Rabu 18 Jan 2017 15:44 WIB

BNI Siapkan Skema Penyaluran KUR Pertanian

Rep: Iit Septyaningsih/ Red: Nidia Zuraya
 Petugas sedang berbincang dengan debitur di kantor penyaluran Kredit Usaha Rakyat (KUR) Bank BNI, Jakarta, Rabu (24/1).
Foto: Republika/ Tahta Aidilla
Petugas sedang berbincang dengan debitur di kantor penyaluran Kredit Usaha Rakyat (KUR) Bank BNI, Jakarta, Rabu (24/1).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Koordinator (Kemenko) Bidang Perekonomian sedang menyusun skema khusus penyaluran Kredit Usaha Rakyat (KUR) untuk sektor pertanian. Menanggapi hal itu PT Bank Negara Indonesia (BNI) mengaku telah membicarakannya dengan Menko Perekonomian.

"Kemenko perekonomian telah membicarakan penyaluran KUR terkait sektor pertanian dengan bank-bank penyalur KUR," ujar Direktur Keuangan dan Risiko Kredit BNI Rico Rizal Budidarmo kepada Republika, Rabu, (18/1).

Ia mengatakan, bank penyalur KUR setuju penyaluran KUR pada sektor produktif, khususnya pertanian dan perkebunan. Penyaluran KUR sektor pertanian serta perkebunan sendiri diimplementasi dengan pola kemitraan atau inti plasma dengan melibatkan perusahaan maupun Badan Usaha Milik negara (BUMN) sebagai pendamping teknis sekaligus off taker atas komoditi yang dihasilkan petani.

Menurutnya, KUR sektor pertanian dapat pula ditetapkan pagu atau targetnya. "Dalam hal ini BNI telah menyiapkan pipeline penyaluran KUR di sektor di sektor hulu dan pengolahan sampai hilir," jelas Rico.

Sebelumnya, PT Bank Rakyat Indonesia (BRI) juga menyatakan setuju atas plafon KUR pertanian. Direktur Mikro dan Bisnis UKM Bank Rakyat Indonesia (BRI) Mohammad Irfan menegaskan, KUR pertanian perlu dicoba dulu.

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement