Kamis 18 May 2023 13:25 WIB

Moeldoko Sebut Pemerintah akan Evaluasi Subsidi Kendaraan Listrik, Ada Apa?

Evaluasi dilakukan agar kebijakan ini bisa berjalan efektif.

Rep: Dessy Suciati Saputri/ Red: Ahmad Fikri Noor
Pengunjung mengamati mobil listrik Kurnia Motors yang dipamerkan pada Periklindo Electric Vehicle Show (PEVS) 2023 di JIExpo Kemayoran, Jakarta, Kamis (18/5/2023). Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko mengatakan, pemerintah akan mengevaluasi kebijakan subsidi kendaraan listrik.
Foto: Republika/Thoudy Badai
Pengunjung mengamati mobil listrik Kurnia Motors yang dipamerkan pada Periklindo Electric Vehicle Show (PEVS) 2023 di JIExpo Kemayoran, Jakarta, Kamis (18/5/2023). Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko mengatakan, pemerintah akan mengevaluasi kebijakan subsidi kendaraan listrik.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko mengatakan, pemerintah akan mengevaluasi kebijakan subsidi kendaraan listrik. Evaluasi dilakukan agar kebijakan ini bisa berjalan efektif. Hal ini disampaikan Moeldoko dalam acara pembukaan pameran kendaraan listrik Periklindo Electric Vehicle Show (PEVS) 2023 di JiExpo Kemayoran, Jakarta, Rabu (17/5/2023).

"Terkait subsidi kendaraan listrik, pemerintah akan mengevaluasi agar bagaimana kebijakan ini bisa berjalan efektif. Beberapa di antaranya terkait perbedaan insentif dan subsidi, mekanisme pemberian subsidi dan insentif, dan lain-lainnya. Nanti akan dievaluasi," kata Moeldoko, dikutip dari siaran pers KSP pada Kamis (18/5).

Baca Juga

Moeldoko menilai, pengembangan kendaraan listrik secara tidak langsung juga akan mendukung pengembangan di sektor lainnya. Pasalnya, saat ini, APBN banyak digelontorkan untuk subsidi bahan bakar minyak.

Ketika kendaraan listrik sudah banyak digunakan, harapannya alokasi APBN tersebut dapat digeser untuk pengembangan sektor kesehatan, pendidikan, dan sektor lainnya. Lebih lanjut, Moeldoko pun optimistis terhadap industri kendaraan listrik di Indonesia yang berkembang pesat dan diharapkan memiliki daya ungkit secara global.

 

Menurut Moeldoko yang juga merupakan ketua umum Perkumpulan Industri Kendaraan Listrik Indonesia (Periklindo), pada pertemuan KTT ASEAN ke-42 di Labuan Bajo pekan lalu, pimpinan negara-negara ASEAN sepakat mengenai perlunya membangun ekosistem yang mendukung perkembangan EV di Asia Tenggara.

"Khususnya, Indonesia memiliki sumber daya yang mendukung keberlanjutan dan pengembangan industri kendaraan listrik," kata Moeldoko.

Ia menambahkan, lima negara ASEAN yakni Filipina, Thailand, Malaysia, Singapura, dan Indonesia telah sepakat mengembangkan baterai listrik untuk kepentingan masa depan. Kesepakatan itu akan dilanjutkan melalui aksi nyata pengembangan penelitian bersama.

"Ini menunjukkan Indonesia menjadi faktor leverage (pengungkit) atas berkembangnya mobil listrik dunia. Upaya pengembangan EV (Electric Vehicle) masif dilakukan Indonesia saat memegang keketuaan ASEAN. Untuk itu, saya berharap para pengusaha, investor, pemegang kebijakan, jangan ragu bahwa EV adalah mobil masa depan untuk kepentingan dunia yang semakin bersih dan untuk keberlanjutan hidup anak cucu kita," kata Moeldoko.

 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement