Sabtu 24 Jun 2023 01:15 WIB

Pertempuran Mobil Listrik Tesla dan BYD Berlanjut ke Eropa

Tesla dan BYD sama-sama sedang berburu pabrik baru di Eropa.

Dua model BYD untuk pasar Eropa hadir di Pameran Mobil Barcelona 2023 pada 11 Mei.
Foto: Carscoops
Dua model BYD untuk pasar Eropa hadir di Pameran Mobil Barcelona 2023 pada 11 Mei.

REPUBLIKA.CO.ID,Beberapa tahun yang lalu, berita tentang mobil listrik dipenuhi dengan start up baru di China, yang semuanya merupakan saingan potensial Tesla, seperti  NIO, XPeng, Li Auto, Faraday Future, dan selusin lebih. 

Harga saham mereka meledak, dan beberapa investor awal menghasilkan keuntungan spektakuler, tetapi kemudian mereka semua jatuh kembali ke bumi karena realitas pasar merusak sebagian besar impian mereka.

Baca Juga

Tapi sekarang pemimpin baru telah muncul dari kelompok itu. Mobil listrik buatan produsen otomotif raksasa China, BYD ada di mana-mana. Mobil listrik BYD ada di Asia, Australia, Selandia Baru, Amerika Selatan, dan Eropa. BYD memiliki berbagai model, kebanyakan dari produknya dengan harga terjangkau yang banyak dicari orang.

Mobil listrik BYD yang ada di sejumlah negara tersebut menjadi pesaing utama Tesla setelah di dalam negeri China, BYD menjadi memimpin pasar dan mengalahkan Tesla.

 

Tesla mengincar pabrik Eropa kedua

Sekarang tampaknya baik Tesla maupun BYD mengincar pabrik-pabrik baru di Eropa — yang kedua untuk Tesla dan yang pertama untuk BYD. Dan keduanya setidaknya berpikir untuk membangun pabrik baru mereka di Prancis. 

photo
Pengunjung melihat kendaraan listrik (EV) Tesla Model 3 di China International Consumer Products Expo ketiga, di Haikou, Provinsi Hainan, China 12 April 2023. - (REUTERS)

 

CEO Tesla Elon Musk baru-baru ini bertemu dengan presiden Prancis Emmanuel Macron, yang sangat ingin melihat lebih banyak pabrik baterai dan pabrik mobil listrik di negaranya. Macron telah menjadi pendukung vokal aturan investasi baru UE untuk melawan Undang-Undang Pengurangan Inflasi yang mulai berlaku Agustus lalu di Amerika Serikat. Karena UU di AS mendorong banyak investasi baru di Amerika.

Menurut Car and Driver, ini adalah perjalanan kedua Musk ke Prancis bulan ini. Kali ini selain bertemu dengan Macron, dia tampil di KTT Viva Tech Jumat lalu. Dia juga telah berbicara dengan perdana menteri Italia Giorgia Meloni, dan ada juga desas-desus bahwa Spanyol mungkin berada di radar Musk. Negara itu baru-baru ini menyetujui beberapa insentif ekonomi untuk menarik investasi lebih lanjut dalam pembuatan mobil oleh Volkswagen Group.

“Akan menyenangkan memiliki pabrik Tesla di Prancis. Ada banyak upaya dan energi untuk memastikan ini mungkin, dan ini bisa terjadi,” kata menteri yang mengurus digital Prancis, Jean-Noël Barrot. “Kami juga telah berinvestasi dalam . . . seluruh sektor baterai listrik, jadi kami akan mencoba meyakinkannya bahwa Prancis adalah tempat terbaik di Eropa untuk mendirikan pabrik Tesla berikutnya,” katanya.

Ironisnya, kata-kata itu berasal dari menteri yang bertanggung jawab atas teknologi digital di Prancis, karena ada perbincangan di Eropa tentang bagaimana Twitter beroperasi sejak dibeli oleh Musk tahun lalu. Undang-Undang Layanan Digital UE yang berlaku pada tahun 2024 akan mewajibkan platform digital seperti Twitter untuk mempekerjakan lebih banyak orang untuk memeriksa fakta konten dan mencegah publikasi informasi yang salah dan ilegal. Sementara itu, regulator Prancis sedang mempertimbangkan untuk melarang Twitter sampai memenuhi ketentuan Undang-Undang Layanan Digital.

“Hari ini, Prancis lebih menarik dari sebelumnya,” kata Menteri Industri Prancis Roland Lescure dalam wawancara radio minggu ini. “Tapi persaingan dengan negara lain sangat sengit, jadi kami mengeluarkan semua kekuatan kami.” Keunggulan kompetitif Prancis termasuk listrik murah yang dapat diperbarui yang tersedia untuk membangun pabrik baru, tambahnya.

BYD juga ingin pabrik Eropa

Tesla bukan satu-satunya perusahaan mobil listrik (EV) yang diinginkan Prancis untuk membangun pabrik di negaranya. Prancis telah berbicara dengan pembuat mobil China BYD, yang mengumumkan awal bulan ini akan mulai menjual lima EV di Prancis sampai akhir tahun 2023. 

 

sumber : cleantechnica.com
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement