Selasa 31 Oct 2023 16:44 WIB

Menteri ESDM Sebut Proyek Pipa Gas Cisem Tahap II Mulai 2024

Jika pipa Cisem selesai, pemanfaatan gas domestik akan meningkat.

Menteri ESDM Arifin Tasrif membuka Asean Ministrial Energy Meeting (AMEM) ke 41 di Bali, Kamis (24/8/2023).
Foto: Dok ESDM
Menteri ESDM Arifin Tasrif membuka Asean Ministrial Energy Meeting (AMEM) ke 41 di Bali, Kamis (24/8/2023).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif menyebutkan Proyek Pipa Transmisi Gas Bumi Cirebon-Semarang (Cisem) Tahap II Ruas Batang-Kandang Haur mulai dikerjakan pada 2024.

"Saat ini, pipa ruas Semarang-Batang sepanjang 60 km (Cisem tahap I) telah selesai, dan sedang disiapkan proyek pipa gas ruas Batang-Cirebon-Kandang Haur (tahap II) sepanjang 240 km," jelas Arifin Tasrif saat rapat koordinasi yang dipimpin Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi ad-interim Erick Thohir di Kantor Kementerian ESDM Jakarta, Senin (30/10/2023).

Baca Juga

Dalam rilis Kementerian ESDM, yang dikutip di Jakarta, Selasa (31/10/2023), Arifin mengatakan, pembangunan transmisi pipa gas bumi Cisem dan ruas Dumai-Sei Mangke merupakan bagian dari proyek strategis nasional (PSN). Itu diamanatkan dalam Peraturan Presiden Nomor 109 Tahun 2020 tentang Perubahan Ketiga Atas Peraturan Presiden Nomor 3 Tahun 2016 tentang Percepatan Pelaksanaan PSN.

Menurut dia, proyek pipa gas Cisem tahap I menelan biaya Rp 1,13 triliun dan Cisem tahap II direncanakan menghabiskan biaya Rp 3,34 triliun, yang akan dimasukkan dalam APBN dengan skema kontrak tahun jamak. Total biaya proyek pipa gas Cisem sebesar Rp 4,47 triliun.

 

Arifin menambahkan potensi permintaan gas dari pipa Cisem tahap II antara lain industri di Cirebon, Tegal, Pekalongan, Brebes dan Pemalang, dengan volume 5,8-12 MMSCFD.

Selain itu, konsumen komersial seperti hotel dan restoran. Juga, jaringan gas rumah tangga, kilang minyak Balongan, Indramayu, Jabar, dengan volume 24 MMSCFD dan berpotensi meningkat hingga 42 MMCSFD.

"Demand lainnya adalah pembangkit tenaga listrik dengan volume 189-199 MMCSFD," ujarnya.

Kementerian ESDM, sebut Arifin, juga sedang mempersiapkan pembangunan pipa gas ruas Dumai-Sei Mangke di Sumatera bagian utara. Jika pipa tersebut sudah selesai, maka akan meningkatkan pemanfaatan gas domestik, karena sudah terhubung dari Jawa Timur hingga Sumatra bagian utara.

"Selama ini, Sumatera bagian utara itu kebutuhan gasnya disuplai dari pengapalan 16 kargo LNG dari Papua dan Kaltim," imbuhnya.

Total anggaran pembangunan pipa gas Dumai-Sei Mangke sebesar Rp 6,6 triliun dan akan menyalurkan potensi gas bumi dari Wilayah Kerja (WK) Agung dan Andaman di Aceh untuk dimanfaatkan di Jawa dan Sumatra.

Menurut Arifin, jika pipa gas sudah tersambung dari Sumatera hingga Jawa Timur, maka akan ada penambahan penerima jaringan gas kota (jargas) di Cisem sebanyak 300 ribu sambungan rumah tangga (SR) dan Dumai-Sei Mangke sebanyak 600 ribu SR.

"Dari angka tersebut akan mengurangi subsidi elpiji tiga kg sebanyak Rp 630 miliar per tahun dan menghemat devisa impor elpiji sebesar Rp 1,08 triliun per tahun," sebutnya.

 

sumber : ANTARA
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement