Sabtu 25 Jun 2022 03:50 WIB

Kementan – TNI AU Kembangkan Sorgum dan Jagung di Area Bandara El Tari Kupang

Budidaya sorgum dan jagung diharapkan bisa menekan ketergantungan impor gandum

Budidaya sorgum dan jagung diharapkan bisa menekan ketergantungan impor gandum sekaligus meningkatkan ketahanan pangan. Ilustrasi.
Foto: ANTARA FOTO/Seno
Budidaya sorgum dan jagung diharapkan bisa menekan ketergantungan impor gandum sekaligus meningkatkan ketahanan pangan. Ilustrasi.

REPUBLIKA.CO.ID, KUPANG – Kementerian Pertanian (Kementan) bekerja sama dengan TNI Angkatan Udara (AU) membudidayakan sorgum dan jagung di lahan area Bandara El Tari, Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT). Pengembangan sorgum dan jagung ini menjadi bagian dari instruksi Menteri Petanian Syahrul Yasin Limpo untuk memperkuat ketahanan pangan melalui produk pangan lokal. 

“Budidaya sorgum dan jagung kita harapkan bisa menekan ketergantungan impor gandum sekaligus meningkatkan ketahanan pangan kita,” ungkap Inspektur Jenderal Kementan Jan Maringka di Kupang, Jumat (24/06/2022).

Baca Juga

Sebelumnya, Menteri Pertanian pernah menyebutkan peran penting Inspektorat Jenderal, yaitu mengawal tercapainya misi Kementan dalam mewujudkan ketahanan pangan. Sebagai bagian memperkuat pengawasan Inspektorat Jenderal tersebut, Syahrul pun meluncurkan tagline “Jaga Pangan, Jaga Masa Depan” pada 20 April lalu. 

“Upaya yang kami lakukan sekarang merupakan bagian dari program kerja panjang Jaga Pangan, Jaga Masa Depan,” kata Jan. 

 

Dalam kegiatan penanaman ini, Kementan memberikan bantuan berupa benih sorgum dan jagung untuk area 10 hektare dan benih mangga sebanyak 50 batang beserta pupuk NPK dan SP26. Diharapkan komoditas pangan lokal yang dikembangkan di area bandara nantinya mampu menjadi penambah cadangan pangan Indonesia dalam menghadapi kemungkinan adanya krisis pangan.

"Kami berharap bantuan yang sudah diberikan Kementan dapat kita nikmati pada Oktober. Sehingga pada saat mendarat di Bandara El Tari, kita dapat melihat tanaman sorgum dan tanaman jagung menghampar di area bandara," katanya.

Jan mengungapkan tanaman sorgum merupakan salah satu tanaman alternatif sumber pangan sehat bebas gula yang bisa menjadi pengganti beras. Pengembangan sorgum bisa membantu Indonesia apabila kelak menghadapi krisis pangan.

“Pengembangan pangan lokal dengan memanfaatkan lahan potensial seperti area bandara ini bisa membantu wujudkan ketahanan pangan. Maka program ini harus kita wujudkan bersama, bukan hanya Kementan tapi juga kolaborasi semua pihak," katanya.

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement