Rabu 08 Nov 2023 13:28 WIB

Ini Hubungan Nestle dengan Israel yang Membuatnya Diboikot

Nestle mengakuisisi perusahaan besar di Israel.

Rep: Dian Fath Risalah/ Red: Lida Puspaningtyas
logo nestle
Foto: nestle
logo nestle

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Gerakan boycott, divestment, sanctions (BDS) atau boikot, divestasi, sanksi adalah gerakan kebebasan, keadilan, dan kesetaraan yang dipimpin Palestina. BDS menjunjung tinggi prinsip sederhana bahwa warga Palestina berhak atas hak yang sama seperti umat manusia lainnya.

Situs resmi BDS mengungkapkan delapan produk yang terafiliasi atau mendukung Israel. Sehubungan dengan itu, BDS mengajak memboikot perusahaan Israel dan internasional yang terlibat dalam tindakan pelanggaran hak-hak Palestina.

Baca Juga

Salah satu produk atau perusahaan yang menjadi target boikot adalah Nestle yang merupakan perusahaan makanan dan minuman multinasional yang berkantor pusat di Swiss. Perusahaan ini didirikan pada 1866 oleh Henri Nestlé. Awalnya, perusahaan menciptakan sebuah produk makanan terobosan untuk bayi pada 1867, dan pada 1905 perusahaan yang didirikannya bergabung dengan Anglo-Swiss, untuk membentuk yang sekarang ini dikenal sebagai Grup Nestlé. 

Nestle sendiri merupakan perusahaan makanan dan minuman multinasional Swiss yang memiliki 53,8 persen dari produsen makanan Israel terkemuka, Osem. Nestle juga diketahui memiliki beberapa pabrik di Israel. 

 

Namun, pada pertengahan Oktober lalu Nestle mengumumkan menutup sementara pabrik di Israel. Dikutip dari Reuters, Chief Executive Nestle Mark Schneider, mengatakan perusahaan mengambil kebijakan menutup pabrik karena pertimbangan keamanan.

Bergerak cepat, parlemen Turki...

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement