Selasa 25 Apr 2023 00:12 WIB

Toyota Mengapa Dituduh Menggunakan Kekuatan Lobinya Untuk Menunda Transisi Mobil Listrik?

Toyota pelopor mobil ramah lingkungan kini menjadi sasaran kritik.

Aktivis merusak 400 baliho yang mengiklankan BMW dan Toyota di seluruh Eropa.
Foto: The Sydney Morning Herald
Aktivis merusak 400 baliho yang mengiklankan BMW dan Toyota di seluruh Eropa.

REPUBLIKA.CO.ID,Jauh di tahun 1993, dengan penuh keberanian dan penuh percaya diri, raksasa otomotif Toyota membentuk tim dengan satu instruksi: menciptakan mobil untuk abad baru.

 

Baca Juga

“Biasanya, pembuat mobil memikirkan target pelanggan  atau model saingan saat mengembangkan mobil baru,” kata pemimpin tim, Takeshi Uchiyamada, kepada Nikkei Asia pada 2015. “Namun satu-satunya arahan yang saya terima adalah ‘membuat mobil abad ke-21’. Jadi, saya pikir kita perlu membuat visi yang jelas terlebih dahulu.”

 

 

Tim memulai dengan mendiskusikan isu-isu yang mereka yakini akan berdampak pada otomotif di abad mendatang. Termasuk kecelakaan lalu lintas, partisipasi wanita yang lebih besar dalam angkatan kerja, penurunan angka kelahiran, populasi yang menua, dan integrasi teknologi informasi dan mobil, dan mereka bergumul dengan kesulitan yang mereka hadapi untuk meyakinkan pembeli untuk membayar teknologi keselamatan baru seperti kantung udara.

 

“Mengingat itu, [beberapa anggota tim] berpendapat akan sangat sulit untuk fokus pada teknologi ramah lingkungan. Tapi bertentangan dengan ekspektasi, dewan eksekutif menerima proposal kami dengan sedikit keraguan.”

 

Uchiyamada kemudian menjadi CEO Toyota, dan mobil yang didukungnya menjadi Prius, kendaraan hibrida produksi massal pertama di dunia.

 

Sulit untuk membesar-besarkan pengaruh Prius. Untuk beberapa pandangan orang, Prius tampak kikuk dan sedikit aneh pada saat kelahirannya pada tahun 1997. Generasi pertamanya melakukan nol hingga 97 kilometer per jam dalam hitungan 13 detik dan kesunyian yang aneh saat dijalankan dengan baterai yang mengkhawatirkan para aktivitas orang buta. 

 

Terselip di bagian kursi belakangnya adalah paket baterai hidrida nikel-logam yang kuat dan dalam periode pengembangan yang sangat singkat, para insinyurnya telah memecahkan masalah rumit yang muncul dalam membangun kereta penggerak yang memangkas penggunaan bahan bakar dengan terus-menerus berganti-ganti antara penggunaan listrik dan bensin.

 

Prius menjadi hit yang tidak terduga dan, karena kredensial lingkungannya, menjadi dicintai oleh bintang-bintang seperti Gwyneth Paltrow dan dibenci oleh selebriti petrolhead Jeremy Clarkson.

 

Tapi percepatan satu generasi dan politik energi bersih – dan otomotif – telah berubah. Dunia meningkatkan upaya dekarbonisasi dengan cepat karena dampak perubahan iklim semakin parah, dan pembuat mobil menghadapi tekanan yang meningkat untuk mengurangi emisi armada produksi mereka dengan cepat.

 

 

Bulan ini, Amerika Serikat, di mana transportasi darat bertanggung jawab atas 27 persen emisi, mengumumkan akan memperkuat standar efisiensi bahan bakar untuk kendaraan penumpang secara signifikan (standar tersebut diperkenalkan pada tahun 1970-anPekan lalu, Menteri Perubahan Iklim dan Energi Australia, Chris Bowen, mengumumkan bahwa negara tersebut akhirnya akan bergabung dengan negara maju lainnya dengan memperkenalkan standar pertamanya, meluncurkan periode diskusi selama enam pekan mengenai desain standar tersebut.

 

Sementara itu, 12 negara bagian AS dan lusinan negara – termasuk China – telah mengumumkan larangan langsung atas penjualan kendaraan ringan baru dengan mesin pembakaran internal, mulai akhir dekade ini atau awal tahun depan.

 

Anda mungkin berpikir saat memasuki era baru berkendara bersih ini, Toyota mungkin akan menjadi pemimpin. Anda salah.

 

Sebaliknya, Toyota dituduh menggunakan kekuatan lobinya di seluruh dunia, dan di Australia, untuk menunda transisi. Itu adalah tuduhan yang ditolak mentah-mentah oleh Toyota. “Kami tidak berusaha untuk menunda apa pun,” kata Sean Hanley, wakil presiden penjualan dan pemasaran Toyota Australia.

 

Awal tahun ini, kelompok aktivis, Brandalism, menyombongkan diri telah menyerang 400 papan reklame Toyota dan BMW di Belgia, Prancis, Jerman, dan Inggris. Sementara di California, perusahaan kesayangan bintang Hollywood  itu sekarang dipandang oleh sebagian orang sebagai paria.

 

Pada tahun 2019, Toyota mengejutkan beberapa penggemarnya dengan mendukung upaya administrasi Trump untuk memutar kembali standar era Obama yang didukung oleh California yang mengharuskan pembuat mobil untuk membuat kendaraan yang mencapai rata-rata 23 kilometer per liter pada tahun 2025. Angka itu akan menghilangkan sekitar 6 miliar ton karbon dioksida dari atmosfer selama masa pakai kendaraan.

 

Saat itu, The New York Times mengutip Costanza Rampini, asisten profesor studi lingkungan di San Jose State University, yang menulis di Twitter bahwa dia "geram" dengan Toyota karena mendukung Trump.

 

“Anda berada di sisi yang salah dalam sejarah Toyota,” tulisnya, sebelum mengatakan kepada Times bahwa langkah tersebut “benar-benar merupakan pukulan telak bagi semua pelanggan Toyota yang telah mendukung perusahaan sebagai juara di avant-garde, mobil rendah emisi”.

 

Influence Map, sebuah wadah pemikir independen yang memantau aktivitas lobi di seluruh dunia, melaporkan: “Meskipun secara konsisten menyatakan dukungan untuk Perjanjian Paris, dan dukungan terbatas untuk beberapa tindakan dekarbonisasi sektor transportasi, Toyota sebagian besar memiliki keterlibatan negatif secara global pada kebijakan yang mengamanatkan seluruh elektrifikasi sektor otomotif, malah mempromosikan perluasan peran kendaraan bertenaga ICE, termasuk hibrida.

 

“Toyota juga menentang berbagai kebijakan yang mengamanatkan penghentian jangka panjang kendaraan bertenaga mesin pembakaran internal dan pengenalan target kendaraan tanpa emisi di berbagai wilayah pada 2021-23.”

 

Pada tahun 2021, Toyota menolak untuk bergabung dengan perjanjian yang ditandatangani oleh enam pembuat mobil besar, termasuk General Motors dan Ford, untuk menghapuskan mobil berbahan bakar fosil pada tahun 2040, dengan mengatakan tidak semua bagian dunia akan siap untuk melakukan transisi pada saat itu.

 

Sebagai bagian dari lobinya untuk elektrifikasi transportasi Australia, Greenpeace Australia telah meluncurkan kampanye yang secara langsung menyerang Toyota atas apa yang dikatakannya sebagai perusahaan yang sengaja merusak kebijakan terkait iklim.

 

“Greenpeace East Asia Auto Environmental Guide menempatkan Toyota sebagai yang terburuk dalam hal dekarbonisasi dalam analisis komparatif pembuat mobil top, menunjukkan bagaimana perusahaan telah secara signifikan tertinggal dari pabrikan besar lainnya dalam hal kebijakan iklim dan adopsi kendaraan listrik,” kata laporan Greenpeace.

 

Dana pensiun Amerika Utara dan Eropa telah mengisyaratkan keprihatinan mereka tentang lobi Toyota yang menentang transisi ke EV juga.

 

“Kami sangat prihatin bahwa kegiatan lobi Toyota tidak sejalan dengan tujuan iklim dan strategi kendaraan listriknya,” kata Pengawas Kota New York Brad Lander dalam sebuah pernyataan sebelum RUPS Tahunan Toyota tahun lalu. Seperti yang dilaporkan Reuters pada saat itu, Lander mengawasi sistem pensiun dengan aset yang dikelola senilai 253 miliar  dolar AS (378 miliar dolar AS), termasuk saham Toyota senilai sekitar 140 juta dolar AS.

 

Menurut Financial Times, AkademikerPension, dana Denmark senilai 20 miliar dolar AS; Dana pensiun terbesar Swedia AP7, manajer aset Nordik senilai 120 miliar dolar AS; dan Gereja Inggris, yang memiliki gabungan saham senilai 300 juta dolar AS di Toyota pada tahun 2021, semuanya telah menyuarakan keprihatinan mereka tentang lobi Toyota.

 

Ditanya mengapa perusahaan telah mendapat begitu banyak kritik dari seluruh dunia, Hanley mengatakan: “Ini adalah pertanyaan yang sangat bagus, pertanyaan yang kami tanyakan pada diri kami sendiri dengan jujur, berkali-kali, karena kami tidak berusaha memperlambat adopsi elektrifikasi atau adopsi teknologi netral karbon ke depan.

 

“Yang kami katakan adalah bahwa kami percaya ada lebih dari satu cara untuk sampai ke sana. Dan seperti setiap kelompok lainnya, kami telah mengungkapkan pendapat dan pandangan kami tentang bagaimana kami dapat mencapai netral karbon. Kami dengan tegas menolak premis bahwa kami mencegah atau menghentikan, atau secara aktif melobi untuk menghentikan [transisi].”

 

Bagaimana Toyota jatuh dari anugerah lingkungan

 

Sebagian besar kritikus percaya bahwa Toyota menjadi tawanan Prius. Setelah berhasil mengembangkan teknologi hybrid, perusahaan terus berinvestasi dan memperbaikinya di tahun-tahun berikutnya, dan akibatnya, ketinggalan revolusi kendaraan listrik yang dipimpin oleh Tesla.

 

Hal ini dapat menimbulkan masalah bagi Toyota karena dunia mengadopsi dan perlahan-lahan memperketat standar efisiensi bahan bakar.

 

Biasanya, standar ini beroperasi dengan cara yang hampir sama. Pemerintah mengamanatkan bahwa target emisi rata-rata harus dipenuhi di seluruh jajaran kendaraan pembuat mobil yang dijual. Setiap tahun standar menjadi lebih ketat.

 

Pemerintahan Biden mengumumkan bulan ini bahwa mereka berencana untuk membatasi jumlah emisi gas rumah kaca yang dapat dikeluarkan kendaraan penumpang rata-rata dari 103 gram per kilometer hari ini menjadi antara 30 dan 44 gram pada tahun 2032. Pada saat itu, standar Uni Eropa akan menjadi 26 gram , menurut perbandingan kebijakan oleh Dewan Kendaraan Listrik Australia.

 

Untuk memenuhinya, produsen otomotif meningkatkan penjualan mobil bersih untuk mengimbangi emisi dari model mereka yang lebih berpolusi.

 

Akibatnya, perusahaan-perusahaan dengan beragam kendaraan yang hanya menggunakan baterai – seperti pembuat mobil Cina, Eropa, dan semakin banyak AS – memiliki keunggulan berbeda dibandingkan Toyota, dengan jajaran hibridanya.

 

photo
Toyota meluncurkan Camry hybrid pertama buatan Australia pada tahun 2009. - (The Sydney Morning Herald)
 

 

Ini juga alasannya, kata para kritikus, bahwa konsumen Australia telah kelaparan model EV populer, yang malah dipasok ke pasar dengan aturan ini.

 

Toyota sekarang berada dalam posisi di mana ia akan kehilangan keunggulan pasar karena pemain mobil listrik murni sampai dapat meningkatkan jangkauannya, yang mungkin memakan waktu bertahun-tahun, kata Behyad Jafari, kepala eksekutif Dewan Kendaraan Listrik, yang melobi untuk industri mobil listrik. di Australia.

 

Dia mengatakan bahwa sebagai pemain terbesar di industri Australia, Toyota, yang menjual satu dari lima mobil baru di Australia, memiliki pengaruh yang sangat besar di Federal Chamber of Automotive Industries, badan puncak sektor tersebut, dan telah berperan penting dalam membentuk posisinya pada emisi standar.

 

Kepala eksekutif majelis, Tony Weber, menolak saran tersebut sebagai "omong kosong tingkat-D", tetapi mengakui anggota kelompok yang lebih besar "mensubsidi silang" anggota yang lebih kecil. Dia mengatakan bahwa presiden dan kepala eksekutif Toyota Australia Matthew Callachor menjabat sebagai ketua majelis karena dia dipilih untuk posisi itu oleh dewan.

 

Weber mengatakan Toyota telah memimpin pasar pada teknologi rendah karbon, dan ruang tersebut tidak hanya mendukung standar efisiensi bahan bakar wajib, tetapi tahun lalu memperkenalkan standar sukarelanya sendiri.

 

Dia mengatakan bahwa setiap standar yang diadopsi di Australia harus mencerminkan kondisi Australia, di mana beberapa pengemudi menempuh jarak jauh dan di mana kepadatan penduduk yang rendah membuat penyebaran infrastruktur pengisian baterai lebih mahal.

 

Hanley mengatakan Toyota juga berpandangan bahwa setiap standar yang diadopsi di Australia harus mencerminkan kekhasan pasar domestik, seperti yang diperkenalkan di UE dan AS. Di Australia, itu bisa mencerminkan preferensi untuk truk pickup dan kendaraan ringan serta jarak jauh yang ditempuh di negara ini.

 

Namun dia mengatakan Toyota memahami bahwa karena Australia mengadopsi standar lebih lambat dari pasar lain, "tingkat peningkatan kami harus relatif agresif menuju net zero".

 

“Kami menunggu untuk melihat apa yang diumumkan pemerintah dan Toyota akan mengikuti apa pun pengumuman itu. Itulah yang kami lakukan di pasar tempat kami beroperasi.”

 

Catatan pengarahan yang disiapkan oleh Departemen Transportasi untuk sekretarisnya, Jim Betts, menjelang pertemuan dengan Callachor tahun lalu, dirilis di bawah Kebebasan Informasi, mencatat bahwa: “Sementara Toyota dan FCAI [telah] menyerukan kepada pemerintah untuk menerapkan kewajiban standar efisiensi bahan bakar, tingkat pengurangan emisi yang didukung oleh Toyota dan FCAI mungkin lebih rendah dari yang direncanakan pemerintah, dan jelas lebih rendah dari yang dianggap perlu oleh kelompok iklim dan EV untuk mendukung target pengurangan emisi pemerintah tahun 2030 dan 2050.

 

“FCAI menerapkan standar efisiensi bahan bakar sukarela untuk anggotanya, yang mencari pengurangan emisi 4 persen per tahun untuk mobil dan SUV ringan dan pengurangan 3 persen per tahun untuk 4WD dan truk pickup ... Tidak ada mekanisme kepatuhan dan standar sukarela belum memberikan insentif yang cukup bagi pabrikan global untuk menyediakan EV dan teknologi mesin pembakaran internal hemat bahan bakar terbaru ke Australia.”

 

Apa pun yang terjadi di negara ini, debat global sudah bergema di jajaran pimpinan atas Toyota. Pada bulan Januari 2023, diumumkan bahwa Akio Toyoda, cucu dari pendiri perusahaan dan juara kendaraan hibrida dan bertenaga bensin serta teknologi hidrogen yang baru lahir, akan mengundurkan diri sebagai presiden dan kepala eksekutif untuk menjadi ketua mulai 1 April.

 

Penggantinya, Koji Sato, mengatakan pada saat itu: “Kami ingin menunjukkan komitmen ini [untuk membuat mobil lebih baik] melalui tindakan dan produk nyata, seperti mempercepat peralihan ke elektrifikasi dan terlibat dalam pembuatan mobil yang menanggapi beragam nilai dan kebutuhan lokal.”

 

 

 

 

 

sumber : The Sydney Morning Herald
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement