Rabu 09 Nov 2022 20:52 WIB

BI: Presidensi G20 Indonesia Dorong Penguatan Ekonomi Nasional dan Global

KTT G20 di Bali akan memberikan arah panduan dan kepercayaan pasar ke depan.

Menteri Keuangan Sri Mulyani (kedua kiri) menyampaikan sambutan didampingi Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo (kedua kanan), Staf Ahli Kementerian Keuangan Bidang Ekonomi Makro dan Keuangan Internasional Wempi Saputra (kiri) dan Deputi Gubernur Bank Indonesia Dody Budi Waluyo (kanan) saat pertemuan 3rd Finance Ministers and Central Bank Governors (FMCBG)?G20 di Nusa Dua, Badung, Bali, beberapa waktu lalu.
Foto: ANTARA/Fikri Yusuf
Menteri Keuangan Sri Mulyani (kedua kiri) menyampaikan sambutan didampingi Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo (kedua kanan), Staf Ahli Kementerian Keuangan Bidang Ekonomi Makro dan Keuangan Internasional Wempi Saputra (kiri) dan Deputi Gubernur Bank Indonesia Dody Budi Waluyo (kanan) saat pertemuan 3rd Finance Ministers and Central Bank Governors (FMCBG)?G20 di Nusa Dua, Badung, Bali, beberapa waktu lalu.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Deputi Gubernur Bank Indonesia (BI) Dody Budi Waluyo mengatakan Presidensi G20 Indonesia akan mendorong penguatan ekonomi di tingkat nasional maupun global. "Kehadiran G20 memainkan peran penting untuk mendorong dialog, kerja sama dan koordinasi respon kebijakan bagi pemulihan ekonomi global," ujar Dody dalam keterangan resmi Tim Komunikasi dan Media G20 yang diterima di Jakarta, Rabu (9/11/2022).

Dia melanjutkan pertemuan pemimpin negara dalam KTT G20 di Bali nanti, akan memberikan arah panduan dan kepercayaan pasar bagi prospek perekonomian dan stabilitas sistem keuangan ke depan.

Baca Juga

Dengan itu, dia meyakini konsumsi masyarakat Indonesia masih akan kuat di sisa tahun ini hingga 2023, walau tertahan oleh kenaikan bahan bakar minyak (BBM).

Dia menjelaskan kebijakan moneter yang ditempuh bank sentral ke depan akan pro stabilitas dan menekan inflasi sesuai dengan target yang ditetapkan, dengan Inflasi inti akan dibawa sesuai target triwulan II-2023, di kisaran 2 - 4 persen.

Dia mengatakan operasi moneter melalui kenaikan struktur suku bunga di pasar uang, sejalan dengan kenaikan suku bunga acuan, akan ditempuh untuk membawa inflasi sesuai dengan target, didukung dengan kebijakan makroprudensial yang akomodatif untuk mendorong pertumbuhan kredit perbankan.

Lebih lanjut, demi menjaga stabilitas nilai tukar, pihaknya berkomitmen menempuh tiga langkah intervensi, yakni melalui pasar spot, domestic non-deliverable forward (DNDF) dan pasar obligasi, yakni penjualan dan pembelian surat berharga negara (SBN) di pasar sekunder.

Adapun, dia tidak memungkiri adanya risiko perlambatan perekonomian global pada 2023 nanti, namun, dia memastikan konsumsi domestik masih akan solid sejalan dengan persiapan pemilihan umum (Pemilu) 2024 nanti.

"Ancaman terhadap inflasi yang diikuti pengetatan keuangan global, krisis pangan dan energi mendorong perlambatan ekonomi global. Sejumlah nilai tukar di Asia termasuk rupiah mengalami pelemahan karena dolar AS yang kuat," kata Dody.

Dia memperkirakan perekonomian nasional akan tumbuh pada kisaran 4,5 -5,3 persen sepanjang 2022 hingga 2023, dengan kecenderungan mencapai batas atas.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Apakah internet dan teknologi digital membantu Kamu dalam menjalankan bisnis UMKM?

  • Ya, Sangat Membantu.
  • Ya, Cukup Membantu
  • Tidak
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement