Rabu 03 May 2023 09:25 WIB

Gedung Putih Percaya Toyota Berkomitmen Penuh Kembangkan Mobil Listrik

Toyota akan bertahan dengan hibrida plug-in untuk sementara waktu.

Mobil listrik Toyota bZ Compact SUV Concept ditampilkan di Los Angeles Auto Show di Los Angeles, California, AS, 17 November 2022.
Foto: Reuters
Mobil listrik Toyota bZ Compact SUV Concept ditampilkan di Los Angeles Auto Show di Los Angeles, California, AS, 17 November 2022.

REPUBLIKA.CO.ID,WASHINGTON - Penasihat senior Gedung Putih John Podesta mengatakan Toyota Motor Corp  "telah tertinggal" dalam memproduksi mobil listrik (EV). Tetapi sekarang "berkomitmen penuh" setelah Podesta baru-baru ini bertemu dengan pejabat senior perusahaan Toyota.

 

Baca Juga

"Saya pikir mereka akan bertahan dengan hibrida plug-in untuk sementara waktu, mungkin lebih lama dari beberapa perusahaan lain, tetapi mereka sekarang sepenuhnya berkomitmen di bawah kepemimpinan baru mereka untuk elektrifikasi," kata Podesta kepada wartawan dan editor Reuters pada pertemuan pada hari Selasa (2/5/2023).

 

 

Dia bertemu dengan CEO Toyota Research Institute Gill Pratt dan kepala administrasi Toyota Amerika Utara Christopher Reynolds.

 

Bulan lalu, Toyota mengatakan akan memperkenalkan 10 model bertenaga baterai baru dan menargetkan penjualan 1,5 juta EV per tahun pada 2026.

 

Toyota, termasuk merek mewah Lexus, kini hanya memiliki tiga model baterai di pasar dan tahun lalu menjual kurang dari 25.000 di antaranya di seluruh dunia.

 

Investor dan kelompok lingkungan mengkritik Toyota karena lebih lambat membuat mobil bertenaga baterai daripada Tesla dan lainnya.

 

Toyota pada Agustus mengatakan akan meningkatkan investasi yang direncanakan di pabrik baterai Carolina Utara yang direncanakan dari 1,29 miliar dolar AS menjadi 3,8 miliar dolar AS.

 

Bulan lalu, Badan Perlindungan Lingkungan Amerika Serikat (EPA)  mengusulkan pemotongan emisi besar-besaran untuk mobil dan truk baru hingga tahun 2032. EPA memperkirakan 67 persen penjualan kendaraan baru pada saat itu adalah kendaraan listrik.

 

Pemerintah Biden telah berulang kali menolak untuk mendukung penetapan tanggal yang pasti untuk menghapuskan kendaraan khusus bensin seperti yang telah dilakukan California. "Saya pikir kami tidak berpikir itu perlu pada saat ini," kata Podesta, Selasa.

 

Penasihat infrastruktur Gedung Putih Mitch Landrieu dan Podesta bertemu dengan CEO Tesla Elon Musk pada bulan Januari. Landrieu mengatakan dalam wawancara bersama Reuters dengan Podesta bahwa pemerintah melakukan percakapan yang konstruktif dengan Musk tentang EV.

 

"Mereka adalah pemain kunci. Mereka yang pertama di luar sana," kata Landrieu. "Mereka sangat terbuka dan bisa diterapkan dan mereka telah menjadi mitra yang hebat."

 

Biden berkomitmen untuk membangun jaringan AS dari 500 ribu  stasiun pengisian EV pada tahun 2030 menggunakan dana infrastruktur sebesar 7,5 miliar dolar AS.

 

"Kami mendapat (Tesla)... untuk membuka jaringan mereka yang membawa kami lebih dekat dan lebih cepat ke tujuan akhir membangun tulang punggung stasiun pengisian EV. Kami memiliki 500.000 di antaranya yang harus kami dorong. Kami membutuhkan sekitar 3 juta lebih," kata Landrieu.

 

 

 

sumber : Reuters
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement