Sabtu 27 May 2023 07:36 WIB

Mobil China Great Wall Produksinya Dikebut Penuhi Pesanan Arab Saudi

Mobil listrik China menjadi daya tarik bagi konsumen di Timur Tengah

Pengunjung menghadiri Pameran Internasional China Barat kelima untuk Investasi dan Perdagangan di Chongqing, China Barat Daya, pada 18 Mei 2023.
Foto: Xinhua
Pengunjung menghadiri Pameran Internasional China Barat kelima untuk Investasi dan Perdagangan di Chongqing, China Barat Daya, pada 18 Mei 2023.

REPUBLIKA.CO.ID,BEIJING -- Basis manufaktur Great Wall Motor Company Limited (GMW), yang terletak di distrik Yongchuan di kotamadya Chongqing, Tiongkok Barat Daya, kini beroperasi dengan kapasitas penuh, karena para pekerja bekerja keras untuk memenuhi pesanan dari Arab Saudi.

Sejak debutnya di Arab Saudi pada Juli 2022, Tank 300, salah satu model populer GWM, telah menjadi kendaraan off-road terlaris di negara Timur Tengah itu, menurut Shi Qingke, wakil presiden GWM.

Baca Juga

Perusahaan mengekspor mobil pick-up pertamanya ke Timur Tengah pada tahun 1997. "Pada Juli 2022, perusahaan mengumumkan telah menjual 1 juta kendaraan di luar negeri, sebuah tonggak sejarah yang mewakili dedikasi tak tergoyahkan selama 25 tahun untuk memasuki pasar luar negeri," kata Shi.

GWM bukanlah satu-satunya perusahaan Chongqing yang mengincar pasar Timur Tengah. Chongqing Changan Automobile Co Ltd produsen kendaraan terkemuka China, juga telah membuat langkah signifikan dalam mengekspor kendaraan ke Arab Saudi. Perusahaan mengatakan jumlah kendaraan yang diekspor ke Arab Saudi melebihi 35 ribu unit tahun lalu, meningkat 22 persen dibandingkan tahun sebelumnya.

 

Pada awal 1990-an, Changan mulai merambah pasar Timur Tengah dan sekarang telah berkembang menjadi merek Cina yang populer di Arab Saudi, kata Song Shuang, manajer umum Changan International Corporation.

Pada tahun 2022, ekspor mobil China melonjak menjadi 3,11 juta unit, naik 54,4 persen tahun ke tahun, menurut Asosiasi Produsen Mobil China (CAAM). Berkat upaya tanpa henti dari pembuat mobil China, kendaraan China telah menghadirkan opsi baru bagi pelanggan di Arab Saudi, Uni Emirat Arab, dan Mesir.

Selain mobil berbahan bakar fosil, kendaraan energi baru (mobil listrik) juga merambah pasar luar negeri.

Dalam Pameran Internasional China Barat kelima untuk Investasi dan Perdagangan di Chongqing baru-baru ini, Yan Tianxiao bersama Changan telah memperhatikan perubahan tersebut. Yan mengamati peningkatan jumlah NEV, komponen NEV, dan teknologi terkait NEV di pameran sebelumnya.

"Pertumbuhan yang kuat dari produk energi baru terjadi di perusahaan saya. Kami hanya membawa satu model berbahan bakar fosil ke pameran tahun lalu, sedangkan tahun ini, semua kendaraan yang dipamerkan adalah NEV," kata Yan.

Menurut CAAM, China memproduksi sekitar 7,06 juta dan menjual 6,89 juta NEV pada 2022, melonjak 96,9 persen dan 93,4 persen dari tahun sebelumnya. Volume ekspornya mencapai 679.000 unit, meningkat 1,2 kali lipat dari tahun ke tahun.

Dengan latar belakang ini, semakin banyak perusahaan mobil China yang mengalihkan perhatian mereka ke energi cerdas dan baru.

Negara-negara Timur Tengah, apakah mereka produsen minyak atau bukan, semuanya menggunakan pengembangan ekonomi hijau, dan energi baru dan terbarukan, sebagai strategi fundamental untuk pembangunan berkelanjutan. Dalam konteks ini, NEV telah menjadi pilar penting di pasar Timur Tengah, kata Liu Xinlu, dekan School of Arabic Studies, di Beijing Foreign Studies University.

"Ini telah membawa peluang besar bagi NEV yang dikembangkan sendiri oleh China di negara-negara Timur Tengah," kata Ding Long, seorang profesor di Institut Studi Timur Tengah Universitas Studi Internasional Shanghai, menambahkan teknologi canggih, kinerja yang stabil, dan harga yang wajar dapat memperoleh pengakuan dari konsumen lokal.

Pada edisi kedua E-MotorShow Middle East untuk mobil Electric & Hybrid yang diadakan di Lebanon awal bulan ini, sekitar sepertiga dari merek yang dipamerkan berasal dari China. Penjual mobil lokal mengungkapkan optimisme tentang mobil China, memprediksi bahwa merek China akan merebut pangsa terbesar pasar mobil Lebanon di tahun-tahun mendatang.

"Banyak perusahaan otomotif juga berupaya meningkatkan kerja sama teknologi dengan negara-negara Timur Tengah, yang tidak hanya menciptakan peluang kerja bagi penduduk setempat, tetapi juga membantu meningkatkan tingkat industri negara-negara tersebut," kata Liu.

sumber : Chinadaily.com
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement