Sabtu 13 May 2023 12:46 WIB

Kinerja Perusahaan Meningkat, Lintasarta Bagikan Dividen 36,23 Persen

Berbagai aksi korporasi, kolaborasi, dan inisiatif perusahaan dilakukan selama 2022.

Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) 2023 Lintasarta memutuskan untuk membagikan dividen sebesar 36,23 persen dari total laba bersih kepada para pemegang saham.
Foto: Dok Lintasarta
Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) 2023 Lintasarta memutuskan untuk membagikan dividen sebesar 36,23 persen dari total laba bersih kepada para pemegang saham.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) 2023 Lintasarta memutuskan untuk membagikan dividen sebesar 36,23 persen dari total laba bersih kepada para pemegang saham. Jajaran direksi memaparkan kinerja perusahaan yang meningkat sepanjang 2022. 

Pendapatan usaha Lintasarta tercatat naik sekitar 6,8 persen dibandingkan tahun sebelumnya. Pada 2023, EBITDA tercatat naik dengan pertumbuhan sekitar 13 persen. 

"Pertumbuhan dan kinerja Lintasarta yang sangat baik tahun 2022 didorong oleh beberapa inisiatif bisnis dan korporat yang kami lakukan bersama-sama. Selama 2022, Lintasarta melakukan beberapa kerja sama penting melalui anak usaha dan joint venture,” ucap Corporate Secretary General Manager Lintasarta, Triharry Darmawan Oetji. 

Sesuai ketentuan anggaran dasar perusahaan, masa bakti sebagian direksi perseroan berakhir pada RUPST 2023. Para pemegang saham kemudian menunjuk Bayu Hanantasena sebagai Direktur Utama Lintasarta. Keahlian dan pengalaman Bayu diyakini akan melanjutkan kerja keras manajemen sebelumnya dan menjawab tantangan masa depan dengan peluang yang berkembang di industri ICT.

 

Berbagai aksi korporasi, kolaborasi, dan inisiatif perusahaan dilakukan selama 2022. Lintasarta bersama Indosat Ooredoo Hutchison (IOH) dan BDX Asia Data Center Holdings Pte Ltd mendirikan perusahaan dan bisnis data center di Indonesia bernama PT Starone Mitra Telekomunikasi (BDx Indonesia). 

BDx Indonesia dibangun secara patungan dengan total nilai Rp 4,4 triliun. Perusahaan ini diproyeksikan untuk meningkatkan kapasitas, memperluas target pasar, dan kualitas layanan data center berstandar global di Indonesia.

Selain itu, sebagai upaya pengembangan portfolio bisnis dan bentuk kepatuhan terhadap peraturan Bank Indonesia, Lintasarta juga melakukan jual-beli saham anak usahanya, PT Arta Integrasi Teknologi (ARINT), dengan PT Perusahaan Pengelola Aset (PPA). Transaksi jual beli saham ini dilakukan untuk mengantisipasi tren transaksi digital di dunia dan untuk memperkuat peran Artajasa di dalam ekosistem digital Indonesia.

“Kinerja perusahaan yang signifikan selama tahun 2022 ini kami harapkan dapat terus ditingkatkan di masa-masa mendatang. Kami juga berharap dapat terus bertumbuh secara positif bersama seluruh pelanggan, stakeholders, dan masyarakat Indonesia, di tengah cepatnya perubahan tren digital yang terjadi setiap tahunnya,” ujar Triharry.

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement