Rabu 31 May 2023 00:05 WIB

Mobil China Mulai Menembus Pasar Asia Tenggara, Produsen Mobil Jepang akan Jadi Korban?

Produsen mobil Jepang menguasai 80 persen lebih pasar mobil di Asia Tenggara.

Mobil listrik BYD Atto 3 menjadi salah satu mobil listrik yang mula mendapat tempat konsument di kawasan Asia Tenggara, khususnya Thailand.
Foto: BYD Thailand
Mobil listrik BYD Atto 3 menjadi salah satu mobil listrik yang mula mendapat tempat konsument di kawasan Asia Tenggara, khususnya Thailand.

REPUBLIKA.CO.ID,BANGKOK-BYD Co, produsen kendaraan listrik terbesar di China, mulai menembus pasar Asia Tenggara untuk menantang kubu produsen mobil Jepang di wilayah tersebut.

BYD, yang telah melancarkan serangan terhadap EV Jepang yang menguasai lebih dari 80 persen pangsa pasar di kawasan itu, ingin membangun kehadiran yang tangguh dengan memperluas lini produksi lokalnya, meskipun menghadapi masalah dengan pemilihan produk dan layanan purnajual.

Baca Juga

Di Bangkok International Motor Show di Thailand, pameran publik kendaraan bermotor terbesar di Asia Tenggara, yang diadakan pada Maret, pengunjung berduyun-duyun masuk ke stan penjualan BYD.

Seorang pemilik bisnis berusia 21 tahun yang memutuskan untuk membeli salah satu kendaraan BYD mengatakan, "Sekarang saya memiliki Honda yang menghabiskan biaya hingga 8.000 baht (230 dolar AS) untuk bahan bakar per bulan. Untuk BYD, saya hanya akan membayar 1.000 baht biaya listrik,” ujarnya.

Efisiensi bahan bakar merupakan faktor penting bagi konsumen saat memilih mobil di Thailand, di mana pendapatan rata-rata hanya 15.000 baht per bulan.“BYD bisa diandalkan karena prestasinya (di China),” kata seorang pilot Thai Airways International, 47 tahun, yang juga menandatangani kontrak pembelian kendaraan di stan tersebut.

photo
Interior BYD Atto 3 - (BYD Thailand)
 
 
 
 

Selama 12 hari pameran otomotif, pembuat mobil yang berpartisipasi menjual sekitar 43 ribu mobil. Toyota Motor Corp dan Honda Motor Co mengambil bagian terbesar sebagai dua penjual teratas, dengan banyak pembuat mobil Jepang lainnya berada di peringkat 10 Besar. Meskipun BYD hanya menampilkan model ATTO 3, BYD berada di urutan kesembilan dengan sekitar 2.700 pesanan penjualan.

Dengan harga 1,2 juta baht, ATTO 3 bersaing dengan mobil bertenaga bensin berkat subsidi yang diterima dari pemerintah Thailand. Dalam waktu dekat, BYD berencana merilis dua model lagi, termasuk mobil kompak, di Thailand.

BYD didirikan pada tahun 1995 sebagai produsen baterai untuk ponsel dan pindah ke industri otomotif pada tahun 2003. BYD menjual 910.000 EV pada tahun 2022, naik hampir tiga kali lipat dari tahun sebelumnya, dan mendekati Tesla Inc dari Amerika Serikat , yang membukukan keuntungan penjualan 40 persen menjadi 1,31 juta unit.

Sejak menjadi pemain dominan di China, di mana 300 perusahaan EV membanjiri pasar, BYD fokus memperkuat kehadirannya di Asia Tenggara. Itu memasuki pasar Thailand pada tahun 2022 dan dengan cepat membangun jaringan penjualan di negara-negara Asia Tenggara lainnya bekerja sama dengan perusahaan lokal.

BYD akan memperluas jajaran produknya untuk Asia Tenggara dengan mengamati bagaimana pasar lokal bereaksi. Liu Xueliang, yang mengepalai operasi perusahaan di wilayah tersebut dan juga menjabat sebagai presiden anak perusahaan Jepang, mengatakan, "Dibandingkan dengan di China, jalan kami masih panjang. Kami ingin menambahkan lebih banyak model karena kami melihat bagaimana pasar merespons."

Pada bulan Maret, BYD mulai membangun pabrik manufaktur luar negeri pertamanya di provinsi Rayong, Thailand timur, dalam upaya untuk meluncurkan 150 ribu kendaraan pada tahun 2024. Untuk mengantisipasi potensi pasar di masa depan, pemerintah Indonesia, Vietnam, dan Filipina, antara lain, bersaing untuk menarik pabrik.

Namun, perseroan masih dalam proses membangun jaringan layanan purna jual untuk pemeriksaan dan perbaikan. Tidak ada pasar distribusi mobil EV bekas di Thailand untuk memenuhi permintaan penggantian.

Seorang pejabat perusahaan mengatakan bahwa pasar mobil bekas tidak diperlukan karena BYD menjual kendaraan baru dengan garansi perbaikan selama delapan tahun. Namun, itu akan menjadi tantangan bagi strategi pertumbuhan jangka panjang perusahaan di masa depan.

Di dalam negeri China, BYD dan produsen mobil China lainnya telah mampu menggeser dominasi merek Eropa Volkswagen dan merek Jepang sebagai mobil terlaris selama puluhan tahun. Mobil-mobil listrik China pun kini mulai menyerbu pasar Eropa dan mampu bersaing dengan merek-merek dari produsen Eropa seperti BMW, Volkswagen, dan Mercedes- Benz. Akankah dominasi produsen mobil Jepang selama puluhan tahun di kawasan Asia Tenggara juga mampu dipatahkan oleh mobil China? Hanya waktu yang menjawabnya.

 

sumber : Kyodo News

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement