha sebagai bentuk pertanggungjawaban kepada peserta dan seluruh pemangku kepentingan,” tambah Kosasih.

Dengan pengalaman yang sudah terbukti dalam memberikan pelayanan bagi Aparatur Sipil Negara selama 60 tahun sebagai BUMN yang profesional, Taspen terus melakukan pembenahan dan mendekatkan diri dengan peserta melalui 57 kantor cabang, 45 Mitra Bayar dan lebih dari 17 ribu titik layanan fisik serta lebih dari 3 juta titik layanan digital. Tercatat, saat ini Taspen melayani 3,72 juta ASN aktif dan 3,03 juta pensiunan ASN yang tersebar di seluruh Indonesia.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement