Ahad 14 Jul 2019 09:53 WIB

Pertamina Siapkan 10 Juta Liter Avtur untuk Penerbangan Haji

Pasokan avtur tersebut untuk melayani penerbangan haji di Bandara Kualanamu

Rep: Novita Intan/ Red: Nidia Zuraya
Sejumlah petugas melakukan proses refuelling avtur ke pesawat Boeing 747 milik Saudi Arabia yang akan menerbangkan 450 calon jemaah haji di Bandara Sultan Mahmud Badaruddin II Palembang, Sumsel, Rabu (10/7/2019).
Foto: Antara/Feny Selly
Sejumlah petugas melakukan proses refuelling avtur ke pesawat Boeing 747 milik Saudi Arabia yang akan menerbangkan 450 calon jemaah haji di Bandara Sultan Mahmud Badaruddin II Palembang, Sumsel, Rabu (10/7/2019).

REPUBLIKA.CO.ID, MEDAN -- PT Pertamina telah menyiapkan sekitar 10 juta liter avtur untuk melayani kelompok terbang (kloter) haji di Bandara Internasional Kualanamu, Sumatera Utara. Persedian avtur diperkirakan meningkat 211 persen dibandingkan realisasi pada 2018 sebanyak lebih dari 3 juta liter avtur.

Unit Manager Communication & CSR MOR I Roby Hervindo mengatakan pihaknya siap memenuhi peningkatan kebutuhan avtur selama musim haji, berapapun kebutuhannya akan dipenuhi.

Baca Juga

“Peningkatan signifikan di Sumatera Utara terjadi dikarenakan adanya rute transit haji dari Banjarmasin dan Solo melalui Bandara Kualanamu,” ujarnya dalam keterangan tulis yang diterima Republika, Ahad (14/7).

Penerbangan haji melalui Bandara Kualanamu, lanjut Roby, terbagi menjadi dua fase. Fase pertama yaitu keberangkatan terjadi pada 7 Juli sampai dengan 3 Agustus 2019. Pada fase ini, disiapkan sebanyak lebih dari 3,5 juta liter avtur.

“Angka ini meningkat 120 persen dibandingkan dengan fase serupa tahun sebelumnya sebanyak 1,6 juta liter,” ucapnya.

Sedangkan fase kedua yaitu kepulangan, diperkirakan terjadi pada 17 Agustus sampai dengan 13 September 2019. Untuk fase ini, disiapkan sebanyak hampir 6,5 juta liter avtur.

“Jumlah ini meningkat 302 persen dibandingkan fase kepulangan tahun 2018 sebanyak 1,6 juta liter avtur,” ucapnya.

Keberangkatan haji dari Sumut terbagi menjadi dua embarkasi, yaitu embarkasi Kualanamu sebanyak 22 kloter dan embarkasi Banjarmasin sebanyak 17 kloter. Sementara untuk kepulangan terdapat total 100 kloter. Terdiri dari embarkasi Solo 70 kloter dan embarkasi Cengkareng 30 kloter, sehingga yotal embarkasi haji dari Sumut mencapai 139 kloter.

"Stok avtur yang tersedia di Depot Pengisian Pesawat Udara (DPPU) Kualanamu dipastikan cukup untuk memenuhi kebutuhan musim haji 2019. Stok Avtur di DPPU Kualanamu mampu memenuhi kebutuhan hingga 57 hari ke depan," jelasnya.

DPPU Kualanamu dilengkapi tiga unit refueller dengan kapasitas 90 ribu liter serta dilengkapi delapan Hydrant Dispenser. Adapun penyaluran avtur pada Juli hingga September diprediksi meningkat berturut-turut 26 persen, 25 persen dan 36 persen dibandingkan kondisi normal.

“Kenaikan dipersiapkan untuk mengantisipasi  bertambahnya penerbangan dari Bandara Kualanamu tujuan tanah suci, baik penerbangan langsung maupun transit di kota lain,” ucapnya.

Adapun hingga kini, Pertamina melayani maskapai Garuda Indonesia yang berangkat dari Kualanamu menuju Madinah, Arab Saudi. Pada keberangkatan haji 9 Juli, disalurkan 61 ribu liter avtur.

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement