Jumat 21 Jul 2023 18:06 WIB

Permintaan Tetap Lesu Meski Diberi Insentif, Mobil Listrik tidak Laku?

China mengumumkan sejumlah langkah untuk dorong penjualan mobil.

Mobil listrik Nio ei7
Foto: Nio
Mobil listrik Nio ei7

REPUBLIKA.CO.ID, BEIJING -- Otoritas China mengumumkan sejumlah langkah untuk membantu meningkatkan penjualan mobil  dengan tujuan menopang ekonomi yang lesu. Akan tetapi, langkah-langkah tersebut tampaknya gagal untuk mengesankan investor yang telah menuntut stimulus yang lebih kuat. 

Daerah akan didorong untuk meningkatkan kuota pembelian mobil tahunan dan upaya akan dilakukan untuk mendukung penjualan kendaraan bekas, kata pernyataan tentang konsumsi mobil yang diterbitkan oleh 13 lembaga pemerintah termasuk Komisi Pembangunan dan Reformasi Nasional perencana negara pada Jumat (21/7/2023).

Baca Juga

Saat pemulihan ekonomi China pasca-pandemi melambat, para pembuat kebijakan telah mengidentifikasi sektor otomotif negara itu sebagai pengungkit utama yang ingin mereka gunakan untuk menopang pertumbuhan. Pada bulan Juni, mereka secara tak terduga memperpanjang keringanan pajak pembelian untuk kendaraan energi baru (NEV) hingga 2027. 

Tetapi permintaan konsumen domestik tetap lemah. Pasar mobil terbesar di dunia telah bergulat dengan perang harga yang dipicu oleh Tesla pada bulan Januari yang telah menyebar ke lebih dari 40 merek yang menawarkan diskon untuk kendaraan mereka. 

 

Kemudian, asosiasi industri terkemuka mendesak industri otomotif dan otoritas untuk meredam "hype pemotongan harga" untuk memastikan perkembangan industri yang sehat dan stabil. Pernyataan hari Jumat yang ditujukan untuk mendorong konsumsi mobil menggemakan hal ini. 

"Pemerintah daerah tidak boleh mengeluarkan kebijakan proteksionis dan menghindari persaingan yang kejam," katanya.

Sebuah pernyataan terpisah untuk mendukung penjualan produk elektronik mengatakan pihak berwenang akan mendorong lembaga penelitian ilmiah dan entitas pasar untuk secara aktif menerapkan teknologi kecerdasan buatan (AI) domestik untuk meningkatkan tingkat kecerdasan produk elektronik. 

Langkah-langkah tersebut menggemakan langkah serupa yang diumumkan oleh pihak berwenang dalam beberapa bulan terakhir dan gagal untuk meningkatkan pasar, dengan saham di indeks mobil China turun 0,3 persen dan indeks elektronik turun 0,6 persen terhadap kenaikan 0,1 persen di benchmark

"Dukungan ini kemungkinan tidak akan meningkatkan konsumsi secara signifikan ketika orang pada umumnya masih enggan membelanjakan karena mereka kurang percaya pada pemulihan ekonomi," kata UBS dalam sebuah catatan pada hari Jumat.

Investor mengatakan mereka kecewa dengan pertumbuhan kuartal kedua China yang lemah dan ingin melihat stimulus yang lebih kuat. Beberapa menggantungkan harapan mereka pada pertemuan Politbiro akhir bulan ini.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement