Jumat 05 May 2023 13:34 WIB

BI Fasilitasi UMKM Sulut Promosi di KTT ASEAN

BI memfasilitasi dua pelaku UMKM yakni produk pangan dan kain tenun.

Kain tenun di Galeri Pinawetengan, Tompaso, Minahasa, Sulawesi Utara, Jumat (27/8/2021). Bank Indonesia (BI) memfasilitasi pelaku usaha mikro kecil menengah (UMKM) Sulawesi Utara (Sulut) mempromosikan produk pangan dan tenun pada KTT ASEAN 2023 Labuan Bajo, Nusa Tenggara Timur.
Foto: ANTARA FOTO/Fauzan/rwa.
Kain tenun di Galeri Pinawetengan, Tompaso, Minahasa, Sulawesi Utara, Jumat (27/8/2021). Bank Indonesia (BI) memfasilitasi pelaku usaha mikro kecil menengah (UMKM) Sulawesi Utara (Sulut) mempromosikan produk pangan dan tenun pada KTT ASEAN 2023 Labuan Bajo, Nusa Tenggara Timur.

REPUBLIKA.CO.ID, MANADO -- Bank Indonesia (BI) memfasilitasi pelaku usaha mikro kecil menengah (UMKM) Sulawesi Utara (Sulut) mempromosikan produk pangan dan tenun pada KTT ASEAN 2023 Labuan Bajo, Nusa Tenggara Timur.

"Untuk kali ini, kami memfasilitasi dua pelaku UMKM yakni produk pangan dari UD Livia Nusa Boda dan kain tenun pinawetengan," kata Kepala BI Sulut Andry Prasmuko, di Manado, Jumat (5/5/2023).

Baca Juga

Andry mengatakan untuk tahap awal ini ada dua yang memamerkan produk unggulan Sulut di KTT ASEAN Labuan Bajo NTT. Ke depannya, kata Andry, BI sementara mencari dan akan mengurasi agar produk dan UMKM yang ditampilkan dalam KTT ASEAN berkualitas serta membawa nama Provinsi Sulawesi Utara (Sulut).

Dia mengatakan, UMKM memiliki peran strategis baik dalam bentuk promosi produk lokal maupun penyerapan tenaga kerja. BI telah melakukan berbagai pelatihan bagi pelaku UMKM yang produknya akan ditampilkan dalam KTT ASEAN.

 

Ia berharap para pelaku UMKM baik yang mengikuti pelatihan secara daring maupun luring bisa mendapatkan banyak ilmu dari para instruktur pelatihan. Dengan demikian, katanya, UMKM asal Sulut bisa menyiapkan produk yang berkualitas untuk dipamerkan dalam KTT ASEAN pada Mei 2023. Ia berharap produk pangan dan tenun asal Sulut akan diminati pembeli dari negara-negara ASEAN.

 

sumber : ANTARA
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement