Rabu 02 Aug 2023 21:25 WIB

Hutama Karya Catat Kontrak Baru Semester I 2023 Rp 15,80 Triliun

HK meraup laba bersih senilai Rp 33,73 miliar pada Juni 2023.

Foto udara kelanjutan pembangunan tol Padang - Sicincin, di Nagari Parik Malintang, Padang Pariaman, Sumatera Barat, Senin (22/5/2023). PT Hutama Karya menggenjot pembangunan Jalan Tol Trans Sumatera (JTTS) yakni tol Padang - Sicincin yang progres konstruksinya sudah mencapai 37,2 persen dengan pembebasan lahan sudah 95 persen serta target selesai pada 2024.
Foto: Antara/Iggoy el Fitra
Foto udara kelanjutan pembangunan tol Padang - Sicincin, di Nagari Parik Malintang, Padang Pariaman, Sumatera Barat, Senin (22/5/2023). PT Hutama Karya menggenjot pembangunan Jalan Tol Trans Sumatera (JTTS) yakni tol Padang - Sicincin yang progres konstruksinya sudah mencapai 37,2 persen dengan pembebasan lahan sudah 95 persen serta target selesai pada 2024.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PT Hutama Karya (Persero) sebagai BUMN Karya mencatatkan kontrak baru sebesar Rp 15,80 triliun pada semester pertama tahun 2023.

"Adapun segmen yang memberikan kontribusi terbesar pada perolehan kontrak baru perseroan adalah bersumber dari sektor Jalan dan Jembatan sebesar 88,76 persen dari total nilai kontrak baru disusul dengan sektor gedung 3,76 persen," ujar Executive Vice President (EVP) Sekretaris Perusahaan Hutama Karya Tjahjo Purnomo di Jakarta, Rabu (2/8/2023).

Baca Juga

Tjahjo menambahkan, selain itu kinerja dari sektor proyek konstruksi umum dan gedung juga mengalami peningkatan, utamanya pada proyek-proyek Ibu Kota Negara (IKN) dimana di tahun ini perusahaan mulai menggarap proyek Jalan Tol IKN akses 3A Karangjoang – KKT Kariangau dan Proyek Gedung Kementerian Koordinator (Kemenko) 2 di IKN.

Di luar IKN, Hutama Karya juga mulai menggarap Tol Bayung Lencir - Tempino - Jambi Seksi 3, hingga Proyek Jakarta Sewerage Development Project Paket 6.

 

“Sampai dengan semester I 2023, proyek-proyek BUMN mendominasi perolehan kontrak baru Hutama Karya dengan kontribusi mencapai 77,22 persen, disusul oleh pemerintah sebesar 19,59 persen dan swasta sebesar 3,19 persen. Hutama Karya optimis dapat terus mengejar target kontrak baru di tahun 2023 sesuai target,” kata Tjahjo.

Dia bahwa untuk mendorong kinerja konstruksi, perusahaan lebih selektif dalam mengikuti tender dan fokus pada pemilihan kontrak-kontrak baru untuk memastikan margin yang cukup guna meningkatkan profitabilitas perusahaan.

Hutama Karya secara resmi telah merilis kinerja keuangan pada semester I tahun 2023 dengan meraup laba bersih senilai Rp 33,73 miliar atau lebih baik jika dibandingkan periode Juni 2022 yang masih membukukan rugi Rp 660 miliar.

Berdasarkan laporan keuangan unaudited, selain mencetak laba bersih pada semester I 2023, Hutama Karya juga mencatatkan pertumbuhan pada pendapatan, Earnings before interest, taxes, depreciation (EBITDA), hingga aset perusahaan. Pendapatan perusahaan dibukukan senilai Rp12,48 triliun atau meningkat 54 persen dari periode yang sama di tahun lalu, sedangkan total aset perusahaan mengalami kenaikan sebesar 14,6 persen menjadi Rp146,58 triliun (year-on-year/YoY).

Perusahaan juga membukukan realisasi pada EBITDA sebesar Rp1,97 triliun atau mengalami kenaikan 38 persen dari target Semester I 2023 sebesar Rp 1,42 triliun. Pencapaian ini sejalan dengan perbaikan kondisi ekonomi, khususnya yang berkontribusi pada pertumbuhan trafik di ruas-ruas Jalan Tol Trans Sumatera (JTTS).

Salah satu penyumbang pendapatan terbesar adalah sektor jasa konstruksi jalan tol, yang berhasil membukukan pendapatan sebesar Rp8,16 triliun. Hal ini menunjukkan kinerja yang positif bagi Hutama Karya dalam menghadapi tantangan ekonomi dan meningkatkan kinerja perusahaan di tengah perbaikan kondisi ekonomi yang mendukung pertumbuhan sektor infrastruktur, terutama di JTTS.

sumber : Antara
Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement