Rabu 09 Aug 2023 14:06 WIB

Utang Kartu Kredit Warga Amerika Naik Jadi 1 Triliun Dolar AS

Kenaikan utang Kartu kredit menggambarkan belanja konsumen yang kuat.

Rep: Novita Intan/ Red: Friska Yolandha
Ilustrasi kartu kredit. Utang kartu kredit warga Amerika mencapai 1,03 triliun dolar AS.
Foto: AP Photo/Matt Rourke
Ilustrasi kartu kredit. Utang kartu kredit warga Amerika mencapai 1,03 triliun dolar AS.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Masyarakat Amerika (AS) meminjam lebih banyak dari sebelumnya dengan kartu kredit mereka pada kuartal terakhir. New York Federal Reserve Bank mengatakan pada Selasa (8/8/2023), dengan saldo melebihi satu triliun dolar AS  pertama kalinya, bahkan beban utang rumah tangga secara keseluruhan sebagian besar tidak berubah.

Seperti dilansir Reuters, Rabu (9/8/2023) saldo kartu kredit naik 45 miliar dolar AS menjadi 1,03 triliun dolar AS pada kuartal kedua. Bank Fed regional mengatakan dalam laporan utang dan kredit rumah tangga kuartalan terbaru, yang mencerminkan belanja konsumen yang kuat serta harga yang lebih tinggi karena inflasi.

Baca Juga

Utang rumah tangga naik 0,1 persen menjadi 17,06 triliun dolar AS, karena saldo hipotek - porsi terbesar, dan biasanya pendorong terbesar, dari keseluruhan utang rumah tangga - sebagian besar tidak berubah.

Sementara itu, tunggakan kartu kredit berada pada level tertinggi dalam 11 tahun, yang diukur menggunakan rata-rata empat kuartal.

 

Tetapi tren kuartal-ke-kuartal tampak kurang mengkhawatirkan, dengan para peneliti Fed New York mencatat level mendekati level pra-pandemi dalam dua kuartal terakhir.

"Meskipun banyak hambatan yang dihadapi konsumen Amerika selama setahun terakhir - suku bunga yang lebih tinggi, tekanan inflasi pasca-pandemi, dan kegagalan perbankan baru-baru ini - hanya ada sedikit bukti kesulitan keuangan yang meluas bagi konsumen," tulis peneliti New York Fed.

Meskipun saldo yang meningkat akan menantang beberapa peminjam, dan peminjam pinjaman mahasiswa mungkin terjepit saat pembayaran pinjaman mahasiswa dilanjutkan musim gugur ini, mereka menulis, kredit rumah tangga menunjukkan beberapa tanda awal stabilisasi pada kesehatan pra-pandemi, meskipun dengan saldo nominal yang lebih tinggi.

Saldo pinjaman mahasiswa turun sebesar 35 miliar dolar AS menjadi 1,57 triliun dolar AS pada kuartal kedua. Peneliti New York Fed mengaitkan penurunan tersebut dengan waktu tahun akademik, serta beberapa program pengampunan kecil yang dimulai.

Asal usul hipotek meningkat menjadi 393 miliar dolar AS pada periode April-Juni, dari level terendah sembilan tahun sekitar 324 miliar dolar AS pada kuartal terakhir.

Mereka tetap jauh lebih rendah dari rata-rata dalam dua tahun pertama pandemi Covid-19, yang mencerminkan dampak kenaikan suku bunga agresif bank sentral AS selama 15 bulan terakhir. Keseluruhan saldo hipotek turun menjadi 12,01 triliun dolar AS, dari 12,04 triliun dolar AS pada kuartal sebelumnya. 

Saldo pinjaman mobil terus meningkat dalam jangka panjang, naik sebesar 20 miliar dolar AS menjadi 1,58 triliun dolar AS pada kuartal kedua. Originasi naik sekitar 11 persen menjadi 179 miliar dolar AS, mencerminkan kenaikan tajam harga mobil; jumlah pinjaman yang baru dibuka tetap di bawah tingkat pra-pandemi. 

 

 

 

sumber : Reuters
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement