Jumat 24 May 2024 22:20 WIB

Resmi Ditutup, Indonesia Serahkan Estafet World Water Forum 11 ke Arab Saudi 

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono berharap kesepakatan menteri bisa direalisasikan

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah
Menteri PUPR Basuki Hadimuljono (kedua kiri) berpegangan tangan dengan Deputy Minister for Water, at the Ministry of Environment Water and Agriculture Arab Saudi Abdulaziz M. Alshaibani (tengah) saat berfoto bersama dengan delegasi Arab Saudi usai upacara penutupan World Water Forum ke-10 2024 di Bali International Convention Center, Nusa Dua, Badung, Bali, Jumat (24/5/2024).
Foto: ANTARA FOTO/Media Center World Water Forum 20
Menteri PUPR Basuki Hadimuljono (kedua kiri) berpegangan tangan dengan Deputy Minister for Water, at the Ministry of Environment Water and Agriculture Arab Saudi Abdulaziz M. Alshaibani (tengah) saat berfoto bersama dengan delegasi Arab Saudi usai upacara penutupan World Water Forum ke-10 2024 di Bali International Convention Center, Nusa Dua, Badung, Bali, Jumat (24/5/2024).

REPUBLIKA.CO.ID, BADUNG -- Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono secara resmi menyerahkan estafet kepengurusan tuan rumah World Water Forum (WWF) ke-11 kepada Abdul Aziz M Alshaibani selaku Wakil Menteri Air di Kementerian Lingkungan Hidup Air dan Pertanian Kerajaan Arab Saudi.

Penyerahan kepengurusan ini sekaligus menutup pelaksanaan World Water Forum ke-10 (WWF ke-10) yang dihelat sejak 18 Mei 2024, di mana Indonesia dipercaya menjadi tuan rumah.

“Pada kesempatan yang luar biasa ini, saya berharap semoga Arab Saudi sukses besar menjadi tuan rumah World Water Forum ke-11 pada tahun 2027,” kata Basuki dalam closing ceremony World Water Forum ke-10 di Bali International Convention Center (BICC) Nusa Dua, Bali, Jumat (24/5/2024).

Lebih lanjut dia mengutarakan poin-poin penting yang harus dicapai dalam pelaksanaan WWF ke-11 pada 2027 mendatang. Pertama, Basuki menekankan pentingnya untuk terus membuat langkah konkret. Berbagai komitmen dalam forum ini harus diikuti dengan aksi-aksi nyata.

“Dalam kaitan ini, compendium yang diluncurkan pada ministerial meeting harus direalisasikan agar dapat bermanfaat bagi masyarakat,” kata Basuki.

Kedua, perlunya meningkatkan sinergi antarpemangku kepentingan. Menurut Basuki, permasalah  air dan sanitasi semakin terkait dengan isu perubahan iklim sehingga perlu mengembangkan pendekatan yang holistic dan lintas sektoral.

Kemudian ketiga, berkontribusi sesuai dengan kemampuan masing-masing negara. “Dalam agenda air global, setiap negara harus menjadi bagian dari solusi melalui kolaborasi dan saling melengkapi, bukan melalui kompetisi,” tegas dia.

Diketahui, acara puncak WWF ke-10 di Bali dihadiri 19.686 peserta dari 160 negara. Pengunjung Expo and Fair pada 20-24 Mei 2024 sebanyak 23.718, termasuk peserta. Adapun total kehadiran peserta dan visitor selama lima hari pada 20-24 Mei 2024 yaitu sekitar 64 ribu orang.

Seberapa tertarik Kamu untuk membeli mobil listrik?

Advertisement
Yuk Ngaji Hari Ini
وَلْيَسْتَعْفِفِ الَّذِيْنَ لَا يَجِدُوْنَ نِكَاحًا حَتّٰى يُغْنِيَهُمُ اللّٰهُ مِنْ فَضْلِهٖ ۗوَالَّذِيْنَ يَبْتَغُوْنَ الْكِتٰبَ مِمَّا مَلَكَتْ اَيْمَانُكُمْ فَكَاتِبُوْهُمْ اِنْ عَلِمْتُمْ فِيْهِمْ خَيْرًا وَّاٰتُوْهُمْ مِّنْ مَّالِ اللّٰهِ الَّذِيْٓ اٰتٰىكُمْ ۗوَلَا تُكْرِهُوْا فَتَيٰتِكُمْ عَلَى الْبِغَاۤءِ اِنْ اَرَدْنَ تَحَصُّنًا لِّتَبْتَغُوْا عَرَضَ الْحَيٰوةِ الدُّنْيَا ۗوَمَنْ يُّكْرِهْهُّنَّ فَاِنَّ اللّٰهَ مِنْۢ بَعْدِ اِكْرَاهِهِنَّ غَفُوْرٌ رَّحِيْمٌ
Dan orang-orang yang tidak mampu menikah hendaklah menjaga kesucian (diri)nya, sampai Allah memberi kemampuan kepada mereka dengan karunia-Nya. Dan jika hamba sahaya yang kamu miliki menginginkan perjanjian (kebebasan), hendaklah kamu buat perjanjian kepada mereka, jika kamu mengetahui ada kebaikan pada mereka, dan berikanlah kepada mereka sebagian dari harta Allah yang dikaruniakan-Nya kepadamu. Dan janganlah kamu paksa hamba sahaya perempuanmu untuk melakukan pelacuran, sedang mereka sendiri menginginkan kesucian, karena kamu hendak mencari keuntungan kehidupan duniawi. Barangsiapa memaksa mereka, maka sungguh, Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang (kepada mereka) setelah mereka dipaksa.

(QS. An-Nur ayat 33)

Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement