Jumat 01 Sep 2023 14:04 WIB

Reksa Dana Pendapatan Tetap Berpotensi Berikan Kinerja Optimal

BI fokus menjaga stabilitas nilai tukar rupiah dan mendorong pertumbuhan kredit.

Rep: Retno Wulandhari/ Red: Lida Puspaningtyas
Reksa dana/ilustrasi
Foto: modernsaver.com
Reksa dana/ilustrasi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Reksa dana pendapatan tetap disebut masih berpotensi memberikan kinerja optimal. Indonesia dipandang memiliki daya tarik yang kuat bagi investor asing, ditopang oleh pertumbuhan ekonomi dan tingkat inflasi yang terjaga.

Bank Indonesia (BI) diperkirakan dapat mempertahankan tingkat suku bunga di tengah pengetatan kebijakan moneter global. Volatilitas imbal hasil surat berharga pemerintah 10 tahun yang terjadi baru-baru ini dipicu oleh bergejolaknya imbal hasil US Treasury.

"Setelah Fed Funds Rate mencapai puncaknya, yang diperkirakan terjadi dalam waktu dekat, kami melihat pasar obligasi global dan juga domestik akan lebih stabil," kata Chief Economist & Investment Strategist PT Manulife Aset Manajemen Indonesia (MAMI) Katarina Setiawan melalui siaran pers, Jumat (1/9/2023).

Katarina mengungkap sejumlah daya tarik Indonesia, antara lain pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) Indonesia pada kuartal II 2023 lebih kuat dari perkiraan, sebesar 5,17 persen. Ini merupakan angka pertumbuhan yang terkuat dalam tiga kuartal terakhir.

Selain itu, BI tetap dengan sikapnya untuk mempertahankan tingkat suku bunga di level saat ini karena dianggap cukup untuk menahan inflasi. Saat ini dua fokus utama BI yaitu menjaga stabilitas nilai tukar rupiah dan mendorong pertumbuhan kredit.

Sementara itu, konsumsi masyarakat dan aktivitas produksi industri di dalam negeri juga masih terjaga baik. Dalam jangka menengah, yang menjadi penopang pertumbuhan Indonesia yaitu perbaikan struktural pada neraca berjalan dan penanaman modal.

"Kedua hal ini akan mengurangi ketergantungan Indonesia pada pembiayaan eksternal dan diharapkan dapat menopang resiliensi nilai tukar rupiah," jelas Katarina.

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement