Jumat 10 Feb 2023 16:39 WIB

Dolar Menguat di Asia, Investor Berhati-hati Fokus pada Data Inflasi

Pekan lalu, Fed menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin

Karyawan menghitung uang rupiah dan dolar AS di salah satu gerai penukaran mata uang asing di Jakarta, Kamis (29/9/2022). Dolar secara luas menguat di sesi Asia pada Jumat (10/2/2023) sore, karena investor tetap menghindari risiko menjelang data inflasi AS minggu depan.
Foto: Prayogi/Republika.
Karyawan menghitung uang rupiah dan dolar AS di salah satu gerai penukaran mata uang asing di Jakarta, Kamis (29/9/2022). Dolar secara luas menguat di sesi Asia pada Jumat (10/2/2023) sore, karena investor tetap menghindari risiko menjelang data inflasi AS minggu depan.

REPUBLIKA.CO.ID, SINGAPURA -- Dolar secara luas menguat di sesi Asia pada Jumat (10/2/2023) sore, karena investor tetap menghindari risiko menjelang data inflasi AS minggu depan. Investor khawatir dengan perlambatan ekonomi dan laju kenaikan suku bunga Federal Reserve yang merusak sentimen.

Indeks dolar, yang mengukur mata uang safe-haven AS terhadap enam mata uang utama lainnya, naik 0,155 persen pada 103,34, setelah turun 0,24 persen di sesi sebelumnya. Indeks bersiap untuk menambah kenaikan mingguan, minggu positif kedua berturut-turut dan kenaikan yang belum pernah terjadi sejak Oktober.

Baca Juga

Euro turun 0,15 persen menjadi 1,072 dolar dan ditetapkan untuk kerugian minggu kedua berturut-turut, sementara sterling terakhir diperdagangkan pada 1,2093 dolar, turun 0,24 persen sehari menjelang data PDB untuk kuartal keempat.

Ahli strategi mata uang OCBC Christopher Wong mengatakan pasar valuta asing kemungkinan akan diperdagangkan bergerak menyamping pada Jumat karena tidak ada data utama dan pembicaraan Federal Reserve, menempatkan fokus pada data inflasi yang akan dirilis minggu depan.

 

"Gambaran luasnya adalah Fed melakukan kalibrasi kebijakan... tetapi untuk jangka pendek ada kehati-hatian yang diberikan oleh pejabat Fed baru-baru ini dan bagaimana tren disinflasi mungkin bergelombang."

Sementara itu, yen melemah 0,12 persen menjadi 131,74 per dolar. Pemerintah Jepang berencana untuk mengajukan calon gubernur bank sentral Jepang yang baru dan dua calon wakil gubernur ke parlemen pada 14 Februari, Reuters melaporkan pada Kamis (9/2/2023).

Harga grosir negara itu pada Januari naik 9,5 persen dari tahun sebelumnya, menurut data pada Jumat, menambah tanda-tanda ketegangan inflasi yang dapat membuat bank sentral di bawah tekanan untuk menghentikan program stimulus besar-besaran.

Di tempat lain, dolar Australia turun 0,20 persen menjadi 0,692 dolar AS, sedangkan kiwi turun 0,24 persen menjadi 0,631 dolar AS.

Pekan lalu, Fed menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin dan mengatakan melihat tanda-tanda disinflasi, tetapi laporan pekerjaan yang sangat kuat mengguncang investor karena mereka khawatir pembuat kebijakan akan tetap hawkish lebih lama. Ketua Fed Powell dalam pidatonya minggu ini menegaskan kembali keyakinannya bahwa disinflasi sedang berlangsung.

Presiden Fed Richmond, Thomas Barkin pada Kamis (9/2/2023) mengatakan kebijakan moneter ketat "secara tegas" memperlambat ekonomi AS, memungkinkan Fed untuk bergerak "lebih hati-hati" dengan kenaikan suku bunga lebih lanjut.

Imbak hasil pada obligasi pemerintah AS 10-tahun turun 1,6 basis poin menjadi 3,667 persen, tidak jauh dari level tertinggi sebulan di 3,692 persen yang disentuh pada Rabu (8/2/2023).

Bagian yang diawasi ketat dari kurva imbal hasil obligasi pemerintah AS yang mengukur kesenjangan antara imbal hasil surat utang dua tahun dan 10-tahun, dilihat sebagai indikator ekspektasi ekonomi, berada di -82,5 basis poin, telah terbalik sejauh -88 basis poin, terbanyak dalam hampir dua bulan.

Pembalikan yang dalam di bagian kurva imbal hasil ini menunjukkan kekhawatiran tentang resesi yang akan segera terjadi. Sorotan kuat pada data IHK AS minggu depan karena investor mengukur apakah disinflasi akan terjadi.

"Pasar lebih bergantung pada data setelah laporan pekerjaan AS yang spektakuler Jumat lalu (3/2/2023)," kata ahli strategi mata uang senior DBS Philip Wee.

The Fed telah memberi isyarat bahwa lebih banyak kejutan dalam laporan inflasi dan pekerjaan sebelum pertemuan berikutnya pada Maret dapat menyebabkan bank sentral menaikkan perkiraan suku bunga tahun ini di atas 5,1 persen yang diproyeksikan pada Desember, kata Wee.

"Dengan kemungkinan The Fed bergabung dengan bank sentral lain dalam memberikan lebih banyak kenaikan, ini telah menyamakan kedudukan untuk greenback bulan ini," kata Wee.

sumber : Antara
Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement