Jumat 16 Jun 2023 15:26 WIB

Bank of Japan Pertahankan Suku Bunga Sangat Rendah

Bank of Japan mempertahankan pandangannya bahwa inflasi akan melambat akhir tahun ini

Bendera Jepang berkibar di kantor pusat Bank of Japan di Tokyo pada 29 Juli 2022. Bank of Japan (BOJ) mempertahankan kebijakan moneter ultra-longgar pada Jumat (16/6/2023).
Foto: AP Photo/Shuji Kajiyama
Bendera Jepang berkibar di kantor pusat Bank of Japan di Tokyo pada 29 Juli 2022. Bank of Japan (BOJ) mempertahankan kebijakan moneter ultra-longgar pada Jumat (16/6/2023).

REPUBLIKA.CO.ID, TOKYO -- Bank of Japan (BOJ) mempertahankan kebijakan moneter ultra-longgar pada Jumat (16/6/2023) meskipun inflasi lebih kuat dari perkiraan. Ini menandakan akan tetap outlier dovish di antara bank sentral global dan fokus untuk mendukung pemulihan ekonomi yang rapuh.

Bank sentral juga mempertahankan pandangannya bahwa inflasi akan melambat akhir tahun ini dan janji untuk dengan sabar mempertahankan stimulus besar-besaran, memperkuat pesan Gubernur Kazuo Ueda baru-baru ini bahwa tidak akan terburu-buru untuk menghentikan stimulus.

Baca Juga

Keputusan BOJ sangat kontras dengan keputusan Bank Sentral Eropa, yang menaikkan biaya pinjaman ke level tertinggi 22 tahun pada Kamis dan mengisyaratkan kemungkinan kenaikan lebih lanjut. Juga minggu ini, Federal Reserve AS pada Rabu mengisyaratkan bahwa perjuangannya melawan inflasi belum selesai.

"Meskipun ada kejutan positif pada pertumbuhan dan inflasi, kami percaya BOJ akan mempertahankan status quo untuk satu tahun atau lebih untuk menilai apakah ekonomi berada di jalur untuk mencapai inflasi 2 persen dalam jangka waktu lima tahun Gubernur Ueda," kata Shigeto Nagai, kepala ekonomi Jepang di Oxford Economics.

 

Seperti yang diperkirakan secara luas, BOJ mempertahankan target suku bunga jangka pendek minus 0,1 persen dan batas nol persen pada imbal hasil obligasi 10 tahun yang ditetapkan di bawah kebijakan kontrol kurva imbal hasil (YCC).

"Ketidakpastian mengenai ekonomi Jepang sangat tinggi," kata BOJ dalam pernyataan yang mengumumkan keputusan tersebut. 

Bank menambahkan, pihaknya memperkirakan inflasi konsumen inti melambat pada Oktober.

Yen turun 0,3 persen terhadap dolar menjadi 140,72 dan jatuh ke level terendah baru 15 tahun di 153,925 terhadap euro setelah pengumuman tersebut. Benchmark imbal hasil obligasi pemerintah 10 tahun Jepang turun menjadi 0,4 persen setelah keputusan tersebut, jauh dari batas implisit 0,5 persen yang ditetapkan untuk jatuh tempo.

Pasar fokus pada konferensi pers pascapertemuan Ueda untuk petunjuk tentang seberapa cepat BOJ dapat mengubah YCC dan pandangannya tentang penurunan baru yen, yang berfungsi untuk mendorong biaya impor.

"BOJ tidak terburu-buru mengubah kebijakan karena efek samping YCC tidak terlalu besar," kata Izuru Kato, kepala ekonom di Totan Research.

"Tapi itu mungkin terpaksa bertindak jika yen semakin melemah dan menaikkan biaya impor, membuat marah publik. Pemicu pergeseran YCC bisa menjadi penurunan tajam yen."

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement