Ahad 19 May 2024 19:40 WIB

Indonesia-Jepang Bahas Perkembangan Protokol Perubahan IJEPA

Indonesia dorong Jepang mulai bahas impelementasi kerja sama mobil listrik.

Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan saat memberikan keterangan pers di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Kamis (18/1/2024).
Foto: Republika/Dessy Suciati Saputri
Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan saat memberikan keterangan pers di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Kamis (18/1/2024).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan dan Wakil Menteri Parlemen Urusan Luar Negeri Jepang Komura Masahiro membahas peningkatan kerja sama perdagangan kedua negara secara bilateral, regional, dan multilateral, termasuk penyelesaian Protokol Perubahan Indonesian-Japan Economic Partnership Agreement (IJEPA).

Zulkifli menyampaikan Indonesia mengapresiasi dukungan Jepang dalam penyelesaian perundingan Protokol Perubahan IJEPA. Indonesia pun mendorong penyelesaian proses legal scrubbing dan penyusunan teks asli protokol dalam bahasa Indonesia dan Jepang.

Baca Juga

"Protokol Perubahan IJEPA ditargetkan dapat ditandatangani Presiden Joko Widodo dan Perdana Menteri Fumio Kishida sebelum Oktober 2024," ujar Zulkifli melalui keterangannya di Jakarta, Ahad (19/5/2024).

Dalam pertemuan tersebut, kedua pihak juga membahas perkembangan isu regional yaitu ASEAN-Japan Comprehensive Economic Partnership (AJCEP) dan Regional Comprehensive Economic Partnership (RCEP), mega FTA yang sudah berlaku sejak 2 Januari 2023 di Indonesia.

Indonesia mendorong Jepang mulai membahas implementasi inisiatif proyek kerja sama industri otomotif untuk mobil listrik. Di mana inisiatif tersebut telah disahkan saat Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) Peringatan 50 Tahun ASEAN-Jepang di Tokyo, Jepang, pada 2023.

Selain itu, Jepang memberikan dukungan agar Sekretariat RCEP dapat segera beroperasi penuh tahun ini. "Kami juga meminta dukungan Jepang agar prosedur aksesi RCEP dapat segera difinalisasi secepatnya," kata Zulkifli.

Lebih lanjut, Zulkifli mengajak Jepang untuk mendukung prioritas Keketuaan Asia-Pacific Economic Cooperation (APEC) Peru 2024.

Indonesia berpandangan ekonomi APEC terus mendukung sistem perdagangan multilateral melalui Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) dan pengembangan integrasi ekonomi kawasan melalui Free Trade Area of the Asia-Pacific (FTAAP).

"Sebagai Menteri Perdagangan APEC, diskusi mengenai isu digitalisasi pada fasilitasi perdagangan dan inklusifitas perlu terus didorong," ucapnya.

Jepang merupakan negara mitra dagang Indonesia yang menempati urutan ketiga, baik sebagai negara tujuan ekspor maupun asal impor.

Selama lima tahun terakhir (2019-2023) total perdagangan kedua negara terus mengalami kenaikan dengan tren 9,14 persen. Pada Januari-Maret 2024, total perdagangan Indonesia dan Jepang tercatat sebesar 8,5 miliar dolar AS.

Pada periode itu, ekspor Indonesia ke Jepang tercatat sebesar 5,1 miliar dolar AS dan impor Indonesia dari Jepang tercatat 3,3 miliar dolar AS, sehingga RI mengalami surplus sebesar 1,8 miliar dolar AS. Sementara, pada 2023, total perdagangan kedua negara mencapai 37,2 miliar dolar AS dengan nilai ekspor Indonesia ke Jepang mencapai 20,7 miliar dolar AS dan impor Indonesia dari Jepang tercatat 16,5 miliar dolar AS.

sumber : ANTARA

Seberapa tertarik Kamu untuk membeli mobil listrik?

Advertisement
Yuk Ngaji Hari Ini
وَلْيَسْتَعْفِفِ الَّذِيْنَ لَا يَجِدُوْنَ نِكَاحًا حَتّٰى يُغْنِيَهُمُ اللّٰهُ مِنْ فَضْلِهٖ ۗوَالَّذِيْنَ يَبْتَغُوْنَ الْكِتٰبَ مِمَّا مَلَكَتْ اَيْمَانُكُمْ فَكَاتِبُوْهُمْ اِنْ عَلِمْتُمْ فِيْهِمْ خَيْرًا وَّاٰتُوْهُمْ مِّنْ مَّالِ اللّٰهِ الَّذِيْٓ اٰتٰىكُمْ ۗوَلَا تُكْرِهُوْا فَتَيٰتِكُمْ عَلَى الْبِغَاۤءِ اِنْ اَرَدْنَ تَحَصُّنًا لِّتَبْتَغُوْا عَرَضَ الْحَيٰوةِ الدُّنْيَا ۗوَمَنْ يُّكْرِهْهُّنَّ فَاِنَّ اللّٰهَ مِنْۢ بَعْدِ اِكْرَاهِهِنَّ غَفُوْرٌ رَّحِيْمٌ
Dan orang-orang yang tidak mampu menikah hendaklah menjaga kesucian (diri)nya, sampai Allah memberi kemampuan kepada mereka dengan karunia-Nya. Dan jika hamba sahaya yang kamu miliki menginginkan perjanjian (kebebasan), hendaklah kamu buat perjanjian kepada mereka, jika kamu mengetahui ada kebaikan pada mereka, dan berikanlah kepada mereka sebagian dari harta Allah yang dikaruniakan-Nya kepadamu. Dan janganlah kamu paksa hamba sahaya perempuanmu untuk melakukan pelacuran, sedang mereka sendiri menginginkan kesucian, karena kamu hendak mencari keuntungan kehidupan duniawi. Barangsiapa memaksa mereka, maka sungguh, Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang (kepada mereka) setelah mereka dipaksa.

(QS. An-Nur ayat 33)

Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement