Senin 28 Aug 2023 16:22 WIB

BYD Makin Unjuk Gigi, Masuk 10 Produsen Mobil Terbesar Dunia Kalahkan Mercedes dan BMW

Tahun 2022, BYD berada di peringkat 16 dan di 2021 tidak masuk 20 besar dunia.

Dua model BYD untuk pasar Eropa hadir di Pameran Mobil Barcelona 2023 pada 11 Mei.
Foto: Carscoops
Dua model BYD untuk pasar Eropa hadir di Pameran Mobil Barcelona 2023 pada 11 Mei.

REPUBLIKA.CO.ID, TOKYO -- BYD asal Cina bergabung dengan 10 perusahaan mobil terbesar di dunia berdasarkan penjualan untuk pertama kalinya. BYD melampaui Mercedes-Benz Group dan BMW sebagai tanda bagaimana kendaraan listrik mengubah peta industri otomotif dunia.

Penjualan kendaraan baru global BYD tumbuh 96 persen pada tahun ini menjadi 1,25 juta unit mobil pada paruh pertama 2023. Hal itu menempatkannya di posisi ke-10, di belakang Suzuki Motor Jepang, berdasarkan data dari perusahaan riset MarkLines dan pembuat mobil.

Baca Juga

Produsen mobil Cina, yang berhenti memproduksi mobil bertenaga bensin pada 2022, menduduki peringkat ke-16 dalam penjualan tahun lalu dan bahkan tidak masuk dalam 20 besar pada tahun 2021.

BYD telah meraih lebih banyak pangsa pasar dengan memperluas jajaran produknya baik di kelas bawah maupun kelas atas, dengan fokus pada kendaraan listrik dan hibrida plug-in.

Saingan Tesla juga telah melakukan langkah agresif di luar pasar domestik Cina yang luas. BYD mengekspor lebih dari 80 ribu mobil buatan Cina pada paruh pertama tahun 2023. Kehadiran BYD semakin berkembang di Thailand dan negara-negara Asia Tenggara lainnya, serta di Rusia, tempat produsen mobil Jepang, Amerika, dan Eropa menarik diri setelah perang Moskow dengan Ukraina.

Perusahaan Cina lainnya juga mengalami kemajuan pada paruh pertama. Zhejiang Geely Group Holding berada di peringkat ke-13, Changan Automobile Group di peringkat ke-14, dan Chery Automobile di peringkat ke-17, dengan kenaikan penjualan dua digit.

Peringkat Penjualan Produsen Mobil Jan-Juni 2023 (dalam jutaan mobil)

1. Grup Toyota 5,41

2. Grup Volkswagen 4,37

3. Hyundai/Kia 3,65

4. Renault/Nissan/Mitsubishi 3,2

5. Stellantis 3,2

6. GM 2,96

7. Grup Ford 2,17

8. Honda 1,84

9. Suzuki 1,52

10. BYD 1,25

Sumber: MarkLines, data pembuat mobil

Di Cina, ekspor kendaraan melonjak sementara penjualan kendaraan baru dalam negeri hampir tidak meningkat. Produsen mobil besar Tiongkok mengekspor 2,14 juta kendaraan pada paruh pertama tahun 2023, naik 76 persen pada tahun ini, menurut Asosiasi Produsen Mobil Cina.

“Merek mobil Cina telah mempersempit kesenjangan dengan produsen mobil di negara maju dalam hal peralatan dan fungsionalitas,” kata Kentaro Abe, direktur strategi dan bisnis konsultasi PwC di Jepang. Ekspor kendaraan listrik dan kendaraan energi baru lainnya dari Tiongkok sedang meningkat.

BYD menduduki peringkat pertama dalam penjualan kendaraan listrik, kendaraan hibrida plug-in, dan kendaraan sel bahan bakar di 14 pasar utama pada paruh pertama tahun 2023. MarkLines melaporkan, Tesla menyusul di posisi kedua, dan grup Volkswagen di posisi ketiga. Pasarnya mencakup Cins, Amerika Serikat, dan negara-negara lain tempat sebagian besar kendaraan ini dijual.

Grup Toyota Motor tetap menjadi pemimpin penjualan mobil global secara keseluruhan pada semester pertama selama empat tahun berturut-turut, dengan menjual 5,41 juta mobil. Sembilan besar lainnya juga tidak berubah dari tahun sebelumnya.

Kecuali Honda Motor, seluruh 20 perusahaan teratas meningkatkan volume penjualan dari posisi terendah pada tahun 2022 yang disebabkan oleh gangguan rantai pasokan dan lockdown akibat Covid-19 di Cina. Namun, produsen mobil Jepang dan Eropa mengalami kesulitan di Cina.

Toyota mengalami peningkatan penjualan keseluruhan sebesar 5 persen, peningkatan pertama dalam dua tahun. Jepang dan Eropa berkontribusi terhadap pertumbuhan tersebut, namun penjualan di Cina turun 3 persen menjadi 870.000 kendaraan. Produsen mobil Jepang lainnya, seperti Honda, Nissan Motor, Mazda Motor dan Mitsubishi Motors mengalami penurunan dua digit atau lebih besar di pasar Cina.

Penjualan keseluruhan Volkswagen yang berada di peringkat kedua naik 13 persen menjadi 4,37 juta kendaraan. Namun, penjualan di Cina, yang menyumbang sekitar 30 persen dari total grup Jerman, turun satu persen menjadi 1,45 juta.

“Ketika para pembuat mobil besar menghadapi persaingan ketat dari merek lokal di Tiongkok, mereka memerlukan strategi regional untuk menyebarkan risiko mereka,” kata Abe dari PwC.

sumber : Nikkei Asia

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement