Selasa 06 Jun 2023 10:05 WIB

Ferrari tak Mau karena Produksi Mobil Listrik Laba Perusahaan Menyusut

Pada 2030, Ferrari akan memasarkan 40 persen mobil listrik.

Ferrari sedang mempersiapkan mobil listrik pertamanya yang akan diluncurkan di kuartal keempat 2025.
Foto: Ferrari
Ferrari sedang mempersiapkan mobil listrik pertamanya yang akan diluncurkan di kuartal keempat 2025.

REPUBLIKA.CO.ID,MILAN-CEO Ferrari , Benedetto Vigna, mengatakan apa yang disebut e-building pembuat mobil sport mewah Italia itu akan siap musim panas mendatang. Meskipun mobil listrik (EV) pertama Ferrari tidak keluar setidaknya untuk dua tahun lagi, Vigna mengklaim dia tidak berharap untuk melihat margin menyusut.

CEO Ferrari mengatakan margin akan dipertahankan dengan EV. Berbicara di Forum Pasar Modal Italia Bloomberg, Vigna mengatakan selama wawancara, "Kami akan siap pada Juni 2024 terkait pabrik supercar listrik baru perusahaan,” katanya di Milan, Senin (5/6/2023)

Baca Juga

E-building baru di kampung halamannya di Maranello, Italia, dirancang untuk memproduksi motor listrik, inverter, dan baterai selain jalur perakitan untuk kendaraan listrik dan hibrida.

Meskipun kendaraan listrik murni pertama Ferrari tidak dijadwalkan untuk dirilis hingga kuartal keempat tahun 2025, Vigna membantah bahwa pembuat mobil tersebut lamban dalam hal elektrifikasi. Pemimpin pembuat mobil mewah Italia baru-baru ini menegaskan bahwa Ferrari akan terus membangun mobil ICE sebagai bagian dari warisannya.

Ferrari saat ini menawarkan empat model hybrid tetapi lebih lambat dari rekan-rekannya untuk merangkul teknologi listrik sepenuhnya, dengan alasan kebutuhan untuk mendukung pembeli saat ini.

Misalnya, setelah mengungkapkan Taycan all-electric pada tahun 2019, Porsche mengatakan mobil sport listrik akan mengalami peningkatan produksi yang "sangat curam" tahun ini karena mengatasi masalah rantai pasokan.

Porsche yakin akan mencapai 12 persen hingga 14 persen pangsa pasar penjualan EV tahun ini menjelang penjualan Macan EV yang dijadwalkan akan dimulai tahun depan dan model Cayenne listrik pada tahun berikutnya. 

Porsche  juga menargetkan SUV elektrik berperforma tinggi untuk duduk di atas Cayenne sebagai bagian dari strateginya untuk meningkatkan margin operasi hingga lebih dari 20 persen.

Menariknya, Vigna juga menyatakan selama wawancara hari Senin bahwa dia tidak berharap melihat margin turun dengan model EV baru. Vigna juga mengatakan Ferrari tidak tertarik untuk membeli atau bermitra dengan produsen mobil sport lainnya.

Ferrari mengharapkan model listrik dan hibrida mencapai 60 persen dari penawaran produknya pada tahun 2026, sementara pada tahun 2030, mereka menargetkan 40 persen listrik murni, 40 perses hibrida, dan 20 persen ICE.

photo
CEO Ferrari Benedetto Vigna berpose saat Ferrari memperkenalkan strategi jangka panjang baru, di Maranello, Italia, 15 Juni 2022. Foto diambil 15 Juni 2022. - (Reuters)

sumber : electric.co, Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement