Jumat 28 Apr 2023 12:29 WIB

GoTo Pangkas Rugi Bersih Jadi Rp 3,86 Triliun pada Kuartal I

Penurunan rugi bersih GoTo disebabkan oleh menurunnya biaya dan beban perseroan.

Pekerja melihat pergerakan saham GoTo (Gojek Tokopedia) di Jakarta, Jumat (18/11/2022). PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk berhasil memangkas rugi bersih sebesar 40,31 persen year on year (yoy) menjadi sebesar Rp 3,86 triliun pada kuartal I 2023.
Foto: ANTARA FOTO/Indrianto Eko Suwarso
Pekerja melihat pergerakan saham GoTo (Gojek Tokopedia) di Jakarta, Jumat (18/11/2022). PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk berhasil memangkas rugi bersih sebesar 40,31 persen year on year (yoy) menjadi sebesar Rp 3,86 triliun pada kuartal I 2023.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Perusahaan teknologi PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk berhasil memangkas rugi bersih sebesar 40,31 persen year on year (yoy) menjadi sebesar Rp 3,86 triliun pada kuartal I 2023. Sebelumnya, kerugian perusahaan mencapai Rp 6,47 triliun pada kuartal I 2022.

Penurunan rugi bersih GoTo disebabkan oleh menurunnya biaya dan beban perseroan sebesar 20,60 persen yoy menjadi Rp 7,37 triliun pada kuartal I 2023, dari sebelumnya sebesar Rp 9,29 triliun pada periode sama tahun 2022, melansir laporan keuangan di Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Jumat (28/4/2023). Biaya dan beban tersebut meliputi beban pokok pendapatan senilai Rp 1,35 triliun, beban umum dan administrasi senilai Rp 2,29 triliun, dan beban penjualan dan pemasaran senilai Rp 1,62 triliun.

Baca Juga

Selain itu, beban pengembangan produk senilai Rp 932 miliar, beban penyusutan dan amortisasi senilai Rp 706,14 miliar, serta beban operasional dan pendukung senilai Rp 463,6 miliar.

"Fokus kami pada pelanggan setia yang profitabel serta kedisiplinan dalam pengelolaan beban, telah meningkatkan efisiensi secara signifikan, sekaligus memberikan sekilas gambaran prospek GoTo di masa depan," ujar Direktur Utama Grup GoTo Andre Soelistyo.

 

Seiring dengan penurunan biaya dan beban, pendapatan bersih GoTo meningkat 122,55 persen yoy mencapai Rp 3,33 triliun pada kuartal I 2023, dari sebelumnya sebesar Rp 1,49 triliun pada periode sama tahun 2022.

Pendapatan bersih perseroan ini ditopang oleh pendapatan dari bisnis on-demand sebesar Rp 2,93 triliun, teknologi keuangan sebesar Rp 244,2 miliar, dan e-commerce sebesar Rp 2,23 triliun. Selain itu, pendapatan dari bisnis logistik sebesar Rp 547,1 miliar, dan segmen lainnya sebesar Rp 19,26 miliar.

"Dengan tercapainya margin kontribusi-kontribusi positif keseluruhan Grup pada kuartal ini, perseroan berada pada titik penting di tengah upaya mendorong profitabilitas seluruh unit bisnis," ujar Direktur Keuangan Grup GoTo Jacky Lo.

Kemudian, EBITDA yang disesuaikan GoTo tumbuh 67 persen yoy menjadi Rp 1,6 triliun pada kuartal I 2023, dibandingkan periode sama tahun sebelumnya, yang didukung oleh kinerja kuat khususnya dari unit bisnis On-Demand Services dan E-Commerce.

Jumlah kas dan setara kas perseroan sebesar Rp 26,8 triliun dan fasilitas kredit sekitar Rp 4,65 triliun, yang mana Rp 1,5 triliun telah digunakan per 31 Maret 2023.

Jumlah liabilitas perseroan tercatat Rp 15,6 triliun pada akhir Maret 2023, sedangkan, jumlah ekuitas tercatat Rp 120,3 triliun, sehingga, jumlah aset perseroan senilai Rp 135,95 triliun pada kuartal I 2023.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement