Ahad 21 Jan 2024 00:34 WIB

Bukan Indonesia, Toyota Jadikan Thailand Pusat Kendaraan Listrik dan Hidrogen 

Toyota telah menjadikan Thailand rumah kedua.

Para pemimpin Toyota, termasuk Chairman Akio Toyoda, bertemu dengan eksekutif puncak CP Group dan SCG di Bangkok pada 19 Desember 2023.
Foto: Nikkei Asia
Para pemimpin Toyota, termasuk Chairman Akio Toyoda, bertemu dengan eksekutif puncak CP Group dan SCG di Bangkok pada 19 Desember 2023.

REPUBLIKA.CO.ID,BANGKOK -- Toyota Motor sedang bersiap meluncurkan kampanye dekarbonisasi yang agresif di Thailand. Toyota bermitra dengan bisnis lokal terkemuka di Thailand seperti Charoen Pokphand Group dengan fokus pada permintaan kendaraan listrik komersial dan bahan bakar sel.

“Saya yakin tindakan kami saat ini dapat mengubah masa depan,” kata Chairman Toyota Akio Toyoda saat menghadiri lomba ketahanan bulan lalu di Buriram, 400 kilometer dari Bangkok. “Saya ingin orang-orang merasakan pilihan untuk menjadi netral karbon dengan menggunakan kelima indra mereka.”

Baca Juga

Toyoda bukan satu-satunya eksekutif Toyota yang mengunjungi Thailand pada bulan Desember lalu. Presiden Koji Sato dan Wakil Presiden Eksekutif Hiroki Nakajima telah tiba di Bangkok beberapa hari sebelumnya.

Perjalanan mereka bertepatan dengan pengumuman bahwa anak perusahaan Toyota, Daihatsu, yang memproduksi mobil mini kei, telah melakukan uji keselamatan yang cacat. Namun meski terjadi krisis di dalam negeri, para eksekutif tetap tinggal di Thailand untuk memajukan aliansi dekarbonisasi dengan mitra lokal.

 

Toyoda dan rekan-rekannya bertemu dengan para pemimpin CP Group dan Siam Cement Group, termasuk Senior Chairman CP Group Dhanin Chearavanont. CP Group adalah pemain global di bidang agribisnis dengan pendapatan total puluhan miliar dolar AS, sementara Siam Cement lebih dari 30 persen dimiliki oleh Raja Thailand Maha Vajiralongkorn.

Ketiga perusahaan tersebut sepakat untuk bermitra dalam mencapai netralitas karbon di Thailand, bersama dengan Commercial Japan Partnership Technologies (CJPT), yang didukung oleh Toyota dan rekan senegaranya Isuzu Motors, serta perusahaan leasing asal Thailand.

Jarang sekali perusahaan dari berbagai industri bekerja sama 

Rincian ikatan mereka akan diselesaikan nanti. Namun balapan baru-baru ini di Buriram memberikan petunjuk tentang apa yang mungkin mereka rencanakan.

Di antara peserta lomba Toyota adalah Corolla bertenaga hidrogen, yang dikendarai sendiri oleh Toyoda. Kendaraan ini didukung oleh mesin yang sebagian berbahan bakar hidrogen yang terbuat dari kotoran ayam di peternakan unggas CP Group dan diproses oleh unit Toyota di Thailand.

Kotoran dari 29 juta ekor ayam dapat menggerakkan 100.000 truk kecil selama setahun, menurut Toyota. Isuzu Motors telah mulai menguji penggunaan hidrogen tersebut pada truk sel bahan bakar.

Sebuah stan di tempat perlombaan menyoroti teknologi dekarbonisasi, termasuk versi listrik dari truk pikap Toyota Hilux. Hypermarket Makro milik CP Group telah menggunakan truk ini untuk pengiriman, dan uji coba yang berakhir tahun lalu menunjukkan bahwa truk tersebut membantu mengurangi emisi.

Selain mempercepat uji coba dengan CP Group, Toyota juga akan mempertimbangkan penggunaan Hilux EV untuk kendaraan logistik SCG.

Toyota memiliki hubungan yang erat dengan Thailand, yang menjelaskan mengapa produsen mobil Jepang tersebut meluncurkan inisiatif di sini. Toyoda sudah lama menyatakan bahwa Thailand adalah rumah kedua. 

Ketika perusahaan tersebut menghadapi penarikan besar-besaran di Amerika Serikat pada tahun 2010, tak lama setelah Toyoda menjadi presiden, Raja Bhumibol Adulyadej, yang merupakan raja saat ini, menyuarakan kepercayaannya pada produsen mobil tersebut.

Alasan lainnya adalah rekam jejak produsen mobil tersebut di negara tersebut, dengan menguasai pangsa lebih dari 30 persen dan mengubahnya menjadi basis produksi besar sehingga mendapat julukan, "Detroit-nya Asia".

Dalam beberapa tahun terakhir, Thailand dengan cepat bergerak dalam bidang elektrifikasi mobil dengan tujuan mengembangkan industri baru.

Penjualan kendaraan listrik pada bulan Desember mencapai rekor tertinggi yaitu 9.258 unit, menurut laman berita otomotif Autolife Thailand. Penjualan setahun penuh melonjak 7,8 kali lipat dibandingkan tahun sebelumnya. Kendaraan listrik menyumbang lebih dari 10 persen penjualan mobil bulanan baru, dan 80 persen di antaranya adalah produsen mobil Tiongkok seperti BYD.

Toyota belum memasuki produksi dan penjualan kendaraan listrik skala penuh di Thailand. “Perusahaan Jepang tidak secara proaktif berinvestasi di ladang baru,” kata Perdana Menteri Srettha Thavisin pada pertengahan Desember, dengan mempertimbangkan produksi kendaraan listrik lokal.

Toyota memiliki keunggulan luar biasa dalam kendaraan hibrida, namun keinginannya untuk memasuki bidang kendaraan listrik dan sel bahan bakar dengan sungguh-sungguh mengarah pada aliansi dengan perusahaan-perusahaan Thailand.

Pemerintah Thailand fokus pada elektrifikasi truk pikap. Kendaraan tersebut diperkirakan menguasai sekitar 40 persen pasar otomotif domestik, menjadikannya jenis yang paling populer di kalangan masyarakat.

Thailand juga merupakan pusat manufaktur yang mengekspor truk pickup terutama ke negara-negara tetangga di Asia Tenggara dan Timur Tengah. Saat ini, produsen mobil Tiongkok meluncurkan kendaraan listrik di segmen kompak dan subkompak. Toyota dan rival Jepang lainnya telah membangun rantai pasokan dengan keunggulan luar biasa pada truk pikap.

Toyota telah bertekad akan mengakses lebih dari separuh saluran distribusi di Thailand melalui kemitraan dengan CP dan SCG, mengingat skala logistik dan jaringan penjualan kedua grup tersebut. Jika uji lapangan membuktikan bahwa logistik bertenaga kendaraan listrik layak dilakukan, hal ini merupakan peluang komersial besar bagi Toyota.

Kini setelah para pemain China menguasai sebagian besar pasar kendaraan listrik di Thailand, “kita harus benar-benar mengejar ketinggalan,” kata Masahiko Maeda, CEO Toyota untuk wilayah Asia.

Untuk bangkit kembali, Toyota akan terus maju dengan strategi dua arah yang akan melibatkan pengembangan kendaraan listrik penumpang untuk bersaing dengan rival Chinak dan mengembangkan pasar untuk pikap serba listrik di sektor bisnis.

sumber : Nikkei Asia
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement