Rabu 17 May 2023 14:31 WIB

Mentan SYL Ajak Wanita Tani HKTI Membumikan Penanaman Pekarangan Rumah

Program KUR bisa digunakan sebagai permodalan usaha oleh kader Wanita Tani

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (Mentan SYL) mengajak semua kader Wanita Tani Indonesia HKTI untuk mendukung dan menyukseskan semua program pemerintah yang berkaitan dengan kedaulatan pangan dan peningkatan produktivitas.
Foto: dok Kementan
Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (Mentan SYL) mengajak semua kader Wanita Tani Indonesia HKTI untuk mendukung dan menyukseskan semua program pemerintah yang berkaitan dengan kedaulatan pangan dan peningkatan produktivitas.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (Mentan SYL) mengajak semua kader Wanita Tani Indonesia HKTI untuk mendukung dan menyukseskan semua program pemerintah yang berkaitan dengan kedaulatan pangan dan peningkatan produktivitas.

Salah satunya dengan membumikan kembali penanaman pangan pekarangan rumah sebagai basis ketahanan pangan keluarga di seluruh Indonesia. "Saya mendorong pemberdayaan wanita melalui program penganekaragaman konsumsi pangan dari unit terkecil, yaitu keluarga dengan memanfaatkan pekarangan di sekitar rumah melalui kegiatan P2L atau Pekarangan Pangan Lestari dan Pertanian Keluarga," ujar SYL saat melantik sekaligus membuka rapat kerja I DPP Wanita Tani Indonesia HKTI Periode 2, Rabu (17/5/2023).

SYL mengatakan, sejauh ini Kementan memiliki banyak program unggul yang bisa diakses semua orang, termasuk kader wanita tani HKTI. Salah satunya program Kredit Usaha Rakyat (KUR) yang bisa digunakan sebagai permodalan usaha tani.

"Dengan KUR, kita bisa terus meningkatkan kapasitas produksi pangan komoditas pengendali inflasi, seperti cabai dan bawang merah serta mengurangi impor seperti kedelai, jagung, gula tebu, dan daging sapi," katanya.

Diketahui, selama 2020-2022 kinerja KUR sektor pertanian memperlihatkan hasil yang menggembirakan, di mana realisasi KUR tahun 2020 mencapai Rp 55,30 triliun atau 110,62 persen dari target Rp 50 triliun. Kemudian tahun 2021 mencapai Rp 85,62 triliun atau 122,31 persen di atas target sebesar Rp 70 triliun.

"Dan per 31 Desember 2022 realisasi KUR mencapai Rp 113,43 triliun atau 126,04 persen dari target Rp 90 triliun," katanya.

photo
Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (Mentan SYL) mengajak semua kader Wanita Tani Indonesia HKTI untuk mendukung dan menyukseskan semua program pemerintah - (dok Kementan)
 

Sementara, untuk luas panen padi tahun 2021 mencapai 10,41 juta hektar dan menjadi 10,45 juta hektar pada 2022 atau meningkat 0,39 persen apabila dibandingkan tahun 2021.

"Karena itu, saya sangat berharap pelaksanaan rapat kerja ini menghasilkan program-program yang out of the box, serta dapat bermanfaat dalam mendukung pembangunan pertanian di Indonesia, sehingga berdampak terhadap peningkatan kesejahteraan para petani Indonesia," katanya.

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement