Kamis 11 Jan 2024 21:19 WIB

China Kalahkan Jepang Sebagai Eksportir Mobil Nomor Satu Dunia, Ekspor  4,1 Juta Mobil

Jepang hanya bisa mengalahkan Cina jika ekspor di Desember 600 ribu unit.

 Stan produsen mobil nomor satu di Cina BYD di Japan Mobility Show 2023 di Tokyo, Jepang. Produsen mobil Cina semakin agresif masuk ke pasar luar negeri sehingga menjadi eksportir nomor satu dunia.
Foto: Republika/Firkah Fansuri
Stan produsen mobil nomor satu di Cina BYD di Japan Mobility Show 2023 di Tokyo, Jepang. Produsen mobil Cina semakin agresif masuk ke pasar luar negeri sehingga menjadi eksportir nomor satu dunia.

REPUBLIKA.CO.ID,BEIJING  — Ekspor mobil Cina melonjak 63,7 persen pada tahun 2023. Sementara penjualan domestik yang didorong oleh insentif akhir tahun dari pemerintah Cina naik 4,2 persen sepanjang 2023..

Menurut Asosiasi Produsen Mobil Cina, Kamis (11/1/2023) lonjakan ekspor, menjadi 4,1 juta unit tahun 2023 menempatkan Cina melampaui Jepang sebagai eksportir mobil nomor satu di dunia. Jepang mengekspor 3,6 juta mobil dalam 11 bulan pertama tahun ini.

Baca Juga

Dengan angka ekspor 3,6 juta unit dalam sebelas bulan,  rata-rata ekspor mobil Jepang setiap bulannya sekitar 320 ribu unit. Sulit bagi Jepang untuk mengalahkan Cina sebagai eksportir mobil nomor satu dunia tahun 2023 kecuali di Desember 2023, ekspor mobil Jepang mencapai 500 ribu unit.

Produsen mobil Cina telah secara agresif memperluas ekspornya untuk mencari pertumbuhan yang tidak ada di dalam negeri karena perekonomian Cina yang melambat. Mereka juga mulai beralih ke kendaraan listrik ketika subsidi pemerintah mengubah Tiongkok menjadi pasar kendaraan listrik terbesar di dunia, bahkan ketika penjualan mobil secara keseluruhan mengalami stagnasi.

 

Penjualan mobil di Cina berjumlah 21,9 juta mobil pada tahun lalu, turun dari puncaknya sekitar 24 juta pada tahun 2017.

Ledakan penjualan ke Rusia membantu meningkatkan ekspor Cina pada tahun 2023, ketika produsen Eropa dan Jepang mundur karena perang di Ukraina. Cina mengekspor 840.000 kendaraan ke Rusia dalam 11 bulan pertama tahun lalu, termasuk truk dan bus serta mobil.

Asosiasi Mobil Penumpang Cina mengatakan awal pekan ini bahwa permintaan di Rusia dan negara-negara tetangga melambat dan pertumbuhan ekspor di masa depan akan bergantung pada perluasan penjualan kendaraan listrik di luar negeri. Produsen kendaraan listrik asal Cina antara lain menargetkan pasar di Asia Tenggara, Eropa, dan Australia.

Asosiasi pabrikan tidak memberikan rincian kendaraan listrik, namun data yang dirilis oleh asosiasi mobil penumpang menunjukkan bahwa kendaraan listrik menyumbang 24 persen dari penjualan mobil baru di Cina pada tahun 2023, naik dari 12 persen pada tahun 2021. Termasuk hibrida, pangsa kendaraan energi baru dalam total penjualan mencapai 36 persen tahun lalu.

Tesla Model Y menjadi kendaraan listrik terlaris di Cina tahun lalu, dengan 646.800 unit terjual, disusul sedan BYD Song dengan 428.600 unit.

Model Y dijual seharga 266.400 hingga 363.900 yuan (37.500 dolar AS hingga 51.200 dolar AS), menurut situs web Tesla, dan BYD Song seharga 129.800 hingga 159.800 yuan (18.300 dolar AS hingga 22.500 dolar AS).

Bill Russo, pendiri konsultan Automobility di Shanghai, mengatakan perusahaan-perusahaan Cina telah mendemokratisasi kendaraan listrik dengan menurunkan harganya. Tantangan selanjutnya adalah meyakinkan pembeli bahwa kendaraan listrik dapat memenuhi kebutuhan berkendara mereka. “Namun langkah pertama adalah menyediakannya dengan harga yang membuat mereka mempertimbangkannya,” kata Russo.

“Itulah paradigma yang telah dipatahkan oleh Tiongkok, bahwa Anda dapat membuat kendaraan listrik terjangkau,” katanya dalam sebuah wawancara baru-baru ini. “Apa yang dilakukan Tiongkok dengan kendaraan listriknya adalah menggunakan pasar domestiknya untuk menghasilkan skala ekonomi yang kemudian dapat diterapkan secara internasional.”

Fitch Ratings mengatakan dalam sebuah laporan bulan lalu bahwa mereka memperkirakan pangsa kendaraan energi baru termasuk hibrida dalam total penjualan Tiongkok akan meningkat menjadi 42 persen-45 persen pada tahun 2024. Mereka juga memperkirakan bahwa ekspor akan tumbuh 20 persen hingga 30 persen tahun ini.

Uni Eropa, yang prihatin dengan meningkatnya impor dari Cina, membuka penyelidikan perdagangan tahun lalu terhadap subsidi Cina untuk kendaraan listrik. Investigasi sedang berlangsung.

Asosiasi pabrikan Cina mengatakan total penjualan semua kendaraan, di dalam dan luar negeri termasuk truk dan bus, mencapai angka 30 juta unit pada tahun 2023, meningkat 12 persen dibandingkan tahun sebelumnya. Mereka memperkirakan pertumbuhan akan melambat menjadi sekitar 3 persen tahun ini.

 

sumber : AP
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement