Ahad 05 Mar 2023 01:01 WIB

Atasi Persoalan Pangan, Moeldoko Tekankan Pentingnya Ketersediaan Pupuk

Kebutuhan pupuk untuk pertanian di Indonesia tidak bisa ditunda.

Rep: Dessy Suciati Saputri/ Red: Ahmad Fikri Noor
Gudang PT Pupuk Kaltim. Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko menekankan pentingnya ketersediaan dan ketepatan waktu distribusi pupuk untuk sektor pertanian.
Foto: dok PT Pupuk Kaltim
Gudang PT Pupuk Kaltim. Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko menekankan pentingnya ketersediaan dan ketepatan waktu distribusi pupuk untuk sektor pertanian.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko menekankan pentingnya ketersediaan dan ketepatan waktu distribusi pupuk untuk sektor pertanian. Hal ini disampaikan Moeldoko saat bertemu jajaran direksi PT Pupuk Kalimantan Timur (PKT) di Bontang, Kalimantan Timur, Sabtu (4/3/2023).

Moeldoko menegaskan, kebutuhan pupuk untuk pertanian di Indonesia tidak bisa ditunda lagi. Apalagi dengan dalih harga bahan baku dan gas yang sedang mahal.

Baca Juga

"Menahan kebutuhan pupuk sama saja menahan kebutuhan makannya orang Indonesia," kata Moeldoko, dikutip dari siaran pers KSP.

Ketua HKTI ini menilai, ketersediaan dan ketepatan waktu distribusi pupuk untuk tanaman pertanian menjadi bagian penting dalam menjaga ketahanan pangan nasional. Terlebih, ketergantungan masyarakat terhadap komoditi beras sebagai bahan baku makanan pokok masih tinggi, yakni sebesar 2,5 juta ton per bulan.

 

"Bayangkan kalau Anda terlambat memberikan pupuk atau mengurangi produksi pupuk, itu tidak terbayangkan seperti apa jadinya," kata Moeldoko.

Mantan Panglima TNI ini menyebut bahwa Presiden Joko Widodo sangat peduli terhadap persoalan pangan di Indonesia. Hal itu terlihat dari aksi nyata Presiden pada setiap kunjungan kerja, yakni mendatangi pasar untuk memantau ketersediaan dan harga beras di lapangan.

"Ini ada maknanya. Bahwa, beras bukan sekedar komoditas, tetapi beras menjadi persoalan politik apabila tidak dikelola dengan baik," ujar Moeldoko.

Karena itu, ia pun mengapresiasi kerja keras PT Pupuk Kalimantan Timur dalam menjaga ketersediaan pangan. Sementara itu, Direktur Utama PT Pupuk Kalimantan Timur Rahmad Pribadi memastikan, pihaknya akan meningkatkan kinerja untuk menjaga ketersediaan dan ketepatan waktu distribusi pupuk untuk sektor pertanian.

Sehingga program ketahanan pangan yang dicanangkan pemerintah bisa tercapai. Rahmad mengklaim, PKT merupakan perusahaan pupuk yang kelasnya sudah mendunia. Di mana untuk produksi pupuk urea, PKT menempati peringkat ke-6 terbesar di Asia Tenggara. Sementara untuk produksi amonia, berada di urutan ke-3 di Asia Pasifik.

Karena itu, lanjut dia, dukungan pemerintah terkait kepastian ketersediaan gas menjadi penting untuk pengembangan Pupuk Kaltim ke depan.

"Ini merupakan perusahaan yang sangat besar yang sangat penting yang dimiliki oleh pemerintah, yang kalau kinerjanya tidak dijaga dengan baik, tidak hanya Indonesia tetapi regional Asia Pasifik pun bisa bergoyang," ujar Rahmad.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement