Ahad 07 May 2023 09:19 WIB

The Fed: Pinjaman Bank AS Sentuh Rekor Terendah 

Pada umumnya simpanan bank-bank Amerika Serikat turun menjadi 10,54 triliun dolar AS.

Rep: Novita Intan/ Red: Friska Yolandha
Dalam file foto 5 Februari 2018 ini, stempel Dewan Gubernur Sistem Federal Reserve Amerika Serikat dipajang di tanah di Gedung Dewan Federal Reserve Marriner S. Eccles di Washington.
Foto: AP Photo/Andrew Harnik
Dalam file foto 5 Februari 2018 ini, stempel Dewan Gubernur Sistem Federal Reserve Amerika Serikat dipajang di tanah di Gedung Dewan Federal Reserve Marriner S. Eccles di Washington.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Simpanan bank komersial Amerika Serikat turun menjelang akhir April ke level terendah sejak dua tahun terakhir. Data Federal Reserve menunjukkan sementara keseluruhan kredit yang disediakan oleh bank naik, mayoritas tingkat pinjaman dan sewa yang melonjak.

Seperti dilansir dari laman Reuters, Ahad (7/5/2023), penyaluran kredit berdasarkan penyesuaian nonmusiman turun dalam pekan yang berakhir 26 April menjadi sekitar 17,1 triliun dolar AS atau turun sekitar 120 miliar dolar AS dari minggu sebelumnya. Itu merupakan level terendah sejak Juni 2021, dengan simpanan sekarang telah turun lebih dari 500 miliar dolar AS dari minggu sebelum Silicon Valley Bank (SVB) ambruk pada Maret.

Baca Juga

Setelah mencatat arus keluar deposito segera setelah kegagalan SVB dan bank yang lebih kecil dalam beberapa hari satu sama lain, deposito telah stabil hingga awal April. Mereka mengambil lagi pada paruh kedua April, periode yang biasanya memiliki arus keluar yang besar dari rekening karena musim pelaporan pajak tahunan hampir berakhir.

Berdasarkan penyesuaian musiman, yang memperhitungkan pola itu, simpanan tidak banyak berubah sejak akhir Maret. Pada umumnya simpanan bank-bank Amerika Serikat turun menjadi 10,54 triliun dolar AS dari 10,61 triliun dolar AS seminggu sebelumnya, berdasarkan penyesuaian nonmusiman. Simpanan di bank-bank kecil berjumlah 5,32 triliun dolar AS, dibandingkan dengan 5,34 triliun dolar AS.

Sementara itu, total kredit sistem perbankan belum menunjukkan kontraksi yang diantisipasi oleh banyak ekonom dan pembuat kebijakan setelah gejolak sistem perbankan baru-baru ini dan kenaikan suku bunga agresif oleh Federal Reserve selama setahun terakhir. Regulator menyita bank ketiga, First Republic, minggu ini dan JPMorgan Chase & Co, bank Amerika Serikat terbesar, mengambil alih.

Total kredit sistem perbankan naik untuk minggu kedua menjadi 17,37 triliun dolar AS dipimpin oleh peningkatan pinjaman dan sewa ke rekor tertinggi 12,11 triliun dolar AS, berdasarkan penyesuaian nonmusiman, dari 12,07 triliun dolar AS pada minggu sebelumnya. Namun demikian, pertumbuhan pinjaman telah mendatar dalam beberapa bulan terakhir: tingkat pertumbuhan tahunan telah mendingin dari kecepatan dua digit akhir tahun lalu menjadi sekitar sembilan persen saat April berakhir, menunjukkan kondisi yang lebih ketat mulai meredam kredit bank. 

sumber : Reuters

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement