Jumat 05 May 2023 09:40 WIB

Mobil Listrik China Bisa dengan Mudah Masuk Amerika Serikat?

Saat mobil listrik China mendominasi, merek mobil China apa yang bisa masuk AS.

Merek-merek mobil listrik China.
Foto: Autoweek.com
Merek-merek mobil listrik China.

REPUBLIKA.CO.ID,Berjalan-jalan di pameran mobil Shanghai yang luas bulan lalu seperti melewati dimensi paralel bagi siapa pun yang terbiasa dengan lanskap otomotif Amerika Serikat (AS). Sebagian besar pembuat mobil premium dan mewah global memang hadir, mencoba menarik minat konsumen China yang kaya pada produk mereka. 

Namun, banyak dari peserta pameran yang benar-benar baru, stan yang dikemas dengan mobil asing dari merek asing. Anda mungkin pernah mendengar tentang pembuat mobil China yang lebih terkenal, seperti Geely, Great Wall, Nio, dan BYD—kependekan terakhir dari "Build Your Dreams". Tapi apa Aito, HiPhi, Lixiang, Ora, atau Zeekr? Semua menjadi pemain utama di pasar rumah mereka.

Baca Juga

Banyak dari merek China baru yang hanya memproduksi mobil listrik (EV), didirikan untuk mencoba dan memuaskan selera Republik Rakyat yang tampaknya tak terpuaskan akan model listrik yang ada sebelum ini. Tahun lalu pasar di China hampir enam juta EV, 60 persen dari total produksi global. 

Angka tahun ini sudah meningkat, dengan BYD sekarang menjadi pabrikan terbesar kedua di dunia, hanya di belakang Tesla. Pada kuartal pertama tahun ini BYD menjual 260 ribu mobil listrik, lebih dari dua kali lipat angka untuk periode yang sama tahun 2022. 

 

Tesla membangun 440 ribu kendaraan secara global pada kuartal yang sama, termasuk banyak di China, tetapi jaraknya kian menyusut dengan BYD. Sementara banyak dari EV ini adalah model berbiaya rendah, banyak juga yang dikemas dengan teknologi dan memiliki jangkauan dan kinerja yang sebanding — atau lebih unggul dari — produk EV Amerika atau Eropa.

Mengarah ke pertanyaan yang jelas dari sudut pandang calon pembeli EV di AS — berapa lama warga AS harus menunggu beberapa model China ini tiba di negaranya.

Jawabannya bergantung pada definisi  tentang apa yang dimaksud dengan pembuat mobil China. Grup Geely yang tampaknya terus berkembang sudah memiliki Volvo dan Polestar, tetapi meskipun C30 dan XC40 Recharge sepenuhnya listrik yang datang ke Amerika diproduksi di Eropa, Polestar 2 yang terkait erat yang berada di platform CMA yang sama dibangun di Luqiao, Cina . Jadi atas dasar itu balapan produk China untuk masuk AS telah mereka menangkan.

Lebih jauh lagi, Lotus Eletre, yang juga merupakan produk Geely Group — akan mencapai AS pada tahun 2024 dari sebuah pabrik di Wuhan. Portofolio merek Geely lainnya, Lynk & Co, telah berbicara tentang memasuki Amerika Serikat sejak 2018. 

Rencana awalnya untuk memulai penjualan di San Francisco pada tahun 2020 tidak terjadi, tetapi Lynk belum menyerah pada rencana untuk datang ke AS , dan kemungkinan akan diluncurkan dengan rangkaian yang seluruhnya terdiri dari model EV buatan China.

 

photo
Pemandangan supercar listrik mewah terbaru BYD Yangwang U9 (Ultimat 9) dipamerkan di Shanghai Auto Show di Shanghai. BYD sekarang menjadi produsen EV terbesar kedua di dunia, di belakang Tesla. - (Autoweek.com)

Impor ini akan dilakukan melawan hambatan keuangan yang signifikan. Mobil yang diimpor langsung dari China ke Amerika Serikat dikenakan tarif yang tinggi, saat ini 27,5 persen, dengan angka yang meningkat secara dramatis di bawah pemerintahan Trump. 

Itulah mengapa Volvo dan Polester merencanakan produksi model tertentu di AS, tetapi juga mengapa beberapa perusahaan China melakukan manuver agar lebih mudah masuk. Geely mengakuisisi 34 persen saham di anak perusahaan Renault di Korea Selatan tahun lalu, yang pada akhirnya memungkinkan impor mobil bebas tarif langsung dari Asia.

Di Eropa, di mana tarifnya jauh lebih rendah, pembuat mobil sudah mendatangkan mobil langsung dari China. Banyak dari ini adalah hasil dari usaha patungan, seperti antara Geely dan Daimler untuk membangun model Smart khusus listrik baru, model #1, walaupun tidak ada rencana untuk menghadirkannya kembali ke AS

Mini juga akan memproduksi hatchback J01 EV yang akan datang di China, di mana ia akan dibangun oleh mitra Great Wall. Mini E baru akan dijual di Eropa dan beberapa pasar lain, tetapi tidak diketahui apakah versi buatan China akan mencapai 'Amerika'.

Pertanyaan yang lebih besar dan lebih sulit adalah apakah pembuat mobil China sendiri akan diluncurkan di AS dengan nama mereka sendiri. Banyak yang mau. 

Nio telah terbuka tentang ambisinya untuk diluncurkan di Amerika Serikat sejak memproduksi mobil pertamanya pada tahun 2018, dan saat ini terdaftar bersama di Bursa Efek New York, meskipun dilaporkan berisiko dikeluarkan karena tidak mengikuti standar data keuangan AS.

Pembuat mobil domestik China lainnya termasuk Beijing Auto, BYD, Great Wall, dan SAIC sebelumnya telah membuka kantor AS dengan maksud untuk memperluas di sini, meskipun belum ada yang melakukan lebih dari itu.

Namun, di Eropa beberapa pembuat China sudah melakukan bisnis cepat. Yang pertama masuk adalah MG, merek mobil sport Inggris yang dulunya terserap ke dalam konglomerat SAIC yang besar ketika MG Rover runtuh hampir 20 tahun lalu. Era baru MG telah menjual mobil bakar dan listrik di Eropa, dan merupakan merek EV dengan penjualan terbesar kedua di Inggris selama kuartal pertama tahun ini.

 

photo
Sebuah mobil EP9 dipajang di stan perusahaan NIO, pada Pameran Industri Otomotif Internasional Shanghai ke-20, di Shanghai, China, 19 April 2023.  (EPA-EFE/ALEX PLAVEVSKI)

Di Italia, sebuah perusahaan bernama DR Automobiles menjual kendaraan bermerek yang dibuat oleh Chery di China, memasarkan hampir 25 ribu unit tahun lalu. Manufaktur lain termasuk Aiways, BYD, Honggqi, Nio dan Ora—produsen dari Funky Cat dengan nama yang aneh—juga berhati-hati memasuki pasar Eropa.

Ketegangan politik yang berkelanjutan antara AS dan China mungkin mengubah pertanyaan tentang apa yang akan dilakukan pembeli Amerika terhadap merek China menjadi diperdebatkan—walaupun dengan pajak impor yang lebih rendah, banyak yang akan menawarkan kombinasi menarik antara harga dan kinerja. Itu sudah jelas di sisi lain Atlantik di mana beberapa pembuat mobil Eropa melobi untuk tarif yang lebih tinggi pada impor China, di mana mereka saat ini ditetapkan sebesar 10 persen. 

Tahun lalu, bos Stellantis Carlos Tavares secara eksplisit melobi agar ini ditingkatkan secara dramatis untuk melindungi pabrikan Eropa, sebuah pengakuan implisit bahwa EV buatan benua itu sering terlihat mahal dan jangkauannya pendek dibandingkan dengan impor China.

Karena kenyataannya, suka atau tidak suka, China kini memimpin dalam hal elektrifikasi, baik dari segi permintaan pasar maupun teknologi.

sumber : Autoweek.com
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement