Senin 03 Jul 2023 17:56 WIB

IHSG Ditutup Menguat Seiring Melandainya Inflasi dalam Negeri

IHSG ditutup menguat 34,84 poin atau 0,52 persen ke posisi 6.696,72.

Karyawan mengamati layar pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG), Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Senin (9/5/2022). IHSG ditutup menguat 34,84 poin atau 0,52 persen ke posisi 6.696,72.
Foto: Prayogi/Republika.
Karyawan mengamati layar pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG), Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Senin (9/5/2022). IHSG ditutup menguat 34,84 poin atau 0,52 persen ke posisi 6.696,72.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) Bursa Efek Indonesia (BEI) pada Senin (3/7/2023) sore ditutup menguat seiring dengan melandainya inflasi Indeks Harga Konsumen (IHK) Indonesia periode Juni 2023. IHSG ditutup menguat 34,84 poin atau 0,52 persen ke posisi 6.696,72. Sementara kelompok 45 saham unggulan atau indeks LQ45 naik 6,87 poin atau 0,73 persen ke posisi 952,57.

"Selain karena mengikuti optimisme dari bursa global pada akhir pekan lalu, rilis data ekonomi Indonesia hari ini yaitu PMI Manufaktur yang tumbuh positif dan Inflasi yang melandai menjadi sentimen positif untuk IHSG hari ini." ujar Analis Henan Putihrai Sekuritas Jono Syafei saat dihubungi di Jakarta, Senin.

Baca Juga

Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan inflasi periode Juni 2023 tercatat sebesar 3,52 persen year on year (yoy) dengan IHK sebesar 115,00 persen, atau konsisten mengalami penurunan sejak Maret 2023, yaitu sebesar 4,97 persen, 4,33 persen, 4,00 persen, dan 3,52 persen secara berturut-turut.

Secara bulanan, inflasi IHK sebesar 0,14 persen month-to-month (mtm) pada Juni 2023. "Terjadi kenaikan IHK dari 114,84 pada Mei 2023 menjadi 115,00 pada Juni 2023," ujar Deputi Bidang Statistik Distribusi dan Jasa BPS Pudji Ismartini.

 

Dibuka menguat, IHSG betah di teritori positif sampai penutupan sesi pertama perdagangan saham. Pada sesi kedua, IHSG cenderung betah di zona hijau hingga penutupan perdagangan saham.

Berdasarkan Indeks Sektoral IDX-IC, sembilan sektor meningkat dipimpin sektor energi sebesar 1,61 persen, diikuti sektor barang konsumen primer dan sektor industri yang masing-masing meningkat 0,67 persen dan 0,40 persen.

Sedangkan, dua sektor terkoreksi yaitu sektor teknologi turun paling dalam minus 0,73 persen, diikuti sektor kesehatan yang turun minus 0,54 persen.

Saham-saham yang mengalami penguatan terbesar yaitu TAYS, BSKR, MPXL, BTPS dan RELF. Sedangkan saham-saham yang mengalami pelemahan terbesar, yakni WIFI, AYLS, HAJJ, TRON dan LAJU.

Frekuensi perdagangan saham tercatat sebanyak 1.170.303 kali transaksi dengan jumlah saham yang diperdagangkan sebanyak 16,37 miliar lembar saham senilai Rp10,40 triliun. Sebanyak 301 saham naik, 218 saham menurun, dan 224 tidak bergerak nilainya.

Bursa saham regional Asia sore ini antara lain indeks Nikkei menguat 564,30 poin atau 1,70 persen ke 33.753,30, indeks Hang Seng menguat 390,16 poin atau 2,06 persen ke 19.306,59, indeks Shang Hai menguat 41,92 poin atau 1,31 persen ke 3.1243,98, dan indeks Strait Times menguat 1,19 poin atau 0,04 persen ke 3.207,10.

 

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement