Sabtu 27 May 2023 00:09 WIB

Mobil Listrik China BYD Digugat Produsen China Lainnya Terkait Mobil Hibrida Plug-in

Dua  mobil hibrida plug-in BYD dituduh tidak memenuhi standar emisi.

Mobil EV Good Cat by Ora, merek Great Wall Motors, ditampilkan di Bangkok International Motor show di Bangkok, Thailand, 22 Maret 2022.
Foto: Reuters
Mobil EV Good Cat by Ora, merek Great Wall Motors, ditampilkan di Bangkok International Motor show di Bangkok, Thailand, 22 Maret 2022.

REPUBLIKA.CO.ID,SHANGHAI - Great Wall Motor telah mengajukan laporan kepada regulator China terhadap BYD. Dalam pernyataan Kamis (25/5/2023), Great Wall mengklaim dua model hybrid terlaris BYD tidak memenuhi standar emisi dan ini memicu pertengkaran publik yang langka.

BYD menolak klaim tersebut dan mengatakan kendaraannya memenuhi standar emisi China serta berhak mengambil tindakan hukum terhadap Great Wall Motor atas tuduhannya.

Baca Juga

Tuduhan publik dari Great Wall Motor yang berbasis di Hebei - pembuat mobil terdaftar pertama di China - telah melemparkannya ke dalam pertarungan terbuka yang tidak biasa dengan BYD, pembuat kendaraan listrik dan plug-in hybrid terbesar dan tersukses di negara itu yang muncul sebagai saingan untuk Tesla.

Saham Great Wall yang terdaftar di Hong Kong ditutup turun 7,3 persen. Saham BYD yang terdaftar di Hong Kong pun turun 5,4 persen.

 

Di akun WeChat-nya, Great Wall Motor mengatakan telah menyerahkan dokumen pada 11 April ke kementerian ekologi dan lingkungan China, kementerian industri dan informasi dan regulator pasar utama yang menyatakan bahwa BYD gagal memenuhi standar emisi polutan dalam dua model hybrid plug-in.

Ketiga lembaga pemerintah tersebut tidak segera menanggapi permintaan komentar dari Reuters.

"Kami dengan tegas menentang segala jenis perilaku persaingan yang tidak adil dan berhak untuk menuntut," kata BYD dalam sebuah pernyataan.

Great Wall Motor menuduh BYD menggunakan tangki bahan bakar non-tekanan dalam hibrida plug-in Qin Plus dan Song Plus, yang membiarkan cairan di dalamnya menguap lebih cepat daripada di tangki bertekanan. Song Plus adalah SUV terlaris BYD. Qin adalah sedan terlaris perusahaan.

Great Wall Motor tidak memberikan bukti atas klaimnya dan tidak menjelaskan mengapa ada masalah yang belum terdeteksi oleh regulator sebelumnya.

Tekanan tangki bahan bakar merupakan masalah untuk hibrida plug-in karena mereka kadang-kadang dirancang untuk berjalan dengan tenaga listrik saja, yang berarti bensin tetap berada di dalam tangki lebih lama daripada kendaraan bermesin pembakaran internal biasa.

Tangki bertekanan, yang banyak digunakan dalam hibrida dan hibrida plug-in, dirancang untuk membatasi penguapan bensin dan memenuhi standar peraturan untuk emisi kendaraan asap bensin.

Dalam pernyataannya, BYD menyebut pengujian Great Wall tidak valid. Dikatakan Great Wall Motor tampaknya telah membeli kendaraan BYD dan menjalankan pengujiannya sendiri tanpa inspeksi pihak ketiga dan berdasarkan jarak pengujian yang lebih jauh yang disyaratkan oleh peraturan China.

BYD, yang didukung oleh Berkshire Hathaway dari Warren Buffett, mengatakan pihaknya menyambut baik tinjauan peraturan.

"Kami berharap semua orang akan bertindak dengan cara yang bermanfaat bagi industri dan merek China," kata BYD. "Pengembangan bisnis (kendaraan) energi baru tidaklah mudah."

BYD menghadapi pengawasan atas risiko kebakaran yang terkait dengan baterai di kendaraannya. Tahun lalu, pembuat mobil memperluas penarikan model hibrida plug-in lainnya, DM Tang, setelah menemukan risiko air dapat masuk ke dalam paket baterai.

Berkshire Hathaway, yang telah mengurangi kepemilikannya di BYD, tetap menjadi pemegang saham terbesar perusahaan dengan hanya di bawah 10 persen sahamnya tercatat di Hong Kong.

 

sumber : Reuters
Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement