Rabu 14 Jun 2023 22:13 WIB

Analis Sebut Private Placement Waskita Beton Bisa Lindungi Investor

WSBP akan mengonversi utang para kreditur dagang menjadi ekuitas.

PT Waskita Beton Precast Tbk (WSBP) bukukan kontrak baru sepanjang 2022 senilai Rp 1,53 triliun.
Foto: Dok. WSBP
PT Waskita Beton Precast Tbk (WSBP) bukukan kontrak baru sepanjang 2022 senilai Rp 1,53 triliun.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Head of Investment Information Mirae Asset Sekuritas Roger MM mengatakan aksi korporasi private placement berupa pengonversian utang menjadi saham baru oleh PT Waskita Beton Precast Tbk (WSBP) bisa memberikan perlindungan terhadap investor perseroan.

"Langkah apapun tidak jadi masalah, yang penting investor bisa terlindungi, sahamnya bisa dibuka lagi. Daripada delisting, itu lebih merugikan pihak investor," ujarnya di Jakarta, Selasa (13/6/2023).

Baca Juga

Ia mengatakan aksi private placement berupa pengorvesian utang menjadi saham merupakan upaya yang wajar dilakukan oleh perusahaan publik, apabila sedang melakukan penundaan kewajiban pembayaran utang atau PKPU.

"Penukaran utang menjadi saham, kemudian jadi obligasi yang bertenor berapa tahun, jadi merubah kepemilikan, itu salah satu strategi perusahaan untuk selamat dari PKPU," ujar Roger.

 

Dalam aksi tersebut, menurutnya, PT Waskita Karya Tbk (WSKT) sebagai pemegang saham pengendali WSBP telah memperhitungkan secara matang terkait dengan besaran lembar saham yang akan dilepas kepada kreditur dagang.

"Pasti udah dihitung-hitung sama Waskita Karya, berapa utang yang harus dijadikan saham, dia tetap jadi pengendali, sudah dihitung sama pengendali kalau seperti itu. Jadi, perhitungannya udah matang," ujar Roger.

Adapun, aksi korporasi private placement rencananya akan dilaksanakan oleh WSBP dalam rapat umum pemegang saham luar biasa (RUPSLB) pada 30 Juni 2023, sebagai upaya pemulihan kinerja operasional, pemasaran, maupun kinerja keuangan perseroan.

Vice President of Corporate Secretary WSBP Fandy Dewanto menjelaskan pemulihan kinerja operasional perseroan, di antaranya mengefisienkan produksi, memaksimalkan sumber daya dan utilitas pabrik, hingga memanfaatkan pertambangan tanah atau batuan (quarry) untuk mendukung material produksi di setiap proyek atau pabrik.

Selain itu, lanjutnya, dalam hal pemasaran perseroan akan memprioritaskan perolehan kontrak atau proyek-proyek yang memang memiliki pendanaan yang baik, guna terus menjaga proses bisnis perusahaan dapat berjalan secara berkelanjutan. Kemudian, WSBP juga akan melakukan optimalisasi aset melalui divestasi beberapa plant dan aset lainnya.

PT Waskita Beton Precast Tbk akan mengonversi utang para kreditur dagang menjadi ekuitas maksimal Rp 1,7 triliun, serta menerbitkan saham baru maksimum sebanyak 34,1 miliar lembar saham.

Konversi utang para kreditur dagang menjadi ekuitas tersebut membuat kepemilikan saham WSKT terhadap WSBP bisa menjadi maksimal 26,1 persen, yang mana sesuai regulasi bahwa kepemilikan saham pengendali minimal 25 persen.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement