Rabu 02 Aug 2023 21:35 WIB

Harga Gas Melon Melambung, Pertamina Imbau Beli Gas Subsidi di Pangkalan Resmi

Biasa dijual Rp 16 ribu kini harga elpiji subsidi jadi Rp 23 ribu.

Warga mengangkat elpiji ukuran 3 kg yang dibeli saat pelaksanaan operasi pasar di kawasan Legian, Badung, Bali, Kamis (27/7/2023). Operasi pasar yang diselenggarakan serentak di enam titik di Kabupaten Badung itu guna mengantisipasi kelangkaan elpiji 3 kg di tingkat konsumen terutama menjelang Hari Raya Galungan dan Kuningan.
Foto: Antara/Fikri Yusuf
Warga mengangkat elpiji ukuran 3 kg yang dibeli saat pelaksanaan operasi pasar di kawasan Legian, Badung, Bali, Kamis (27/7/2023). Operasi pasar yang diselenggarakan serentak di enam titik di Kabupaten Badung itu guna mengantisipasi kelangkaan elpiji 3 kg di tingkat konsumen terutama menjelang Hari Raya Galungan dan Kuningan.

REPUBLIKA.CO.ID, PONOROGO -- Sales Branch Manager Pertamina Rayon VI Kediri Muhammad Salman Al Farisy mengimbau masyarakat pengguna elpiji ukuran tiga kilogram, agar membeli bahan bakar gas yang disubsidi pemerintah itu di agen dan pangkalan-pangkalan resmi.

Hal itu disampaikan Salman, di Ponorogo, Jawa Timur, Rabu (2/8/2023) menanggapi fenomena kenaikan harga elpiji melon di pasaran beberapa hari terakhir, seiring kelangkaan yang banyak dikeluhkan warga.

Baca Juga

"Masyarakat pengguna elpiji subsidi sebaiknya beli di pangkalan-pangkalan resmi karena harganya (pasti) HET (harga eceran tertinggi)," kata dia saat dikonfirmasi awak media.

Gejolak harga elpiji melon saat ini banyak dikeluhkan warga di Ponorogo. Pasalnya, elpiji bersubsidi ukuran tiga kilogram yang harusnya dijual Rp 16 ribu hingga Rp 17.500 per tabung, kini melonjak di kisaran Rp 22 ribu hingga Rp 23 ribu.

Salman memastikan pihaknya akan terus mengawasi pasokan hingga dinamika serapan elpiji subsidi tersebut, untuk memastikan distribusi tersalurkan tepat sasaran, tidak terjadi penimbunan dan penjualan sesuai ketentuan harga eceran tertinggi yang ditetapkan pemerintah.

"Silahkan melapor ke kami (Pertamina) jika ada pangkalan yang menjual di atas HET," katanya.

Saat ini pihaknya juga intens melakukan sosialisasi terhadap pangkalan untuk melayani pembelian masyarakat.

"Sudah kami imbau ke pangkalan agar menjual ke konsumen langsung," imbuhnya.

Salman menambahkan, pihaknya akan menambah jumlah pangkalan di kabupaten Ponorogo agar distribusi elpiji subsidi lebih merata dan mudah dijangkau masyarakat. Saat ini, jumlah pangkalan di Ponorogo tercatat sebanyak 751 unit.

"Yang pangkalan besar akan kami pecah lagi supaya bisa lebih merata, sehingga masyarakat lebih mudah mendapatkan elpiji subsidi," katanya.

Lebih lanjut, pihaknya tetap akan melakukan langkah evaluasi terhadap para pangkalan elpiji di Ponorogo saat ini. Evaluasi yang dilakukan yakni penyaluran elpiji melon apakah sudah sesuai dengan ketentuan.

"Seminggu ini setelah kami berikan ekstra pasokan akan kita evaluasi setiap pangkalan sudah sesuai atau tidak," katanya.

sumber : Antara

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement