Kamis 23 May 2024 21:24 WIB

Teliti Sebelum Beli Instrumen Investasi!

Pastikan bahwa instrumen investasi tersebut itu ada dan terdaftar di OJK.

Rep: Dian Fath Risalah/ Red: Lida Puspaningtyas
Ilustrasi investasi.
Foto: Freepik
Ilustrasi investasi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kasus dugaan dana nasabah miliaran rupiah hilang di rekening tabungan bank menarik perhatian. Publik takjub nasabah bisa mudah diperdaya dengan tawaran investasi dengan bunga selangit yang menghina akal sehat.

Pengamat ekonomi Ryan Kiryanto mengingatkan masyarakat agar teliti sebelum membeli instrumen investasi. Perlu diketahui, ciri utama penipuan berkedok investasi adalah tidak dimilikinya dokumen perizinan yang sah dari regulator atau pengawas terkait seperti Otoritas Jasa Keuangan (OJK), Bank Indonesia, Bappebti - Kementerian Perdagangan, Kementerian Koperasi dan UKM, dan lainnya.

Baca Juga

"Jadi pertama itu harus pastikan bahwa instrumen investasi tersebut itu ada dan terdaftar di OJK. Kemudian, pastikan siapa yang menjual atau yang memasarkan instrument investasi itu," ujar Ryan kepada Republika, belum lama ini.

Hal penting yang perlu ditanyakan adalah surat tugas yang dimiliki pegawai yang menawarkan instrumen investasi tersebut. Karena, seringkali penipu menggunakan tanda pengenal pegawai yang sudah tidak aktif.

"Seperti kasus di salah satu bank kan dia mantan pegawai, tapi ID card-nya dari lembaga sebelumnya itu masih dia bawa. Makanya harus diverifikasi, apakah ID card-nya itu masih valid atau enggak. Siapa tahu, ternyata dia udah pensiun tapi kok masih bawa itu. Kan kalau nasabah, calon konsumen kan tidak tahu bahwa dia udah pensiun atau masih aktif makanya harus cek surat tugasnya," terang Ryan. 

Masyarakat juga harus memastikan dengan benar bahwa instrumen investasi tersebut diterbitkan oleh lembaga keuangan yang resmi dan telah memiliki dokumen perizinan yang sah. 

"Kita harus teliti siapa yang jual, siapa yang memasarkan, resmi tidak dan penting juga setiap calon investor untuk mengukur kemampuannya secara finansial," tegas Ryan.

Sebelum berinvestasi, seseorang juga harus sudah memiliki pemahaman atau literasi yang cukup tentang profil dari investasi tersebut atau risk profiling.

"Jadi, kalau ngertinya cuman deposito sama tabungan, ya jangan coba-coba bermain saham, pelajari dulu risikonya," tegasnya.

Selanjutnya adalah dengan memilih instrumen investasi yang sesuai dengan selera risiko. Ia juga mengingatkan, bahwa semakin tinggi potensi risiko, semakin tinggi peluang imbal hasilnya.

"Karena, kalau seseorang ya, menawarkan produk investasi itu, bunganya itu atau kuponnya itu gak masuk akal, itu pasti gak benar. Makanya ada istilahnya selera risiko atau istilahnya bahasa kerennya itu, risk appetite," katanya.

Berinvestasi, lanjut Ryan, juga harus bijaksana menggunakan nalar sehat dan logika. Bila tidak mengerti dengan instrumen yang akan dibeli alangkah baiknya untuk bertanya kepada orang yang paham dengan produk-produk investasi.

"Jadi, kalau kita gak paham mengenai produk-produk investasi yang baru atau yang baru kita kenal, ada baiknya sebelum kita memutuskan investasi, kita tanya sama orang yang mengerti," ujarnya.

Ia menambahkan, untuk meminimalkan risiko, maka alangkah baiknya melakukan investasi pada beberapa jenis instrument investasi. Jika salah satu keranjang investasi sedang jatuh, maka masih memiliki cadangan keranjang investasi di tempat lain yang dapat menopang kinerja keseluruhan investasi.

Seberapa tertarik Kamu untuk membeli mobil listrik?

Advertisement
Yuk Ngaji Hari Ini
وَلْيَسْتَعْفِفِ الَّذِيْنَ لَا يَجِدُوْنَ نِكَاحًا حَتّٰى يُغْنِيَهُمُ اللّٰهُ مِنْ فَضْلِهٖ ۗوَالَّذِيْنَ يَبْتَغُوْنَ الْكِتٰبَ مِمَّا مَلَكَتْ اَيْمَانُكُمْ فَكَاتِبُوْهُمْ اِنْ عَلِمْتُمْ فِيْهِمْ خَيْرًا وَّاٰتُوْهُمْ مِّنْ مَّالِ اللّٰهِ الَّذِيْٓ اٰتٰىكُمْ ۗوَلَا تُكْرِهُوْا فَتَيٰتِكُمْ عَلَى الْبِغَاۤءِ اِنْ اَرَدْنَ تَحَصُّنًا لِّتَبْتَغُوْا عَرَضَ الْحَيٰوةِ الدُّنْيَا ۗوَمَنْ يُّكْرِهْهُّنَّ فَاِنَّ اللّٰهَ مِنْۢ بَعْدِ اِكْرَاهِهِنَّ غَفُوْرٌ رَّحِيْمٌ
Dan orang-orang yang tidak mampu menikah hendaklah menjaga kesucian (diri)nya, sampai Allah memberi kemampuan kepada mereka dengan karunia-Nya. Dan jika hamba sahaya yang kamu miliki menginginkan perjanjian (kebebasan), hendaklah kamu buat perjanjian kepada mereka, jika kamu mengetahui ada kebaikan pada mereka, dan berikanlah kepada mereka sebagian dari harta Allah yang dikaruniakan-Nya kepadamu. Dan janganlah kamu paksa hamba sahaya perempuanmu untuk melakukan pelacuran, sedang mereka sendiri menginginkan kesucian, karena kamu hendak mencari keuntungan kehidupan duniawi. Barangsiapa memaksa mereka, maka sungguh, Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang (kepada mereka) setelah mereka dipaksa.

(QS. An-Nur ayat 33)

Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement