Selasa 21 May 2024 23:40 WIB

Kemenkeu Sebut APBN Siap Mendukung Penyelesaian Permasalahan Air

Skema untuk menyelesaikan masalah air Indonesia sebenarnya sudah cukup lengkap.

Pengendara motor melintas di depan logo Kementerian Keuangan, Jakarta, Selasa (6/5).
Foto: Republika/Adhi Wicaksono
Pengendara motor melintas di depan logo Kementerian Keuangan, Jakarta, Selasa (6/5).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kepala Pusat Kebijakan Pembiayaan Perubahan Iklim dan Multilateral Badan Kebijakan Fiskal (BKF) Kementerian Keuangan Bobby Wahyu Hernawan menyampaikan bahwa Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) siap untuk mendukung penyelesaian permasalahan air.

Selain itu, Pemerintah Indonesia juga terbuka untuk segala jenis kerja sama internasional yang dapat mendorong tercapainya Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) Ke-6.

Baca Juga

"Pemerintah Indonesia siap untuk segala jenis kerja sama internasional, baik dengan MDB (Multilateral Development Bank) atau dengan sektor swasta seperti yang disebutkan dalam presentasi saya. Di Indonesia, APBN turut mendukung, dan bahkan (mendukung) sedikit lebih tinggi dari rata-rata anggaran negara di dunia," kata Bobby dalam sesi panel World Water Forum Ke-10 2024 di Nusa Dua, Kabupaten Badung, Bali, Selasa (21/5/2024).

Kesiapan Pemerintah Indonesia juga tercermin dari adanya instrumen pembangunan berkelanjutan seperti SDG Indonesia One. SDG Indonesia One merupakan platform kerja sama pendanaan yang terintegrasi untuk mendukung pembangunan infrastruktur di Indonesia yang sejalan dengan pencapaian tujuan pembangunan berkelanjutan (SDGs).

Program ini menyediakan berbagai fasilitas, seperti: Fasilitas Pengembangan Proyek, Fasilitas Mitigasi Risiko, Fasilitas Pembiayaan, Fasilitas Investasi. Kemudian, keterbukaan Indonesia dalam bekerja sama juga dapat dinilai dengan adanya skema Kerja Sama Pemerintah dan Badan Usaha atau Public Private Partnership (PPP).

Bobby mengatakan bahwa komitmen pemerintah dalam penyelesaian permasalahan ketersediaan air bersih juga telah terwujud dengan adanya Dana Air Indonesia atau Indonesia Water Fund. "Jadi pada dasarnya, Indonesia sudah cukup lengkap dalam hal skema atau infrastruktur untuk menyelesaikan masalah air, jadi kami mengundang semua mitra internasional," ujarnya.

Kendati demikian, Bobby memberikan catatan bahwa dalam merancang mekanisme pendanaan campuran atau blended finance di sektor air harus dengan aturan yang jelas dan hati-hati. Karena bagaimanapun, blended finance merupakan bentuk investasi yang membutuhkan imbal hasil (return).

"Di sektor air, kita harus benar-benar berhati-hati dalam hal pembiayaan," ujarnya.

sumber : ANTARA

Seberapa tertarik Kamu untuk membeli mobil listrik?

Advertisement
Yuk Ngaji Hari Ini
وَلْيَسْتَعْفِفِ الَّذِيْنَ لَا يَجِدُوْنَ نِكَاحًا حَتّٰى يُغْنِيَهُمُ اللّٰهُ مِنْ فَضْلِهٖ ۗوَالَّذِيْنَ يَبْتَغُوْنَ الْكِتٰبَ مِمَّا مَلَكَتْ اَيْمَانُكُمْ فَكَاتِبُوْهُمْ اِنْ عَلِمْتُمْ فِيْهِمْ خَيْرًا وَّاٰتُوْهُمْ مِّنْ مَّالِ اللّٰهِ الَّذِيْٓ اٰتٰىكُمْ ۗوَلَا تُكْرِهُوْا فَتَيٰتِكُمْ عَلَى الْبِغَاۤءِ اِنْ اَرَدْنَ تَحَصُّنًا لِّتَبْتَغُوْا عَرَضَ الْحَيٰوةِ الدُّنْيَا ۗوَمَنْ يُّكْرِهْهُّنَّ فَاِنَّ اللّٰهَ مِنْۢ بَعْدِ اِكْرَاهِهِنَّ غَفُوْرٌ رَّحِيْمٌ
Dan orang-orang yang tidak mampu menikah hendaklah menjaga kesucian (diri)nya, sampai Allah memberi kemampuan kepada mereka dengan karunia-Nya. Dan jika hamba sahaya yang kamu miliki menginginkan perjanjian (kebebasan), hendaklah kamu buat perjanjian kepada mereka, jika kamu mengetahui ada kebaikan pada mereka, dan berikanlah kepada mereka sebagian dari harta Allah yang dikaruniakan-Nya kepadamu. Dan janganlah kamu paksa hamba sahaya perempuanmu untuk melakukan pelacuran, sedang mereka sendiri menginginkan kesucian, karena kamu hendak mencari keuntungan kehidupan duniawi. Barangsiapa memaksa mereka, maka sungguh, Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang (kepada mereka) setelah mereka dipaksa.

(QS. An-Nur ayat 33)

Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement